Puluhan petugas Suku Dishub tertibkan parkir liar di Tebet Eco Park

Suku Dinas Perhubungan Jakarta Selatan mengerahkan sebanyak 50 personel untuk penertiban parkir liar di Tebet Eco Park karena mengganggu arus lalu lintas kendaraan.

Kepala Seksi Pengendalian Operasi Suku Dinas Perhubungan Jakarta Selatan, Made Joni mengatakan kalau pihaknya sudah melakukan penderekan kendaraan roda empat dan Operasi Cabut Pentil (OCP) terhadap kendaraan roda dua yang parkir liar.

Baca juga: Wagub DKI janji atasi parkir liar di Tebet Eco Park

"Kalau kemarin parkir liar ada delapan mobil dan motor ada seratusan yang diderek," kata Made Joni saat dihubungi di Jakarta, Senin.

Menurut Made Joni, pihak Suku Dishub sudah melakukan sosialisasi lewat media sosial mengenai kantong parkir.

Adapun kantong parkir yang sudah disediakan ada 10 lokasi dengan kapasitas bisa menampung 450 mobil dan 1.800 motor.

Lokasi kantong parkir tersebut berada di SMP 73, SD Muhammadiyah, Rusun Harum Tebet dan Lapangan Basket, Panti Sosial, TPS, Kopi Nako serta SPBU terdekat.

Petugas Suku Dishub Jakarta Selatan juga telah memasang spanduk pada enam lokasi di sekitar Tebet Eco Park. Namun, antusias masyarakat yang membludak membuat pemerintah harus menambahkan kantong parkir.

Baca juga: Sarana Jaya dukung upaya wujudkan udara bersih di Jakarta

"Kita sudah sosialisasi, lewat media sosial Dishub dan Wali Kota ada. Kantong parkirnya juga sudah diinformasikan," tutur Made Joni.

Sementara itu, Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menilai ada oknum yang memanfaatkan Tebet Eco Park yang kini banyak dikunjungi warga sehingga banyak mendirikan kantong parkir liar.

"Dalam suasana seperti itu bisa saja ada orang lain yang manfaatkan. Di antaranya adalah memanfaatkan parkir liar. Untuk itu, nanti dinas terkait yang akan menangani," ujar Riza.

Riza berjanji akan mencarikan solusi soal penambahan kantong parkir resmi di sekitar kawasan taman.

Baca juga: Pengunjung sayangkan minim fasilitas umum di Tebet Eco Park

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel