Puan minta pemerintah siapkan skenario antisipasi meningkatnya Omicron

·Bacaan 1 menit

Ketua DPR RI Puan Maharani meminta pemerintah mengantisipasi terjadinya kondisi terburuk dampak meningkatnya kasus Omicron di Indonesia.

"Menyiapkan segala kebutuhan untuk kondisi terburuk sudah harus dilakukan Pemerintah sejak sekarang. Jangan sampai kita gagap apabila terjadi lonjakan besar seperti pertengahan tahun 2021," kata Puan dalam keterangannya di Jakarta, Kamis.

Dia berharap infrastruktur kesehatan di seluruh wilayah Indonesia sudah siap apabila Omicron menyebabkan gelombang baru pandemi.

Puan mengatakan, Indonesia tidak boleh lagi mengalami kondisi serba keterbatasan seperti saat varian Delta menyerang.

Baca juga: Ketua MPR minta masyarakat perketat prokes varian Omicron terdeteksi

Baca juga: Peneliti BRIN: Varian IHU tidak semenular Omicron


"Jangan sampai kita kekurangan obat, oksigen, bahkan tempat tidur di rumah sakit untuk merawat pasien-pasien COVID-19. Koordinasi antara pusat dan daerah harus betul-betul optimal, termasuk dengan berbagai lembaga dan instansi terkait," ujarnya.

Dia menghimbau agar masyarakat yang memiliki rencana untuk pergi ke luar negeri untuk ditunda sementara waktu karena kasus Omicron sudah semakin bertambah dan berdasarkan laporan, pasien terbanyak baru saja melakukan perjalanan dari luar negeri.

Menurut dia, jika memang tidak ada sesuatu yang penting maka lebih baik tidak melakukan perjalanan ke luar negeri dahulu karena kesadaran masyarakat memiliki peranan penting untuk menjaga agar Indonesia tidak kembali mengalami gelombang COVID-19.

"Penerapan karantina terhadap pelaku perjalanan dari luar negeri harus terus dengan pengawasan ketat. Kita harapkan semua pihak mematuhinya, termasuk para pejabat," katanya.

Dia mengingatkan bahwa sejumlah negara mengalami lonjakan baru kasus COVID-19 karena varian Omicron sehingga diharapkan masyarakat mematuhi segala peraturan yang berlaku agar penyebaran Omicron di Indonesia dapat teratasi.

Namun, Puan mengimbau masyarakat untuk tidak panik karena vaksin COVID-19 yang ada saat ini, termasuk Sinovac masih efektif memberikan perlindungan terhadap penyakit parah, rawat inap, dan kematian akibat infeksi varian Omicron.

Baca juga: Polisi perketat pintu masuk Jatim antisipasi varian Omicron

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel