Psikolog sebut Amber Heard menderita PTSD

Seorang psikolog, Selasa (3/5), mengatakan kepada juri bahwa Amber Heard menderita gangguan stres pasca-trauma atau PTSD akibat pelecehan fisik dan seksual yang dilakukan mantan suaminya Johnny Depp.

Dawn Hughes bersaksi bahwa dia telah mendiagnosis Heard setelah memeriksanya selama 29 jam dan meninjau catatan terapi, dan dia telah menyimpulkan bahwa Depp terlibat dalam "kekerasan tingkat tinggi."

Hughes menceritakan banyak contoh dugaan kekerasan seksual, yang katanya dimotivasi oleh "kecemburuan obsesif" Depp dan keinginan untuk menunjukkan dominasi.

Baca juga: Lima pernyataan menarik dari sidang Johnny Depp vs Amber Heard

Hughes adalah saksi pertama yang dipanggil oleh pengacara Heard, saat mereka memulai pembelaan dalam persidangan pencemaran nama baik senilai 50 juta dolar Amerika di Fairfax. Mereka berusaha untuk melawan citra yang dihadirkan oleh pengacara Depp, yang menggambarkan Heard sebagai pelaku dalam hubungan mereka, dan mempertahankan bahwa Depp akan mundur setiap kali dia menghasut perkelahian.

"Ketika Mr. Depp mabuk atau dalam keadaan tinggi, dia melemparkan diri ke tempat tidur, merobek baju tidur Heard dan mencoba berhubungan seks dengannya," Hughes dikutip Variety pada Rabu.

Hughes juga merujuk insiden di mana Depp diduga melakukan penetrasi kepada Heard dengan jarinya dan pada satu kesempatan dengan botol. Dia mengatakan Depp menunjukkan kecemburuan khusus terhadap James Franco atau Elon Musk yang dipercaya memiliki hubungan dengan Heard.

"Insiden-insiden ini sering terjadi dalam kemarahan yang dipicu oleh narkoba," kata Hughes.

Heard diharapkan untuk memberikan penjelasan yang lebih lengkap tentang dugaan pelecehan ketika dia bersaksi.

Hughes dipanggil untuk membantah kesaksian Shannon Curry, seorang psikolog yang dipanggil oleh tim Depp minggu lalu, yang mengatakan kepada juri bahwa Heard menderita gangguan kepribadian.

Curry memeriksa Heard selama 12 jam atas nama Depp, dan bersaksi bahwa Heard cenderung memberikan pernyataan "terlalu dramatis" dan "penuh kemarahan".

Hughes mengatakan dia tidak setuju dengan diagnosis Curry. Dia mengatakan, dalam pemeriksaannya, gejala Heard sesuai dengan korban kekerasan seksual.

Hughes juga mencatat bahwa Heard juga mengalami pelecehan dari orang tuanya dan membawa beberapa masalah tersebut dalam hubungannya dengan Depp.

"Dia juga percaya dia bisa memperbaikinya, sama seperti dia mencoba memperbaiki ayahnya. Dia benar-benar percaya dia bisa memperbaiki Mr. Depp dan membebaskannya dari masalah penyalahgunaan zat, tapi itu tidak berhasil," jelas Hughes.

Hughes juga bersaksi bahwa Depp menggunakan "kontrol paksaan" atas Heard, dan fokus mengendalikan kariernya.

"Ambisi adalah istilah yang dipersenjatai dalam hubungan itu," kata Hughes.

Curry juga bersaksi bahwa Heard menderita gangguan kepribadian histrionik, yang katanya ditandai dengan drama dan kebohongan serta ketidaknyamanan yang ekstrem karena tidak menjadi pusat perhatian. Curry juga menyatakan bahwa Heard tidak menderita PTSD.

Pihak Depp memberikan kesaksian dari terapis pasangan, Laurel Anderson, yang mengatakan bahwa mereka terlibat dalam saling melecehkan. Hughes berpendapat bahwa sementara kedua belah pihak mungkin terlibat dalam pelecehan verbal atau fisik, penting juga untuk melihat keseimbangan kekuatan dalam hubungan.

"Apa yang dibicarakan penelitian dengan sangat jelas adalah Anda harus memeriksa konteksnya. Anda harus memeriksa perbedaan kekuasaan, kontrol, dan kontrol koersif dalam hubungan untuk membuat pengendalian penuh," ujar Hughes.

Dalam mosi pra-persidangan, pengacara Heard berusaha melakukan pemeriksaan mental independen terhadap Depp. Pengacara Depp menentang mosi itu, dengan alasan bahwa kondisi mental Depp tidak menjadi masalah. Hakim menolak mosi tersebut.

Baca juga: Amber Heard sewa firma humas baru untuk lawan Johnny Depp

Baca juga: Petisi hapus Amber Heard dari "Aquaman 2" capai 2,6 juta tanda tangan

Baca juga: Amber Heard punya gangguan kepribadian, kata psikolog di persidangan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel