Puluhan ternak di Sumba Timur mati kelaparan

Risbiani Fardaniah

Puluhan ternak, terutama kuda, milik peternak di Kabupaten Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT), dilaporkan mati karena kelaparan.

Bupati Sumba Timur Gideon Mbilijora yang dikonfirmasi Antara dari Kupang melalui telepon genggam, Senin, mengakui matinya puluhan ekor ternak milik petani di daerah itu karena ketiadaan pakan.

"Benar, tetapi jumlahnya tidak sampai 100 ekor. Angka persisnya masih dalam proses pendataan berdasarkan bangkai ternak dan laporan petani," kata Gideon Mbilijora.

Menurut dia, Sumba Timur sebagai salah satu lumbung ternak besar di NTT, kewalahan memenuhi pakan ternak pada tahun ini menyusul musim hujan yang tidak menentu.

Rumput-rumput di padang pengembalaan kering kerontang karena curah hujan pada musim hujan 2019-2020 ini sangat minim.

Menurut dia, untuk sapi dan kerbau, masih bisa bertahan karena bisa mengkonsumsi daun-daun, tetapi kuda hanya mengandalkan rumput sehingga banyak yang mati.

Dia mengatakan daerah yang paling banyak ternak kuda yang mati adalah Hambapraing, sebuah desa di Timur pulau Sumba yang terkenal akan populasi ternak kudanya.

Mengenai upaya penanganan, dia mengatakan pemerintah terus mendorong petani untuk fermentasi pakan maupun menanam pakan hijau.

Upaya ini, lanjut dia, perlu dilakukan agar pakan tetapi tersedia, terutama pada musim kemarau.

Baca juga: Kekeringan ekstrem masih landa Sumba Timur, sebut bupati

Baca juga: Krisis air bersih masih melanda Sumba Timur