Prokami siap dukung Pemprov Kalteng deteksi dini kasus stunting

Perhimpunan Profesional Kesehatan Muslim Indonesia (Prokami) Provinsi Kalimantan Tengah siap mendukung dan berkolaborasi dengan pemerintah daerah setempat dalam upaya deteksi dini dan penanganan kasus kekerdilan atau stunting.

"Prokami Kalteng akan terus bersinergi dengan Pemerintah Provinsi Kalteng dan 14 kabupaten/kota se-Kalteng serta berbagai pihak untuk berperan dan membantu penanganan stunting guna mewujudkan kesehatan masyarakat," kata Ketua Prokami Kalteng Seri Wahyuni MKes di Palangka Raya, Sabtu.

Ia menjelaskan kekerdilan merupakan kondisi gagal tumbuh akibat kekurangan gizi pada seribu hari pertama kehidupan anak yang dimulai sejak hari pertama kehamilan. Kondisi ini akan berdampak dalam jangka panjang hingga anak dewasa, bahkan pada usia lanjut.

Kekurangan gizi sejak dalam kandungan akan berakibat pada terganggunya pertumbuhan dan kesehatan janin. Jika tidak segera tertangani, bahkan akan berdampak pada perkembangan fisik dan mental anak usai dilahirkan.

Baca juga: Wapres Ma'ruf perintahkan kolaborasi untuk turunkan angka stunting

"Untuk itu saya meminta semua pengurus dan anggota Prokami di Kalteng dapat berperan aktif dan berkolaborasi dengan berbagai pihak dalam deteksi dini dan penanganan stunting," katanya.

Pernyataan tersebut diungkapkan perempuan yang juga Ketua Prodi Kebidanan D-3 Poltekkes Kemenkes Palangka Raya itu pada momen pelantikan pengurus Prokami Kalteng yang dirangkai dengan webinar bertema "Realita dan Deteksi Dini Stunting".

Seminar berbasis daring itu menghadirkan tiga narasumber yakni Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Kalteng Suyuti Syamsul, Dokter Spesialis Anak dr Diah Erma Prita Santi Spm Biomed, dan Direktur Poltekkes Kemenkes Palangka Raya Mars Khendra Kusfriyadi MPH.

Pada seminar yang diikuti 299 peserta itu, Kadinkes Kalteng Suyuti Syamsul menyampaikan bahwa kondisi kasus kekerdilan di Provinsi berjuluk "Bumi Tambun Bungai, Bumi Pancasila" itu, secara umum terjadi penurunan.

Baca juga: Akademisi: Sosialisasi program pencegahan kekerdilan harus digencarkan

"Meski demikian, kita harus terus melakukan upaya bersama dalam mencegah, mendeteksi dini dan menangani kasus tersebut," katanya.

Sementara itu, Erma Prita Santi yang memaparkan materi deteksi dini kekerdilan mengatakan kasus gangguan kesehatan itu bukan hanya diukur dari tinggi badan per umur saja tetapi juga harus dilihat aspek lain.

"Misalnya kecerdasan dan penyakit infeksi yang pernah diderita oleh anak tersebut. Maka, semakin cepat dilakukan deteksi dini dan penanganan yang cepat dan tepat akan berdampak baik pada kondisi anak tersebut" katanya.

Di sisi lain, Khendra menyatakan bahwa masa balita merupakan masa yang sangat penting dan menentukan kehidupannya di masa mendatang.

Menurut dia, masa balita merupakan periode emas atau disebut juga sebagai waktu yang kritis, yang jika tidak dimanfaatkan dengan baik akan terjadi kerusakan yang bersifat permanen.

Baca juga: BKKBN ciptakan Kelas Orang Tua Hebat tingkatkan pemahaman 1.000 HPK

"Untuk itu, memenuhi kebutuhan gizi anak sesuai tahap usianya merupakan cara mencegah stunting," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel