Produksi Migas Subholding Upstream Capai 866 MBOEPD di Kuartal III 2021

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Subholding Upstream Pertamina mencatatkan capaian produksi gas hingga 2.614 MMSCFD atau 102 persen dari Target TW3 RKAP 2021 sampai September 2021.

Pemenuhan target produksi tersebut merupakan hasil dari produksi pengelolaan lapangan migas Subholding Upstream Pertamina di dalam dan luar negeri.

Sedangkan produksi minyak dari seluruh regional Subholding Upstream mencapai 415 MBOPD. Sehingga total produksi harian rata-rata minyak dan gas Subholding Upstream TW3 tahun 2021 mencapai 866 MBOEPD.

“Untuk produksi di dalam negeri sendiri, produksi migas Subholding Upstream mencapai 717 MBOEPD atau 100 persen terhadap target TW3 RKAP 2021, yang terdiri dari produksi minyak 319 MBOPD dan 2.308 MMSCFD produksi gas,” ujar CEO Subholding Upstream Pertamina, Budiman Parhusip dalam keterangannya, Rabu (3/11/2021).

Walaupun pandemi belum berakhir, namun kondisi ekonomi mulai menunjukkan perbaikan. Hal ini salah satunya ditandai dengan meningkatnya serapan gas oleh industri.

Lifting gas subholding upstream sampai dengan September 2021 mencapai 105 persen dari target TW3 RKAP 2021.

Adapun upaya penambahan cadangan juga terus dilakukan, sampai dengan TW 3 tahun 2021 ini Subholding Upstream juga membukukan penambahan cadangan P1 sebesar 428 MMBOE atau 15 persen lebih tinggi dari target TW3 RKAP 2021.

Sedangkan temuan sumber daya 2C, sampai dengan September 2021 adalah sebesar 174 MMBOE.

Bor Sumur

Subholding Upstream Pertamina. Dok Pertamina
Subholding Upstream Pertamina. Dok Pertamina

Untuk kegiatan bor pengembangan sendiri sampai dengan September 2021, sudah terlaksana sebanyak 195 sumur, dan ada 45 sumur yang saat ini sedang dalam proses pemboran.

Selain itu, untuk pemboran sumur eksplorasi saat ini sudah selesai dilakukan sebanyak 8 sumur dan ada 3 sumur yang sedang dalam proses pemboran.

Budiman menambahkan bahwa Subholding Upstream akan terus berupaya melakukan kinerja yang optimal untuk memenuhi target-target yang telah ditetapkan dengan menjaga dan memastikan aspek HSSE dijalankan dengan baik serta memastikan seluruh kegiatan dapat dilaksanakan dengan tepat waktu, tepat anggaran, dan tepat jadwal serta tetap menjaga cost effectiveness melalui program optimasi biaya “OPTIMUS”.

Selain itu, transformasi Pertamina khususnya di hulu menjadi Subholding Upstream menjadikan sinergi yang lebih kuat dalam kegiatan hulu migas melalui pola regionalisasi sehingga dapat lebih meningkatkan operational excellence serta proses pengambilan keputusan yang lebih cepat dan agile.

Bergabungnya wilayah kerja Rokan pada 9 Agustus 2021 yang lalu juga turut memperkuat portofolio subholding upstream Pertamina di dalam negeri.

“Kami sampaikan apresiasi kepada Kementrian ESDM, SKK Migas, Pemerintah Daerah serta seluruh stakeholder lainnya atas dukungan positif yang selalu diberikan kepada Pertamina khususnya Subholding Upstream. Dukungan ini akan menjadi pemacu kami dalam pemenuhan target dan tentunya untuk berkontribusi optimal pada target nasional produksi 1 juta BOPD dan 12 BSCFD”, pungkas Budiman.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel