PTM Terbatas, Pelajar di Bogor Diminta Tak Abai Protoko Kesehatan Covid-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Sekolah-sekolah di Bogor yang menggelar pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas diminta untuk menjalankan aturan protokol kesehatan baik di dalam maupun luar sekolah.

Hal ini untuk mencegah terjadinya klaster sekolah sehingga dapat mengganggu keberlangsungan PTM terbatas yang sudah dimulai sejak tiga hari lalu.

"Jangan sampai juga di sekolah prokes dan SOP bagus, tetapi begitu siswa pulang sekolah, lalu berkerumun dan sebagainya, akhirnya kena (Covid-19) di luar," kata Kapolresta Bogor Kota Kombes Susatyo Purnomo Condro usai Apel Pelajar Sadar Protokol Kesehatan se-Kota Bogor di Mapolresta Bogor Kota, Rabu (6/10/2021).

Karena itu, pihaknya meminta para pelajar untuk langsung pulang ke rumah usai mengikuti kegiatan belajar mengajar di sekolah. Sejumlah petugas gabungan akan turut mengawasi secara rutin aktivitas para pelajar ketika jam pulang sekolah.

Apabila ada pelajar kedapatan berkumpul di tempat publik atau pusat perbelanjaan maka Satgas Penanganan Covid-19 Kota Bogor akan melayangkan surat teguran kepada pihak sekolah yang bersangkutan.

"Jangankan tawuran, kedapatan berkerumun saja petugas akan berkirim surat pada sekolahnya dan memberikan teguran sekaligus mengevaluasi pelaksanaan PTM di sekolah itu," tegas Susatyo.

Jangan Abai Prokes

Wakil Wali Kota Bogor Dedie A Rachim mengatakan, PTM terbatas baru berlangsung beberapa hari lalu, setelah lebih dari 1,5 tahun para pelajar belajar dari rumah.

Untuk itu, PTM terbatas harus betul-betul dilaksanakan sebaik-baiknya dengan tidak mengabaikan protokol kesehatan baik di dalam lingkungan maupun di luar sekolah.

Termasuk di angkutan umum pun demikian. Banyak ditemukan siswa pulang pergi sekolah pakai transportasi umum. Penggunaan angkutan umum diharapkan diminimalisir, karena faktor risiko penularan bisa saja terjadi di sana.

"Saya juga meminta Kepala Dinas Perhubungan untuk terus mengingatkan para pengusaha dan pengemudi angkutan umum untuk memperhatikan protokol kesehatan," jelas Dedie.

Dalam Apel Pelajar Sadar Protokol Kesehatan se-Kota Bogor diikuti puluhan pelajar setingkat SMP dan SMA, dan SMK. Turut hadir masing-masing ketua OSIS, komite sekolah, orang tua, hingga Satgas Sekolah.

Infografis Jangan Jenuh 6M Meski Sudah Vaksinasi

Infografis Jangan Jenuh 6M Meski Sudah Vaksinasi (Liputan6.com/Niman)
Infografis Jangan Jenuh 6M Meski Sudah Vaksinasi (Liputan6.com/Niman)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel