Puluhan komunitas perguruan silat deklarasi Surabaya damai

Sebanyak 38 perguruan silat dan komunitas bela diri deklarasi Surabaya damai saat peringatan Hari Sumpah Pemuda di Balai Kota Surabaya, Jumat.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengatakan, Deklarasi Surabaya Damai yang dilakukan komunitas bela diri dan perguruan silat ini merupakan salah satu upaya keterlibatan dan peran para pemuda untuk menjaga keamanan dan ketentraman di Kota Pahlawan.

"Deklarasi dari seluruh perguruan bela diri ini yang akan menjaga kota ini bersama," kata Eri Cahyadi.

Deklarasi Surabaya Damai ini dihadiri Ketua Ikatan Pencak Silat Indonesia (IPSI) dan 12 Ketua Cabang Olahraga Bela Diri, serta 30 Ketua Perguruan Silat se-Kota Pahlawan.

Wali Kota Eri mengajak seluruh pemuda dan seluruh komunitas yang ada di Kota Pahlawan untuk menjadi bagian dalam pembangunan Kota Surabaya.

"Saya yakin, ketika pembangunan ini melibatkan semua pemuda maka kota ini akan menjadi kota yang sangat luar biasa. Kami mengajak semua para pemuda dan semua komunitas yang ada untuk membangun dan menjaga Kota Surabaya tercinta ini,” kata dia.

Baca juga: Sejumlah perguruan silat di Madiun deklarasikan "Suroan" damai

Baca juga: Kapolri: Seni dan budaya pencak silat aset bangsa yang harus dijaga

Sementara itu, Ketua Harian IPSI Kota Surabaya Boyke Santoso mengatakan, pihaknya ingin memiliki wadah untuk mempersatukan seluruh perguruan bela diri maupun pencak silat di Kota Surabaya. Sebab, kata dia, pihaknya sangat prihatin dengan banyaknya kericuhan dan pertarungan yang kerap terjadi di jalanan akhir-akhir ini.

“Kami mohon perlindungan dan kerja sama dari Pemkot dan Forkopimda Surabaya. Kami butuh wadah untuk mempersatukan seluruh perguruan silat dan sinergi inilah yang kami mulai tepat saat Peringatan Hari Sumpah Pemuda,” kata Boyke.

Selanjutnya, kata dia, usai Deklarasi Surabaya Damai, pihaknya bersama dengan Pemkot Surabaya dan Forkopimda Kota Surabaya akan melakukan giat atau patroli secara rutin untuk mencegah perseteruan antarkelompok bela diri dan pencak silat, serta menangkal peredaran narkoba, hingga tawuran yang kerap menimbulkan keresahan bagi masyarakat.

"Kami akan kirab (patroli) sekaligus mengunjungi perguruan silat, bukan hanya menangkal kericuhan saja, tapi narkoba dan tawuran juga," kata dia.

Untuk itu, lanjut dia, pihaknya bekerja sama dengan Polrestabes Surabaya dan mensinyalir banyak kejadian (kericuhan) karena ejek-ejekan, saling unjuk diri bahwa dirinya paling hebat, atau bahkan anggota pencak silat yang sudah non aktif tapi masih merasa hebat, padahal dia sudah di luar pembinaan.

"Ini yang akan kami sasar,” ujar dia.

Baca juga: Dubes RI: Pencak silat alat promosi seni budaya Indonesia di Jepang

Baca juga: Astrabi gelar festival silat guna jaga warisan budaya Indonesia

Baca juga: Festival Pencak Silat Bogor kedepankan eksistensi Cimande