Produksi kendaraan global Toyota bulan Juli turun

Toyota Motor Corp mengatakan pada Selasa (30/8) bahwa produksi kendaraan global Juli telah turun 8,6 persen Year on Year (YoY), meleset dari target untuk bulan keempat berturut-turut, karena wabah COVID-19, cuaca buruk, dan penyelidikan penarikan di atas kekurangan chip yang terus-menerus mengganggu produksi.

Baca juga: Toyota tak ubah rencana produksi 9,7 juta mobil secara global

Seperti disiarkan Reuters, Rabu, kelemahan berkelanjutan dalam kinerja keseluruhan pada bulan Juli dari Toyota telah menimbulkan kekhawatiran bahwa perusahaan mungkin harus menurunkan target produksi tahunannya sebesar 9,7 juta kendaraan.

Bahkan ketika China menghentikan pembatasan akibat pandemi dan kekurangan chip menunjukkan beberapa tanda pelonggaran.

Toyota memproduksi 706.547 kendaraan di seluruh dunia bulan lalu, di bawah targetnya sekitar 800.000 unit dan output tahun sebelumnya 773.135 unit.

Produksi dalam empat bulan pertama tahun fiskal saat ini, yang dimulai pada bulan April, telah turun 10,3 persen dari rencana awal.

Industri otomotif global telah melewati gangguan rantai pasokan yang disebabkan oleh kekurangan chip dan pembatasan ketat COVID-19 di China, tetapi Toyota juga menghadapi penghentian lini produksi di Jepang karena penyelidikan penarikan dan wabah virus corona di pabrik lokal.

Baca juga: Toyota pimpin penjualan global Januari-Juni tiga tahun berturut-turut

Toyota mengatakan produksi di Jepang telah jatuh 28,2 persen, melebihi rekor produksi luar negeri Juli, naik 4,5 persen, didorong oleh pemulihan yang kuat di Eropa, Cina dan seluruh Asia.

"Pada Agustus tahun ini, Toyota berencana untuk memproduksi sekitar 700.000 kendaraan, dan mengingat produksinya sekitar 530.000 pada Agustus tahun lalu, saya pikir situasinya mulai membaik," kata Seiji Sugiura, analis senior di Tokai Tokyo Research Institute.

Bersemangat untuk membuat comeback yang kuat, perusahaan mengatakan awal bulan ini akan mempertahankan target produksi tahunannya karena berencana untuk meningkatkan produksi hingga November, tergantung pada pasokan suku cadang dan personel.

Diperkirakan produksi September akan pulih menjadi sekitar 850.000 kendaraan, rekor untuk bulan tersebut.

Namun, Sugiura mengatakan Toyota belum keluar dari masalah, mengutip ketidakpastian atas pengadaan chip yang stabil sebagai risiko dan menyatakan skeptis bahwa perusahaan dapat mempertahankan target produksi 9,7 juta.

“Dalam hal pemulihan dari situasi di paruh pertama tahun ini, saya percaya bahwa pada paruh kedua tahun ini, perusahaan mungkin akan menetapkan tingkat produksi bulanan pada 800.000 atau 850.000 unit per bulan. Jika produksi melebihi 800.000 unit dalam satu bulan, itu akan menjadi rekor," katanya.

Baca juga: Toyota dan Suzuki akan bangun kendaraan hybrid untuk India dan global

Baca juga: Toyota pangkas rencana produksi global karena kekurangan semikonduktor

Baca juga: Produksi global Toyota bulan April meleset dari target