Puan minta maaf tak undang parpol lain dalam perayaan HUT Ke-50 PDIP

Ketua DPP PDI Perjuangan bidang Politik Puan Maharani menyampaikan permohonan maaf kepada partai politik lain karena tidak diundang dalam perayaan HUT ke-50 PDIP pada Selasa (10/1).

"Ini karena hari ulang tahun PDI Perjuangan yang mana angka 50 itu kan susah. Baru 50 tahun lagi akan terjadi, jadi kami meminta maaf kepada seluruh ketua umum partai politik jika memang besok tidak berkesempatan hadir karena ini adalah kegiatan internal PDIP," kata Puan usai pembukaan Bimbingan Teknis (Bimtek) Anggota DPRD Provinsi/Kabupaten Kota Fraksi PDI Perjuangan se-Indonesia di Jakarta, Senin.

Menurut dia, perjalanan PDIP menyentuh usia ke-50 bukanlah langkah yang mudah, sehingga Ketua Umum DPP PDIP Megawati Soekarnoputri memutuskan agar HUT ke-50 digelar khusus untuk internal.

Megawati, kata Puan, mengharapkan seluruh kader partai berlambang banteng moncong putih itu hadir pada HUT ke-50 di JIExpo Kemayoran, Jakarta.

Dalam perayaan tersebut, nantinya tiga pilar partai akan menjadi fokus utama. Selain itu, Puan menyebut bahwa HUT ke-50, PDIP juga akan menyiapkan langkah menyambut Pemilu 2024.

"Jadi Ibu Ketua Umum berharap seluruh kader partai yang akan hadir pada esok hari, tiga pilar partainya itu kita bisa menyatu sebagai keluarga besar PDI Perjuangan, tentu saja bersiap diri dan bersilaturahmi menyiapkan menyongsong Pemilu tahun 2024,” tuturnya.

Terkait tidak adanya undangan bagi parpol lain di HUT ke-50 itu, Puan berjanji akan mengundang parpol di waktu yang akan datang. Namun, dia tak merinci terkait waktu, tempat dan partai politik mana saja yang akan diundang di rencana pertemuan tersebut.

"Nanti tentu akan kami persiapkan acara bersama ketua umum yang lain di lain kesempatan," tuturnya.

Peringatan HUT itu akan dilakukan sebagai bagian konsolidasi Partai dalam rangka Pemenangan Pemilu sehingga sifatnya lebih ke internal guna memperkuat jati diri PDIP sebagai partai ideologi Pancasila dengan ciri kerakyatan, kebangsaan, dan keadilan sosial.

HUT itu mengangkat tema "Genggam Tangan Persatuan dengan Jiwa Gotong Royong dan Semangat Api Perjuangan Nan Tak Kunjung Padam", dengan sub tema "Persatuan Indonesia untuk Indonesia Raya".


Baca juga: Puan: Tak masuk akal Pemilu 2024 ditunda

Baca juga: Puan sebut Megawati sudah kantongi nama capres

Baca juga: Megawati keluarkan surat perintah harian jelang HUT Ke-50 PDIP

Baca juga: Hasto sebut aplikasi MPP perkuat komitmen PDIP sebagai parpol modern