Prokes ketat tak kurangi semangat timnas bulu tangkis berlatih

Irwan Suhirwandi
·Bacaan 2 menit

Meski dalam kondisi penerapan protokol kesehatan ketat, tim bulu tangkis Indonesia tetap semangat dalam menjalani latihan pertama di Bangkok, Thailand, sebagai persiapan menghadapi tiga turnamen Asia yang dipusatkan di kota itu sepanjang Januari.

"Para pemain sangat antusias mengikuti latihan pertama hari ini. Latihan juga berjalan baik, meski harus tetap mengikuti protokol kesehatan ketat yang harus diikuti pemain, pelatih, dan tim pendukung," tutur Kabid Binpes PP PBSI Rionny Mainaky melalui keterangan tertulis PBSI, Rabu.

Latihan pertama digelar di tempat latihan yang berada di komplek Impact Arena, Bangkok. Seluruh anggota timnas begitu antusias menjalani latihan setelah dua hari sebelumnya mendarat di ibukota Negeri Gajah Putih tersebut.

Baca juga: Thailand Open jadi ajang pemanasan tim menuju Olimpiade Tokyo

Untuk menu latihan, manajer tim Aryono Miranat memaparkan anggota timnas menjalani latihan teknik dari pukul 08.30 hingga 11.15 waktu setempat. Latihan ini juga sekaligus dipakai untuk pemulihan dan penyegaran setelah dua hari para pemain tidak melakukan latihan.

"Anak-anak semua dalam kondisi baik. Hari ini jatah latihan pertama hanya dipakai untuk penyegaran dan pemulihan kondisi setelah mendarat di Bangkok hari Senin," Aryono menyebutkan.

"Meskipun begitu, di tengah penerapan sejumlah aturan protokol kesehatan yang menurut saya berlebihan, saya lihat para pemain begitu semangat. Ini nilai positifnya," katanya menambahkan.

Baca juga: PBSI pastikan Skuat Merah Putih siap tampil di Thailand

Ia menceritakan, demi menjaga kesehatan dan keselamatan peserta, panitia menerapkan protokol kesehatan sangat ketat. Misalnya lapangan yang setelah digunakan berlatih tidak boleh langsung dipakai tim negara lain, namun harus dibersihkan dan disterilkan lebih dulu.

"Memang kelihatannya aneh. Tetapi panitia rupanya benar-benar mau menjaga kesehatan dan keselamatan semua pemain," kata pria yang merangkap asisten pelatih ganda putra itu.

Setelah latihan sesi pagi, peserta dibolehkan kembali ke hotel. Tidak ada kegiatan pada siang dan sore hari. Sebenarnya ada slot sesi latihan fisik di gym selama satu jam mulai pada pukul 20.00, namun ofisial memutuskan untuk tidak mengambil kesempatan tersebut karena jadwal yang terlalu larut.

Tiga turnamen yang diikuti tim Merah Putih itu adalah dua turnamen berkategori BWF Super 1000, yaitu Yonex Thailand Open (12-17 Januari) dan Toyota Thailand Open (19-24 Januari). Selain itu, bagi delapan pemain atau pasangan terbaik akan melanjutkan bertarung di Final BWF World Tour 2020 (27-31 Januari).

Baca juga: Minions gagal ke Bangkok setelah Kevin dinyatakan positif COVID-19
Baca juga: Kento Momota positif COVID-19, tim Jepang batal ke Thailand Open
Baca juga: PBSI rilis daftar pebulutangkis ikuti tur Asia 2021