PT Poso Energy sebut pembayaran kompensasi untuk petani di Poso tuntas

PT Poso Energy menyebutkan bahwa pembayaran kompensasi terhadap ratusan petani yang terdampak dari pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) satu di Tentena, Kabupaten Poso, Provinsi Sulawesi Tengah telah tuntas.

“Seperti yang sudah kami sampaikan beberapa waktu lalu, awal Juni ini kami sudah menyelesaikan kompensasi kepada petani yang lahannya terdampak atas kegiatan perusahaan di 17 desa," kata Humas PT Poso Energy Agus Syamsi dihubungi dari Palu, Senin.

Ia menjelaskan pembayaran kompensasi dilakukan dua tahap dimulai sejak tahun 2021 dan selesai tahun 2022 merupakan penanganan jangka pendek yang sudah menjadi komitmen perusahaan untuk menyelesaikan persoalan ini.

Baca juga: Poso Energi: Pembayaran kompensasi petani selesai akhir Mei

Hanya saja, pihaknya mengakui ada hambatan yang terjadi disebabkan ketidakpuasan petani atas kebijakan perusahaan.

Padahal, pihaknya mengklaim pembayaran kompensasi telah sesuai dengan standar yang sudah ditentukan secara bersama, yakni menyangkut tentang analisis data hidrologi dan klimatologi danau dan sungai di Poso tahun 1972 sampai 2019, studi peta topografi, peta tata guna lahan, serta peta batimetri Danau Poso.

Selain itu, merujuk pada hasil wawancara warga yang bermukim dan menggarap lahan di sepanjang Danau Poso, sekaligus juga dokumentasi menggunakan pesawat tanpa awak (drone) dan pantauan citra satelit resolusi 50 centimeter periode 2019-2022.

Baca juga: Presiden Jokowi resmikan PLTA Poso Energy dan Malea Energy di Sulawesi

“Pembayaran disesuaikan dengan standar sudah ditentukan. Untuk petani Desa Meko pembayaran sudah selesai tanggal 3 Juni kepada 78 petani disertai penandatanganan berita acara dan disaksikan kepala desa setempat," tutur Agus.

Pihaknya juga memastikan tidak ada upaya pemaksaan kepada petani dalam menerima kompensasi. Sebaliknya, pihak perusahaan justru merangkul para petani yang ada sekitar Danau Poso.

Perusahaan bergerak di bidang energi listrik mengeluarkan biaya kompensasi kepada petani sekitar Rp13 miliar untuk tahap dua.

“Tidak ada tekanan apapun, ini murni tanggung jawab perusahaan atas warga yang terdampak dari kegiatan kami. Kegiatan kami lakukan di Danau Poso untuk pemenuhan energi listrik yang sifatnya kebutuhan jangka panjang,” kata Agus.

Baca juga: Anggota DPR Roro Esti apresiasi Poso Energy manfaatkan EBT

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel