Profil Joey Jordison, Eks Drummer Slipknot yang Meninggal Dunia

·Bacaan 4 menit

VIVA – Bagi pecinta music Rock mungkin sudah tidak asing lagi dengan drummer yang satu ini. Joey Jordison, pendiri dan mantan drummer band cadas Slipknot, meninggal dunia di usianya masih 46 tahun, Selasa (27/7/2021) waktu Amerika Serikat.

Keluarga berencana untuk mengadakan upacara pemakaman pribadi untuk Joey Jordison yang merupakan salah satu penulis dari banyak hits terbesar Slipknot.

Inilah profil Joey Jordison, eks drummer Slipknot

Profil Jordison

Jordison merupakan salah satu pendiri band Slipknot. Ia adalah penggerak yang membuat musik Slipknot tetap berjalan pada masa-masa awal karirnya. Kehadirannya di balik drum kit ikonik dan kemampuan solo drum yang luar biasa membuatnya menjadi salah satu anggota yang disukai para penggemar Slipknot.

Diketahui ia memiliki nama lengkap Nathan Jonas Jordison (lahir pada tanggal 26 April 1975 di Des Moines, Iowa) lebih dikenal sebagai Joey Jordison, adalah drummer Amerika.

Joey Jordison menjadi salah satu pendiri Des Moines, metalhead asal Iowa yang kemudian berubah menjadi Pale Ones dan kemudian Meld.

Namun, dia menyarankan agar nama band itu diubah menjadi Slipknot pada 1995. Dalam beberapa tahun, formasi band berkembang menjadi sembilan anggota yang mengenakan topeng yang ala monster. Musik fusi metal dan agresi rap menempatkan Slipknot di garda depan arus nu-metal.

Sejarah band Slipknot

Pada tahun 1995, ia ikut mendirikan raksasa metal Slipknot dan menambatkan band di belakang sebagai penulis lagu utama pada usia 20 tahun. Setelah merilis double-platinum klasik mereka, debut self-titled pada tahun 1999, band tersebut terus menjual 20 juta album di seluruh dunia, mengumpulkan Penghargaan GRAMMY 2005 dalam kategori "Pertunjukan Metal Terbaik" untuk single "Before I Forget, ” mendaratkan debut #1 di Billboard Top 200 dengan All Hope Is Gone bersertifikasi platinum 2008, festival utama secara global dari Download hingga Rock on the Range, dan memengaruhi dua generasi bakat.

Motor Kelahiran Musik Slipknot

Joey Jordison membentuk Slipknot pada 1995 bersama Shawn Crahan dan Paul Gray. Rolling Stone mencatat bahwa Joey Jordison adalah motor yang menggerakkan kelahiran musik-musik Slipknot di awal berdirinya.
Joey Jordison juga sempat membentuk band Scar the Martyr pada 2013 saat ia masih bergabung dengan Slipknot, dan sebelum meninggal ia bermain bersama Sinsaenum.

Pernah mendirikan Murderdolls

Secara bersamaan, ia ikut mendirikan Murderdolls yang dengan cepat menjadi favorit kultus di seluruh dunia, memindahkan 100.000 eksemplar debut 2002 mereka Beyond The Valley of the Murderdolls, dan meraih pujian dengan Women and Children Last 2010. Sepanjang jalan, beberapa band paling berpengaruh dalam sejarah memanggil Jordison untuk bermain drum.

Pada tahun 2004, Metallica mendudukkannya di atas takhta selama set judul Download Festival yang tak terlupakan. Selain bermain dengan ikon black metal Satyricon, ia melakukan tur secara ekstensif dengan Ministry pada tahun 2006 dan Korn pada tahun 2007—menggelorakan keduanya dengan energi baru. Rob Zombie memanfaatkan bakatnya pada tahun 2010 untuk tur maraton dan penampilan di empat lagu dari Edisi Diperluas Hellbilly Deluxe 2.

Pemain drum legendaris

Permainan drumnya menjadi legendaris. Menggabungkan teknik yang sempurna dan berapi-api yang menggugah dari logam bawah tanah, alur hard rock yang menggetarkan leher, dan keluasan lagu yang siap untuk stadion, ia menciptakan gaya khas yang berdampak sekaligus inspirasional. Diakui oleh industri, ia secara pribadi menghiasi sampul Modern Drummer, Rhythm, Metal Hammer, Drummer, Drum!, Terrorizer, Kerrang!, dan banyak lagi.

Sempat sakit parah

Tahun 2013 melihatnya meluncurkan Scar The Martyr dan merilis album yang dirayakan secara kritis dengan nama yang sama. Itu juga terbukti menjadi tahun yang paling sulit, bergejolak, dan paling berat dalam hidupnya.
Suatu hari ia merasakan sakit parah dan membutuhkan bantuan untuk berjalan. Permainan musiknya sangat menderita, ia merasakan kaki gemetar dan tak tertahan.

Di tengah perpisahan dari Slipknot, penyakit langka Myelitis Transversa Akut sempat menyalip sang musisi. Dia menghabiskan tiga bulan di ranjang rumah sakit sebelum resimen ketat rehabilitasi fisik, terapi, dan olahraga diikuti selama tahun berikutnya. Menarik dukungan dari keluarga dan teman-temannya, dia secara ajaib mengalahkannya.

Bangkit Kembali di tahun 2016

Di tahun 2016 merupakan kelahiran kembali bagi Jordison. Merayakan awal baru ini, Metal Hammer bahkan memberinya Penghargaan "Dewa Emas" yang didambakan tahun ini, mengakui pencapaian seumur hidupnya. Mempertahankan momentum yang luar biasa, ia meluncurkan bandnya VIMIC dengan debutnya yang akan datang Open Your Omen dan pakaian logam ekstrim Sinsaenum dengan Echoes of the Tortured.

Itulah profil dari drummer legendaris Amerika Serikat yang merupakan mantan drummer dari band metallica Slipknot yang dikutip dari beberapa sumber dan situ joeyjordison.com.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel