Profil Klub BRI Liga 1: Persela, Berupaya Terus Bertahan di Kasta Tertinggi

Bola.com, Lamongan - Persela Lamongan adalah anomali dalam sepak bola Indonesia. Bagaimana tidak, klub ini berasal dari sebuah kabupaten, berbeda dari klub lain yang biasanya berasal dari kota besar, tapi bisa bertahan di kasta tertinggi Indonesia sejak 2004.

Memang, prestasi klub berjulukan Laskar Joko Tingkir itu tak terlalu baik karena kerap menghuni papan bawah klasemen akhir. Namun, Persela Lamongan tetap mampu mengorbitkan banyak pemain menembus level nasional hingga memoles pemain asing anyar.

Jajaran pelatih Persela paham benar kualitas tim yang dimilikinya saat ini. Dengan waktu yang tidak banyak, mereka juga dihadapkan dengan beberapa persoalan yang belum tentu bakal tuntas sebelum BRI Liga 1 2021/2022 dimulai 27 Agustus nanti.

Pelatih Persela Lamongan, Iwan Setiawan, dipaksa memeras otak untuk menyesuaikan kondisi tim dengan taktik yang bakal digunakan. Timnya bisa dibilang satu di antara kontestan Liga 1 yang terlambat dalam mempersiapkan diri.

Mereka baru kembali berlatih pada awal bulan ini. Skuat Persela memang diliburkan pada masa awal Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

Musim ini, skuat Persela juga banyak diisi oleh para pemain yang tergolong masih belum berpengalaman. Hanya beberapa saja yang tergolong nama-nama dengan jam terbang tinggi di pentas kasta tertinggi.

Sebut saja Dwi Kuswanto, Birrul Walidain, Mochammad Zaenuri, Ahmad Bustomi, dan Gian Zola. Sisanya adalah barisan pemain yang membutuhkan kesempatan untuk bisa mengangkat performa tim.

Tim asal Kota Soto itu juga sempat dipusingkan dengan hengkangnya gelandang berpaspor Irak, Brian Ferreira, yang hijrah ke PSIS Semarang. Sampai sekarang, belum ada nama yang menggantikannya mengisi slot Asia.

Sedangkan tiga slot pemain asing bebas konfederasi telah dihuni oleh trio asal Brasil. Mereka adalah bek Demerson Bruno Costa, gelandang Guilherme Batata, dan striker Ivan Carlos. Tiga nama itu diharapkan bisa mendongkrak performa tim.

Dengan waktu yang tersisa, Persela dipaksa siap untuk menatap Liga 1 kurang dari dua pekan. Sejauh ini, mereka terus mematangkan persiapan ditambah beberapa laga uji coba melawan tim internal.

Satu hal yang menjadi catatan adalah pelatih Iwan Setiawan memberikan porsi latihan bola mati yang cukup besar. Dia ingin sisi ini bisa dimanfaatkan untuk bisa menjebol gawang lawan. Setidaknya itu terlihat saat timnya menang 3-0 atas Lamongan FC, Sabtu (14/8/2021).

Iwan Setiawan kemungkinan akan menerapkan itu kepada timnya di BRI Liga 1 2021/2022. Dia pun tampak senang saat skema ini berhasil dimanfaatkan anak asuhnya saat menggulung Lamongan FC.

“Latihan set-piece kami alhamdulillah sukses. Walaupun tadi ada banyak gol tercipta lewat bola mati, itu memang bagian dari taktikal set-piece kami. Tak hanya attacking set-piece, kami juga terus berlatih defending set-piece,” tandas pelatih Persela Lamongan itu.

Pemain Bintang

5 Potret Ivan Carlos Saat Latihan Bersama Tim, Striker Persela Lamongan (sumber: Instagram/perselafc)
5 Potret Ivan Carlos Saat Latihan Bersama Tim, Striker Persela Lamongan (sumber: Instagram/perselafc)

Kedatangan Ivan Carlos ke Persela Lamongan pada musim ini mendapat sambutan meriah. Nama satu ini diharapkan bisa menjadi mesin gol andalan setelah kepergian Alex Goncalves pada awal musim 2020.

Striker asal Brasil itu juga menunjukkan ketajamannya saat timnya menang 3-0 atas Lamongan FC. Semua gol itu diborong Ivan Carlos. Iwan Setiawan mulai melihat ada potensi Ivan Carlos untuk menjadi tumpuan timnya.

Secara terang-terangan, pelatih berusia 53 tahun itu menyebut keberhasilan Persela Lamongan pada musim ini bakal berada di pundak pemain Brasil berusia 31 tahun itu. Sang pelatih berencana membentuk tim terbaik yang akan menopang Ivan Carlos.

Namun, pelatih asal Medan itu merasa Ivan Carlos belum mencapai level yang optimal. Iwan pun sering berdiskusi dengan penyerang asal Brasil itu agar bisa mengeluarkan kemampuan terbaiknya.

“Ivan Carlos sekarang ini masih belum seperti Ivan Carlos yang dulu kita kenal. Secara pribadi saya katakan kepadanya, saya bilang kalau tim ini banyak bergantung sama dia,” kata pelatih asal Medan tersebut.

“Jadi saya meminta tolong kepadanya agar bisa kembali seperti dulu. Saya mencoba melakukan pendekatan seperti itu karena itu satu usaha kami untuk bisa memaksimalkan performa dia lagi,” ungkapnya.

Bagi Persela, Ivan Carlos tentu saja bukanlah nama yang asing. Dia pernah berseragam Laskar Joko Tingkir pada musim 2017 dan berhasil menyumbang 14 gol dari 27 pertandingan.

Dengan kemampuannya di depan gawang lawan, Ivan Carlos diprediksi akan bersinar kmebali bersama Persela.

Pelatih

Sesi latihan Persela Lamongan, di Stadion Surajaya, Lamongan. (Bola.com/Aditya Wany)
Sesi latihan Persela Lamongan, di Stadion Surajaya, Lamongan. (Bola.com/Aditya Wany)

Penunjukan Iwan Setiawan sebagai pelatih Persela Lamongan untuk musim ini cukup mengejutkan. Mereka sudah memercayakan tim kepada Didik Ludiyanto di Piala Menpora 2021, meski memang berencana merekrut pelatih berlisensi AFC Pro.

Pada akhirnya, nama Iwan Setiawan yang dipilih untuk menangani Birrul Walidain dkk. sejak 1 Juni 2021. Pelatih berlisensi AFC Pro tersebut bakal menggantikan tugas pelatih Nilmaizar yang terhenti pada 2020 akibat pandemi COVID-19.

Jabatan pelatih kepala Persela secara resmi sebenarnya lowong sejak awal tahun ini. Didik akan kembali ke jabatan sebagai asisten pelatih dengan masuknya Iwan Setiawan.

Iwan Setiawan tentu saja bukan nama baru bagi Persela dan suporternya. Pelatih berusia 53 tahun itu tercatat pernah menjadi arsitek Laskar Joko Tingkir untuk mengarungi musim 2015. Namun, petualangan musim itu tak berjalan mulus.

Penyebabnya, ISL 2015 yang saat itu merupakan kompetisi kasta tertinggi Indonesia harus terhenti akibat pembekuan PSSI oleh FIFA. Kompetisi musim itu juga ditiadakan karena kisruh sepak bola Indonesia.

Kiprah Iwan Setiawan sendiri tidak bisa dipandang sebelah mata. Dia membawa Pusamania Borneo FC (kini Borneo FC Samarinda) menjuarai Divisi Utama 2014 sekaligus tiket promosi ke kasta tertinggi.

Bersama klub yang sama, Iwan Setiawan juga mempersembahkan trofi Piala Gubernur Kaltim 2016. Beberapa klub lain yang pernah ditanganinya adalah Persija Jakarta, PSMS Medan, Persebaya Surabaya.

Sayang, hampir semuanya tidak bertahan lama karena Iwan kerap berseteru dengan kelompok suporter klub.

Data Klub

Pemain Persela Lamongan, Ahmad Bustomi (depan) dijaga ketat pemain PSS Sleman, Bagus Nirwanto dalam laga matchday ke-2 Grup C Piala Menpora 2021 di Stadion Si Jalak Harupat, Bandung, Minggu (28/3/2021). (Bola.com/M Iqbal Ichsan)
Pemain Persela Lamongan, Ahmad Bustomi (depan) dijaga ketat pemain PSS Sleman, Bagus Nirwanto dalam laga matchday ke-2 Grup C Piala Menpora 2021 di Stadion Si Jalak Harupat, Bandung, Minggu (28/3/2021). (Bola.com/M Iqbal Ichsan)

Nama Klub: Persela Lamongan

Berdiri: 18 April 1967

Stadion: Surajaya, Lamongan

Prestasi Musim Lalu: Peringkat ke-11 Liga 1 2019

Pelatih: Iwan Setiawan

Daftar Pemain

  • Kiper: Dwi Kuswanto, Ravi Murdianto, Rio Agata

  • Belakang: Mochammad Zaenuri, Demerson Bruno Costa, Ahmad Wahyudi, Nasir, Birrul Walidain, Ahmad Ubaidilah, Andri Muliadi

  • Tengah: Akbar Hermawan, Syahroni, Gian Zola, Ahmad Bustomi, Riyatno Abiyoso, Riswan Yusman, Malik Risaldi, Iman Budi Hernandi, Guilherma Batata, Naufal Rahmada

  • Depan: Ivan Carlos, Risqi Putra Utomo, Ibrahim Kosepa, Revan Nurianto

Prediksi musim ini versi Bola.com: Papan tengah

Satu hal yang menarik dari Persela Lamongan adalah mereka selalu mampu bertahan di kasta tertinggi sepak bola Indonesia dan menjadi tim yang bisa dibilang low profile. Kerap mengandalkan pemain lokal yang juga putra daerah, Laskar Joko Tingkir setiap musimnya selalu bertahan di papan tengah klasemen, meski kadang menjorok ke bawah.

Pada 2017 yang menjadi musim perdana era Liga 1, Persela menyelesaikan musim di peringkat ke-14. Kemudian pada 2018 mereka finis di peringkat ke-13, dan berada di peringkat ke-11 pada Liga 1 2019.

Melihat tren tersebut, tentu Laskar Joko Tingkir diharapkan oleh LA Mania bisa memperbaiki posisinya lagi pada musim 2021/2022 ini. Namun, papan tengah tampaknya masih akan tetap menjadi arena tim asuhan Iwan Setiawan itu.

Video

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel