Puluhan Pelajar Tak Naik Kelas, Disdik Sumsel: Jangan Jadikan Covid-19 Kambing Hitam

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Palembang - Puluhan orang wali murid di SMA Negeri 1 Indralaya Selatan Kabupaten Ogan Ilir Sumatera Selatan (Sumsel), tak menyangka jika anaknya tidak naik kelas.

Terlebih selama masa pandemi Covid-19, para siswa harus melakukan proses belajar mengajar (PBM) secara daring.

Namun saat pengumuman kenaikan kelas, sebanyak 21 orang pelajar SMAN 1 Indralaya Selatan tidak naik kelas.

Hal tersebut memicu protes dari para wali murid, hingga akhirnya pihak sekolah menggelar mediasi, pada hari Kamis (8/7/2021) kemarin.

Dari hasil mediasi, tidak ada titik temu yang disepakati kedua belah pihak. Kepala SMAN 1 Indralaya Selatan Ogan Ilir menyerahkan kasus tersebut, ke Dinas Pendidikan (Disdik) Sumsel.

Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Susmel Riza Pahlevi mengatakan, ada aturan yang sudah dibuat oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), terkait kenaikan dan kelulusan para pelajar.

Terlebih SMAN 1 Indralaya Selatan merupakan sekolah reguler, bukan Paket C, Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) atau SMA terbuka.

“Jangan menjadikan Covid-19 sebagai kambing hitam. Penyebabnya mungkin tim sudah melihat, seperti daring ada absen, tugas-tugas yang tidak dibuat. Didatangi, seperti tidak kenal dengan gurunya dan lain-lain,” ucapnya, Sabtu (10/7/2021).

Sebelum memutuskan tidak menaikkan kelas puluhan siswa tersebut, semua guru termasuk kepala sekolah di SMAN 1 Indralaya Selatan Ogan Ilir, juga sudah melakukan berbagai proses.

Baru Heboh

Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Sumsel Riza Pahlevi (kanan) saat menjelaskan tentang alasan pihak SMAN 1 Indralaya Selatan Ogan Ilir, tak meluluskan 21 orang siswanya (Liputan6.com / Nefri Inge)
Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Sumsel Riza Pahlevi (kanan) saat menjelaskan tentang alasan pihak SMAN 1 Indralaya Selatan Ogan Ilir, tak meluluskan 21 orang siswanya (Liputan6.com / Nefri Inge)

Seperti memanggil para wali murid dengan menandatangani kesepakatan di atas materai, terkait hasil dari penilaian selama proses belajar mengajar (PBM) daring.

“Lalu kenapa sudah diputuskan, baru heboh," ungkapnya.

Sebelumnnya, pihak SMAN 1 Indralaya Selatan berasama para wali murid, sudah menggelar mediasi, di hari Kamis (8/7/2021). Namun para wali murid tetap ingin, anak-anaknya bisa naik kelas tanpa harus ada campur tangan pihak Disdik Sumsel.

Tak Terima

Proses mediasi antara pihak SMAN 1 Indralaya Selatan Ogan Ilir dengan para wali murid (Liputan6.com / Nefri Inge)
Proses mediasi antara pihak SMAN 1 Indralaya Selatan Ogan Ilir dengan para wali murid (Liputan6.com / Nefri Inge)

“Saat menerima rapor akhir bulan Juni, anak saya tidak naik kelas. Setahu saya kan tidak boleh naik kelas. Anak saya tidak bodoh-bodoh amat,” katanya.

Kepala SMAN 1 Indralaya Selatan Ismail Mayuza mengatakan, sebelum pembagian raport, pihak sekolah bersama dewan guru sudah menggelar rapat membahas untuk kenaikan kelas.

"Jadi hasil rapat itu sudah final dan berkekuatan hukum. Kita tidak bisa sepihak, menganulir hasil rapat tersebut. Jadi kita tunggu hasik keputusan Dinas Pendidikan Sumsel,” ujarnya.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel