PTPN VI diharapkan bisa bangun pabrik minyak goreng

Gubernur Jambi Al Haris mengusulkan kepada PT Perkebunan Nusantara (PTPN) VI Jambi untuk membangun pabrik minyak goreng karena perusahaan BUMN itu didukung dengan ketersediaan bahan baku yang menjadi primadona di bidang perkebunan di Provinsi Jambi.

"Hari ini kita melihat perkembangan lahan perkebunan sawit yang semakin luas milik PTPN VI dan ditambah dengan kelangkaan minyak goreng atau sayur yang terjadi beberapa waktu lalu, maka sudah semestinya di Provinsi Jambi menambah lagi perusahaan minyak goreng itu," kata Al Haris, di Jambi, Kamis.

Saat ini Jambi hanya bergantung pada PT Kurnia Tunggal dan Wilmar untuk memenuhi kebutuhan minyak goreng. Karena itu diharapkan PTPN bisa merambah pada produksi minyak sayur dan tidak hanya memproduksi minyak sawit mentah Crude Palm Oil (CPO) saja.

Haris juga mengungkapkan, pemerintah Provinsi Jambi saat ini sedang berupaya memenuhi kebutuhan minyak goreng atau sayur di Provinsi Jambi dan besarnya kebutuhan minyak sayur saat ini, akan tetapi perusahaan produksi minyak sayur masih sedikit, dimana saat ini Provinsi Jambi masih membutuhkan sekitar 21 perusahaan produksi minyak sayur.

"Hal ini berarti untuk bisnis ke depannya, PTPN seharusnya mampu membuat pabrik dengan turunan yang bisa menambah produksi minyak sayur. Kita juga menginginkan perusahaan aset negara itu lebih berkembang," kata Al Haris.

Dia juga menuturkan, maksud dan tujuan kesepakatan bersama ini adalah untuk bekerja sama pada bidang pendidikan, penelitian, pengabdian kepada masyarakat, dan pengembangan sumber daya manusia dengan memanfaatkan sumber daya yang ada demi kemajuan bersama, dengan objek kesepakatan adalah penyelenggaraan pembelajaran dan kompetensi sumber daya manusia.

"Ruang lingkup dalam kesepakatan bersama ini meliputi penyelenggaraan kerja sama pendidikan, penelitian dan pengembangan sumber daya manusia serta yang terakhir adalah pengabdian kepada masyarakat dan saya sangat mengapresiasi dan menyambut baik kesepakatan bersama ini sebagai salah satu upaya dalam meningkatkan sumber daya manusia di Provinsi Jambi," kata Gubernur Jambi, Al Haris.

Sementrara itu Direktur Utama PTPN VI, Iswan Achir mengatakan, akan segera membicarakan usulan Gubernur tadi dengan menyampaikannya kepada kementerian terkait.

Suatu wilayah, katanya, akan lebih maju apabila memiliki kader ataupun sumber daya manusia yang cukup baik dan saat ini PTPN sudah melakukan upaya untuk peningkatan sumber daya manusia, seperti kerja sama dengan universitas, merekrut masyarakat atau anak-anak Jambi yang bersekolah di Balai Latihan Kerja, dimana tenaga tersebut sudah aktif bekerja di pabrik-pabrik PTPN VI.

Baca juga: Luhut: Pemerintah segera bangun pabrik CPO di Bengkulu

Baca juga: Teten ungkap strategi bangun pabrik pengolahan sawit oleh koperasi

Baca juga: DKI percayakan pembangunan pabrik minyak goreng kepada BUMD


Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel