Proyek Pipa Gas Bumi Dukung Kembangkan Ekonomi Khusus di Batang

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta BPH Migas bersama Kementerian ESDM sepakat memberikan peluang pada pemenang lelang kedua, PT. Bakrie & Brothers Tbk. (PT. BNBR) atas proyek Pembangunan Proyek Pipa Transmisi Cirebon Semarang (Cisem). Kepala BPH Migas M Fanshurullah Asa mengatakan bahwa proyek ibi menjadi Program Strategis Nasional (PSN).

Dengan adanya proyek ini diharapkan dapat mendukung peningkatan pemanfataan gas bumi domestik, sejalan dengan rencana Pemerintah menghentikan ekspor gas ke Singapura dan rencana penurunan harga gas untuk industri menjadi sebesar US$ 6 per mmbtu. Hal itu sesuai dengan Peraturan Presiden Nomor 40 Tahun 2016 tentang Penetapan Harga Gas Bumi.

Lebih jauh BPH Migas mendorong agar tercipta demand di sepanjang kawasan yang dilalui pipa transmisi Cirebon-Semarang baik untuk kepentingan industri maupun untuk kebutuhan rumah tangga dan pelanggan kecil melalui pembanguanan jaringan gas.

Tak hanya itu saja, Ifan, sapaan akrab M Fanshurullah Asa menambahkan bahwa proyek pipa gas bumi juga sangat diperlukan, untuk mendukung upaya Presiden Jokowi yang ingin mengembangkan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) di Batang, setelah peletakan batu pertama pada 30 Juni 2020.

Guna meningkatkan demand, apabila dimungkinkan juga dibangun pabrik pupuk yang akan meningkatkan serapan gas sebesar 100 MMSCFD, seperti usulan saat audiensi dengan anggota Wantimpres Habib Muhammad Luthfi Bin Yahya akhir September lalu.

Anggota Wantimpres Habib Muhammad Luthfi Bin Yahya sangat mendukung apabila di Jawa Tengah dapat dibangun pabrik pupuk. Hal ini akan berdampak terhadap ketersediaan pupuk di Jawa Tengah untuk memenuhi kebutuhan perkebunan dan pertanian tanpa menunggu produk dari wilayah lain.

Peran serta Pemerintah dan partisipasi masyarakat/badan usaha sangat diperlukan dalam pembangunan nasional agar dapat berjalan selaras sesuai Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RJPMN) sehingga strategi pembangunan yang menyeluruh termasuk arah kebijakan, kerangka regulasi dan kerangka pendanaan dapat berjalan sesuai sasaran pembangunan.

Untuk diketahui minat atas proyek Cisem disampaikan PT. BNBR secara tertulis, berdasarkan surat Direksi BNBR tanggal 13 November 2020. PT. BNBR juga meminta agar diproses sesuai ketentuan yang berlaku dengan tetap mempertimbangkan kondisi terkini yang mendukung keekonomian dan kelayakan proyek pipa cisem. Kemudian BPH Migas bersama PT. BNBR menindaklanjuti dengan menggelar rapat koordinasi, agar proyek tersebut bisa mulai berjalan pada 30 November 2020.

(*)