Profil Jill Biden, Istri Joe Biden dan Calon Ibu Negara Baru AS

Donny Adhiyasa, Diza Liane Sahputri
·Bacaan 3 menit

VIVAJill Biden berpotensi menjadi Ibu Negara AS berikutnya, jika suaminya, Joe Biden, berhasil mengalahkan Donald Trump pada pemungutan suara dalam pemilu AS yang berlangsung hari ini. Wanita berusia 69 tahun itu telah menjadi pendukung yang kuat di belakang suaminya selama lebih dari 40 tahun.

Dia baru-baru ini muncul bersama Mr Biden untuk 'I Will Vote Concert' bertabur bintang yang dibintangi oleh Foo Fighters, Black Eyed Peas, Jon Bon Jovi dan Cher. Konser itu mengumpulkan sekitar 12.000 tampilan dan disiarkan langsung di YouTube.

Namun, siapa sebenarnya Jill Biden? Apa saja karier yang telah dilalui? Pengalaman apa yang membuatnya berkarakter kuat?

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang wanita yang mungkin akan segera bergabung dengan Tuan Biden di Gedung Putih, dikutip dari laman Standard.

Siapa Jill Biden?
Dilahirkan sebagai Jill Jacobs pada bulan Juni 1951 di negara bagian New Jersey, AS, Ny. Biden adalah yang tertua dari lima bersaudara dan dibesarkan di Willow Grove di pinggiran Philadelphia.

Sebelum menikah dengan Tuan Biden, dia menikah dengan mantan pemain sepak bola perguruan tinggi Bill Stevenson.

Dia akhirnya menikah dengan calon presiden dari Partai Demokrat pada tahun 1977, lebih dari empat tahun setelah istri pertama dan anak perempuannya tewas dalam kecelakaan mobil. Nyonya Biden sebelumnya mengatakan bahwa Tuan Biden melamarnya lima kali sebelum dia menerimanya.

Dia membantu Biden membesarkan putranya yang masih hidup, Beau, yang kemudian meninggal karena kanker otak pada Mei 2015, pada usia 46. Dan Hunter, sebelum melahirkan seorang putri, Ashley, pada 1981.

Pendidikan yang dijalani
Nyonya Biden, yang dengan mantap membangun karir sebagai guru, menggambarkan dirinya sebagai "pendidik seumur hidup" di halaman Twitter-nya.

"Mengajar bukanlah yang saya lakukan. Ini siapa saya, "katanya di Twitter menjelang pidatonya di konvensi Demokrat.

Nyonya Biden memperoleh dua gelar master dan kemudian gelar doktor dalam bidang pendidikan dari University of Delaware pada 2007.

Dalam perjalanannya, mantan rekan kerja mengatakan, Nyonya Biden menjadi salah satu penasihat politik suaminya yang paling berharga, seseorang yang pendapatnya sangat penting dalam sebagian besar keputusan terbesarnya, baik politik maupun pribadi.

Dia skeptis dengan kampanye presiden 1988-nya, tetapi mendorongnya untuk mencalonkan diri lagi pada 2008, menurut memoarnya. Ny. Biden kemudian memegang gelar ibu kedua sementara suaminya menjabat sebagai wakil presiden dari 2009 hingga 2017.

Dia adalah istri wakil presiden pertama yang melanjutkan pekerjaan berbayarnya setelah Biden terpilih bersama Barack Obama.

"Dulu di tahun 2008, setelah kami memenangkan pemilu, tidak ada yang benar-benar mengharapkan saya untuk tetap mengajar," kata Ny. Biden dalam sebuah wawancara tentang pekerjaannya sebagai ibu kedua.

"Tapi saya tidak bisa pergi begitu saja ... Jadi saya melakukan keduanya. Selama delapan tahun, itulah dikotomi hidup saya. Sebutkan resepsi dan ujian tengah semester. Makan malam dengan pria paling berkuasa di Bumi - dan sesi belajar dengan ibu tunggal," sambungnya.

Pengalaman militer
Nyonya Biden juga telah menunjukkan bahwa memberikan dukungan bagi keluarga militer adalah salah satu perhatian utamanya. Dia meluncurkan prakarsa Joining Forces dengan Michelle Obama, yang berfokus pada membantu para veteran militer dan keluarga mereka dengan program pendidikan dan sumber daya pekerjaan.

Pada 2012, Ibu Biden menerbitkan buku anak-anak berjudul Don't Forget, God Bless Our Troops berdasarkan pengalaman cucunya berada di keluarga militer.

Apa yang dikatakan Joe Biden tentang istrinya?
Ketika Biden secara resmi diumumkan sebagai calon presiden dari Partai Demokrat bersama istri dan cucu-cucunya di perpustakaan sekolah Delaware pada bulan Agustus, Nyonya Biden berbicara kepada wartawan tentang suaminya secara sangat pribadi.

Dia menggambarkan Biden sebagai pria yang memiliki empati, keyakinan, dan ketahanan yang dalam terhadap para pemilih Amerika.

"Ada kalanya saya tidak bisa membayangkan bagaimana dia melakukannya - bagaimana dia meletakkan satu kaki di depan kaki lainnya dan terus berjalan," katanya.

“Tapi saya selalu mengerti mengapa dia melakukannya. Dia melakukannya untukmu. "

Berbicara di acara Hari Ini NBC, Nyonya Biden mengatakan suaminya "menelepon setiap menit setiap hari" berbicara dengan gubernur.

Di sisi lain, Tuan Biden sebelumnya memuji kualitas istrinya sendiri sebagai Ibu Negara yang potensial.

"Untuk Anda semua di luar negeri, pikirkan saja pendidik favorit Anda yang memberi Anda kepercayaan diri untuk percaya pada diri sendiri. Begitulah ibu negara ... Jill Biden nantinya," katanya.