Puluhan Kapal Kargo Terjebak Macet di 2 Pelabuhan Terbesar AS, Kenapa?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Sekitar 65 kapal kargo terpaksa mengantri di luar dua pelabuhan terbesar di Amerika Serikat, karena gangguan rantai pasokan yang melanda negara itu.

Dilansir dari BBC, Rabu (22/9/2021) kapal-kapal itu terjebak di luar pelabuhan Los Angeles dan Long Beach, California, yang menangani 40 persen operasional semua kontainer kargo yang masuk ke AS.

Sebelum pandemi COVID-19 tidak biasa ada lebih dari satu orang yang menunggu di tempat berlabuh. Backlog itu terkait dengan lonjakan permintaan untuk impor karena ekonomi AS telah dibuka kembali.

Pengecer dan produsen telah bergegas untuk memesan dan mengisi kembali persediaan mereka, tetapi sistem pengiriman global sedang berjuang untuk mengikuti arus tersebut.

Kepala Pelabuhan LA, Gene Seroka, sebelumnya telah memperingatkan jika akan terjadi banjir pengiriman kargo sepanjang tahun ini dan hingga 2022.

"Kami terus memantau sejumlah variabel; gangguan terus berlanjut di setiap simpul dalam rantai pasokan," kata Seroka.

Bersama-sama, LA dan Long Beach adalah pintu gerbang laut utama ke AS, terutama untuk impor dari China.

Pada 18 September 2021, wilayah perairan tersebut mencatat rekor dengan adanya 73 kapal yang terjebak - hampir dua kali lebih banyak pada waktu yang sama di bulan Agustus 2021.

Beberapa kapal kargo telah dialihkan karena backlog, yang mencegah ribuan peti kemas dibongkar.

Tapi pelabuhan terdekat seperti Oakland tidak memiliki kapasitas untuk menangani banyaknya perdagangan.

Di Pelabuhan LA saja, jumlah kargo yang ditangani sejauh ini naik 30 persen tahun ini, dibandingkan dengan keseluruhan pada 2020 lalu.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

AS Berusaha Kurangi Kemacetan di Pelabuhan

Ilustrasi kapal kargo (iStock)
Ilustrasi kapal kargo (iStock)

Asosiasi Mainan AS, yang mewakili 950 perusahaan mainan yang hadir di AS, telah memperingatkan krisis di California dapat mempengaruhi banyak anggotanya memasuki musim liburan yang sangat penting.

Mereka menjual tiga miliar mainan per tahun - 85 persen di antaranya berasal dari China.

"Pengecer besar yang bekerja sama dengan kami memiliki hubungan dengan pengirim, dan mereka dapat mengatasi badai ini dengan cukup baik," kata pimpinan asosiasi, Ed Desmond.

"Ini benar-benar perusahaan kecil yang menghadapi beban dampak ini. Mereka benar-benar tidak memiliki pengaruh atau ukuran untuk memiliki kontrak tahunan itu," terangnya.

Pelabuhan-pelabuhan California sekarang telah setuju untuk memperpanjang jam di mana truk dapat mengambil dan mengembalikan kontainer untuk mencoba mengurangi backlog.

Mereka juga bekerja dengan Satuan Tugas Gangguan Rantai Pasokan Gedung Putih, yang dibentuk pada Juni 2021 untuk mencoba mengurangi kemacetan.

Pelabuhan lain seperti Savannah di Georgia juga melaporkan rekor kemacetan pengiriman, sementara titik masuk tersibuk kedua di negara itu - New York - melaporkan masalah transit di luar pelabuhan.

"Saat ini kemacetan terkait dengan kargo yang bergerak dari pelabuhan, seperti truk dan rel barang, karena jumlah kargo yang mencapai rekor tinggi," kata juru bicara pelabuhan, Amanda Kwan kepada BBC.

Bulan lalu, pimpinan pelabuhan di seluruh AS mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa mereka melihat kemacetan yang berlangsung selama musim panas 2022.

Dengan tonase, sekitar 70 persen dari semua perdagangan AS-internasional bergerak melalui air melalui pelabuhan-pelabuhan Amerika.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel