Puncak Omicron COVID-19 di AS Kemungkinan Terjadi pada Januari 2022

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, D.C - Omicron COVID-19 tengah menyebar tanpa henti di seluruh Amerika Serikat, dengan para pakar memprediksi bahwa gelombang puncak akan terjadi pada pertengahan Januari 2022.

Namun, kondisi itu bisa tercapai hanya jika Omicron benar-benar terbukti lebih berbahaya dari varian Delta. Pemahaman lebih lanjut atas varian mutasi COVID-19 terbaru itu masih terus dilakukan.

Menurut sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan oleh para peneliti di University of Texas di Austin, "lonjakan Omicron yang lebih ringan" diperkirakan akan mencakup kasus, penerimaan rumah sakit, dan kematian pada tingkat yang dekat dengan yang terlihat di puncak Januari 2021.

Para peneliti mengatakan dalam penelitian ini bahwa tingkat keparahan dan penularan Omicron masih "tidak pasti" pada 15 Desember, tetapi mereka mengeksplorasi beberapa skenario yang bisa terungkap, Newsweek melaporkan sebagaimana dikutip dari MSN News, Minggu (26/12/2021).

Mereka juga memperkirakan "skenario ekstrem" di mana Omicron bisa lebih berbahaya daripada Delta, memproyeksikan puncak 3 Februari, dengan kasus, rawat inap dan kematian lebih tinggi dari puncak Januari 2021.

"Di bawah skenario pesimistis di mana Omicron menular seperti Delta dan lebih mengelak terhadap kekebalan yang diperoleh infeksi dan vaksin daripada Delta (dengan 85 persen, 32 persen, dan 22 persen mengurangi perlindungan terhadap infeksi, rawat inap, dan kematian, masing-masing)," kata para peneliti.

"Omicron dapat menyebabkan lonjakan perawatan kesehatan terbesar hingga saat ini, kecuali langkah-langkah diambil untuk memperlambat penyebaran," tambah mereka.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Sejumlah Solusi Potensial

Pelancong melintasi penyeberangan di Bandara Internasional Los Angeles di tengah lonjakan kasus varian omicron, Selasa (21/12/2021). AAA memperkirakan lebih dari 109 juta orang Amerika akan melakukan perjalanan selama musim liburan antara 23 Desember - 2 Januari. (MARIO TAMA/Getty Images via AFP)
Pelancong melintasi penyeberangan di Bandara Internasional Los Angeles di tengah lonjakan kasus varian omicron, Selasa (21/12/2021). AAA memperkirakan lebih dari 109 juta orang Amerika akan melakukan perjalanan selama musim liburan antara 23 Desember - 2 Januari. (MARIO TAMA/Getty Images via AFP)

Sejumlah solusi potensial dapat membantu menghindari risiko lonjakan COVID lainnya, menurut penelitian.

Para peneliti mengatakan bahwa jika 80 persen dari mereka yang sepenuhnya divaksinasi mendapatkan suntikan booster pada 1 Maret, bukan 57 persen yang diproyeksikan saat ini, akan ada pengurangan 5 persen dalam kasus COVID, penurunan 12 persen dalam rawat inap dan penurunan 13 persen dalam kematian.

"Dalam skenario Omicron kami yang paling pesimistis, ini diterjemahkan menjadi mencegah 1,3 juta kasus COVID-19 yang dilaporkan, 168.000 rawat inap dan 39.000 kematian antara 1 Desember 2021, dan 1 Mei 2022," tambah para peneliti.

Sementara itu, salah satu peneliti UT Austin, Anass Bouchnita mengatakan bahwa skenario di Texas akan "lebih mengganggu," menurut Houston Public Media.

"Kami telah melihat kenaikan sekitar 113 persen dalam kasus yang dilaporkan selama 14 hari terakhir [di Texas], yang sekitar empat hingga lima kali kenaikan yang kami miliki di tingkat nasional," kata Bouchnita, mengutip data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Tingkat vaksinasi yang rendah di Texas dapat menyebabkan potensi lonjakan kasus COVID, menurut Bouchnita. Tingkat vaksinasi negara bagian sebesar 56 persen dari semua orang Texas lebih rendah dari rata-rata nasional untuk negara bagian, yaitu sekitar 62 persen.

Demikian pula, para ahli kesehatan memperingatkan terhadap lonjakan kasus COVID di tengah penyebaran Omicron musim liburan ini di Seattle, Washington, karena kasus-kasus meningkat empat kali lipat antara Rabu dan Kamis di King County, menurut KUOW. County ini dilaporkan telah melihat peningkatan 169 persen dalam kasus selama seminggu terakhir.

Namun, para peneliti di laboratorium virologi Universitas Washington mengatakan pada hari Rabu bahwa Delta tetap menjadi varian utama untuk kasus baru di Washington barat daya dan timur.

CDC mengatakan pada hari Senin bahwa Omicron adalah strain utama di AS, terhitung 73 persen dari infeksi COVID pekan lalu. Pada akhir November, varian Delta mendominasi infeksi di AS selama berbulan-bulan, dengan lebih dari 99,5 persen infeksi virus, menurut badan tersebut.

Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan

Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel