Program Vaksinasi COVID-19 Bakal Bantu Pertumbuhan Ekonomi RI

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Sejalan dengan proyeksi pertumbuhan ekonomi ke arah yang lebih positif, PT Bank Mandiri Tbk kembali menyelenggarakan Mandiri Investment Forum (MIF) 2021.

Menggusung tema Reform After The Storm, Direktur Utama Bank Mandiri Darmawan Junaidi yakin, acara ini mampu menarik minat investor dalam serta luar negeri untuk kembali investasi di Indonesia.

"Meski diadakan secara virtual, antusiasme sangat tinggi dalam acara ini. Melalui MIF Bank Mandiri secara continue memberikan informasi mengenai peluang investasi di Indonesia serta kebijakan yang telah diperkenalkan pemerintah," ujar dia di acara Mandiri Investment Forum, Rabu (3/2/2021).

Selain itu, program vaksinasi yang tengah di jalankan pemerintah turut mendukung pertumbuhan ekonomi pada 2021 yang diperkirakan mencapai 4,4 persen.

"Dengan pemulihan dan stimulus yang diberikan pemerintah, iklim bisnis dapat meningkat dan menarik investor. Kita berharap pertumbuhan ekonomi dapat menjadi 4,4 persen dengan kenaikan 4 persen," ujar Darmawan.

Sektor untuk Investasi

Pemandangan deretan gedung dan permukiman di Jakarta, Rabu (1/10/2020). Meski membaik, namun pertumbuhan ekonomi kuartal III 2020 masih tetap minus. (Liputan6.com/Faizal Fanani)
Pemandangan deretan gedung dan permukiman di Jakarta, Rabu (1/10/2020). Meski membaik, namun pertumbuhan ekonomi kuartal III 2020 masih tetap minus. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Tak hanya itu, Darmawan juga menegaskan, terdapat beberapa sektor menarik untuk berinvestasi, salah satunya infrastruktur, informasi komunikasi, pendidikan dan manufaktur.

"Pandemi Covid-19 membuat semua sektor merasakan dampak dan bisa mendapatkan peluang investasi. Seperti misalnya, manufaktur dengan total 95 ribu hektar serta 19 ruang yang bisa menjadi pertumbuhan ekonomi baru," tuturnya.

Jumlah perserta yang telah mendaftar di acara MIF 2021 mencapai lebih dari 13.500 peserta. Datang dari berbagai kalangan, terdapat nasabah dalam dan luar negeri, perwakilan kedutaan besar dan perusahaan-perusahaan luar negeri yang mengelola dana lebih dari USD 4 triliun.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini