Progres pencarian cadangan migas di Akimeugah Papua capai 39 persen

·Bacaan 2 menit

SKK Migas menyebutkan progres pencarian sumber cadangan minyak dan gas bumi di area Akimeugah, Papua, kini telah mencapai 39 persen dari target pengerjaan kegiatan survei Full Tensor Gravity Gradiometry (FTG).

Kepala Divisi Eksplorasi SKK Migas Shinta Damayanti mengatakan survei FTG merupakan terobosan dalam akuisisi data potensi minyak dan gas bumi di wilayah Papua.

"Kami melihat wilayah tersebut masih menyimpan potensi migas besar dan masih banyak area yang relatif belum dieksplorasi secara masif. Kegiatan dilakukan di daerah Akimeugah dan daerah Kepala Burung," kata Shinta dalam keterangannya di Jakarta, Rabu.

SKK Migas berharap survei tersebut bisa menghasilkan kepastian data yang dapat mendukung kegiatan peningkatan produksi minyak dan gas bumi di masa depan.

Survei Full Tensor Gravity Gradiometry (FTG) adalah suatu jenis survei yang merupakan pengembangan teknologi dari survei eksplorasi pendahuluan gravity.

Survei ini memiliki keunggulan yang signifikan dibandingkan dengan teknologi sebelumnya, yaitu resolusi dan akurasi yang tinggi serta memiliki daya cakupan yang luas dengan waktu operasi yang relatif sangat efisien dan efektif.

Cekungan Akimeugah yang menjadi salah satu lokasi survei berada di daerah punggung Kepala Burung, Papua. Kegiatan survei FTG dimulai pada awal Juli 2021 dengan target seluas 60.440 kilometer persegi.

Keberadaan potensi migas di area Akimeugah relatif underexplored. Penemuan-penemuan yang relatif masif dan besar di Papua Nugini mendorong Indonesia melakukan studi di cekungan yang diindikasikan terhubung dengan cekungan-cekungan besar tersebut.

SKK Migas menargetkan lokasi survei lainnya adalah daerah Kepala Burung. Kegiatan survei di wilayah itu akan mencakup area seluas 45,580 kilometer persegi.

Survei ini dilaksanakan dalam rangka memperluas cakupan eksplorasi potensi migas yang analog dengan penemuan-penemuan pada level tertiary di bagian barat Salawati dan level pre-tertiary di area Bintuni dengan menggunakan generasi terbaru teknologi FTG keluaran tahun 2021.

Pelaksanaan survei di kawasan itu akan mulai dilaksanakan pada akhir September 2021, setelah sebelumnya sempat terkendala pandemi COVID-19 di Papua.

Kegiatan survei FTG di Akimeugah dan Kepala Burung dilakukan oleh SKK Migas bersama KKKS Jambi Merang. Program ini merupakan bagian dari Komitmen Kerja Pasti (KKP) Jambi Merang pada saat mendapatkan kontrak baru pengeloaan Blok Jambi Merang.

Selain melakukan survei FTG, bagian KKP Pertamina Jambi Merang adalah pelaksanaan survei seismik dua dimensi di kawasan Indonesia Tengah dan Timur, serta Natuna yang sudah dilakukan sejak 2020.

SKK Migas mengklaim pelaksanaan kegiatan itu menjadi survei dengan cakupan wilayah terbesar di Asia.

Baca juga: Pertamina temukan cadangan minyak dan gas bumi di Kepulauan Seribu
Baca juga: Elnusa rampungkan eksplorasi cadangan migas di Kutai Timur
Baca juga: Pertamina akan lakukan survei seismik cadangan migas di Kutai Timur

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel