Puluhan Santri di Garut Diduga Keracunan usai Makan Nasi Bungkus

·Bacaan 1 menit

VIVA – Puluhan santri di salah satu pondok pesantren di Kecamatan Kersamanah, Kabupaten Garut Jawa Barat, diduga mengalami keracunan. Gejala Keracunan tersebut dirasakan para santri usai menyantap nasi bungkus, usai mengikuti kegiatan pengajian.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (Kabid P2P) Dinas Kesehatan Kabupaten Garut, Asep Surachman mengatakan bahwa umumnya pasien dugaan keracunan mengalami gejala mual, muntah, diare dan pusing. Pasien mulai mengkonsumsi nasi bungkus, Senin 30 Agustus 2021 siang sekitar pukul 11.00 WIB.

"Gejalanya baru terasa sekitar pukul 14, 15 dan puncaknya pada pukul 18.00 WIB," ujarnya, Senin 30 Agustus 2021.

Jumlah santri yang mengalami gejala keracunan sebanyak 62 orang dari total santri yang menyantap nasi bungkus sebanyak 300 orang. Mereka langsung dilarikan ke Puskesmas Sukamerang, Kecamatan Kersamanah Garut, Puskesmas Limbangan dan Puskesmas Cibatu.

"Karena tak tertampung di Puskesmas Sukamerang, terpaksa sebagian pasien dugaan keracunan dirujuk ke dua puskesmas lainnya terdekat," ungkap Asep.

Lanjut Asep kondisi pasien keracunan seluruhnya sudah membaik, sebagian pasien sudah dipulangkan ke rumahnya masing-masing setelah menjalani perawatan. Dinas kesehatan Kabupaten Garut menyatakan kejadian keracunan tersebut merupakan Kejadian Luar Biasa (KLB).

"Sample makanan sudah kita ambil untuk dilakukan pemeriksaan,” katanya.

Baca juga: KPK Tetapkan Bupati Probolinggo dan Suami Tersangka Jual Beli Jabatan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel