Produksi baja mentah China Maret merosot tertekan wabah COVID-19

·Bacaan 2 menit

Produksi baja mentah China turun lebih dari 6,0 persen pada Maret dari bulan yang sama tahun sebelumnya, karena kegiatan produksi di pabrik-pabrik terhambat oleh wabah COVID-19 dan pembatasan lingkungan, data dari biro statistik menunjukkan pada Senin.

Produsen baja utama dunia itu menghasilkan 88,3 juta ton logam bulan lalu, turun dari 94,02 juta ton pada Maret 2021, kata Biro Statistik Nasional (NBS).

Produksi harian rata-rata pada Maret mencapai 2,85 juta ton, menurut perhitungan Reuters berdasarkan data NBS. Jumlah tersebut turun dari 3,03 juta ton pada bulan yang sama tahun lalu tetapi naik dari 2,68 juta ton pada Januari-Februari.

Baca juga: Krakatau Steel kembangkan produk baja bernilai tambah

Pembatasan produksi di pabrik-pabrik baja utara yang bertujuan untuk mengurangi polusi dan meningkatkan kualitas udara selama musim pemanasan musim dingin dan Olimpiade Beijing direncanakan berakhir pada pertengahan Maret, setelah dilaksanakan selama sekitar setengah tahun.

Namun, wabah COVID baru-baru ini di negara itu telah mengurangi produksi dan konsumsi baja.

"Salah satu hambatan terbesar pada produksi adalah bahwa pembatasan terkait COVID menghalangi pabrik baja untuk mengisi kembali bahan baku," kata Tang Binghua, seorang analispPendiri CIFCO Futures di Beijing.

Pusat baja China kota Tangshan mengeluarkan penguncian sementara pada akhir Maret setelah mendeteksi beberapa kasus yang ditularkan secara lokal, memaksa pabrik-pabrik untuk memotong produksi karena gangguan.

Baca juga: Produsen mobil China kemungkinan hadapi penangguhan produksi pada Mei

Selain itu, penguncian di Shanghai setelah gelombang COVID terburuk sejak wabah awal virus corona di Wuhan juga menghambat konsumsi baja hilir, yang biasanya mencapai puncaknya selama periode Maret-Mei.

Sementara itu, kenaikan harga besi tua - juga sebagian akibat transportasi yang terganggu - menekan keuntungan beberapa produsen dan memaksa mereka untuk mengurangi produksi, menurut analis Tang.

Pada kuartal pertama, China menghasilkan 243,38 juta ton baja, anjlok 10,5 persen dari 271,04 juta ton pada periode yang sama tahun sebelumnya, data biro statistik menunjukkan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel