Punggung Ratu Inggris Elizabeth II Terkilir, Bagaimana Kondisinya?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, London - Ratu Inggris melewatkan acara Remembrance Sunday service di pusat kota London. Pihak Istana Buckingham mengatakan bahwa Ratu Elizabeth II mengalami punggung terkilir.

"Sang Ratu, setelah punggungnya terkilir, telah memutuskan pagi ini dengan sangat menyesal bahwa dia tidak dapat menghadiri Remembrance Sunday service hari ini di Cenotaph. Yang Mulia kecewa karena dia akan melewatkan kebaktian itu," demikian menurut pernyataan dari Istana seperti dikutip dari CNN, Senin (15/11/2021).

Pangeran Charles meletakkan karangan bunga di Cenotaph atas nama Ratu Inggris, seperti tahun-tahun sebelumnya.

Istana Buckingham telah mengkonfirmasi pada hari Kamis bahwa ratu berusia 95 tahun itu cukup sehat untuk menghadiri upacara tersebut, untuk memperingati mereka yang telah meninggal dalam konflik.

Keputusan Ratu Elizabeth untuk menarik diri dari Remembrance Sunday service setelah punggungnya terkilir tidak terkait dengan saran dokternya baru-baru ini untuk beristirahat, menurut sumber kerajaan.

Sumber kerajaan mengatakan kepada CNN, ketidakhadiran Ratu Inggris pada momen tersebut sangat disayangkan dan sang ratu pun menyesal telah melewatkannya.

Sumber itu juga mengatakan bahwa Ratu Inggris sangat kecewa karena melewatkan momen tersebut, sebab dia menganggapnya sebagai salah satu acara paling signifikan tahun ini.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Ratu Inggris Dalam Kondisi Sehat

Ratu Inggris Elizabeth II menghadiri acara jelangThanksgiving untuk menandai 100 tahun Royal British Legion di Westminster Abbey, di London, Selasa, 12 Oktober 2021. (Arthur Edwards/Pool Photo melalui AP)
Ratu Inggris Elizabeth II menghadiri acara jelangThanksgiving untuk menandai 100 tahun Royal British Legion di Westminster Abbey, di London, Selasa, 12 Oktober 2021. (Arthur Edwards/Pool Photo melalui AP)

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada hari Minggu mengatakan bahwa kondisi Ratu "sangat baik" ketika dia melihatnya pekan lalu.

"Saya tahu bahwa semua orang ingin menyampaikan harapan terbaik mereka kepada Yang Mulia Ratu, dan saya hanya ingin meyakinkan semua orang dengan mengatakan bahwa saya memang melihat Ratu untuk audiensi minggu lalu pada hari Rabu di Windsor, dan dia baik-baik saja," ujar Johnson di akhir konferensi pers yang menandai kesimpulan dari KTT COP26.

"Seharusnya tidak perlu dikatakan tetapi saya hanya ingin mengatakannya," kata PM Inggris itu.

Beberapa anggota keluarga kerajaan lainnya, termasuk Camilla, Duchess of Cornwall, dan William dan Catherine, Duke dan Duchess of Cambridge, menghadiri acara yang dilewatkan Ratu Elizabeth II seperti yang telah direncanakan.

Kerumunan besar orang berkumpul di sekitar Cenotaph hari Minggu ini setelah acara tahunan yang sebagian besar dibatasi oleh pembatasan COVID-19 tahun lalu.

Sudah lebih dari tiga minggu sejak Ratu Inggris menghadiri acara publik - ketika dia menjadi tuan rumah resepsi untuk para pemimpin bisnis di Istana Buckingham menjelang konferensi iklim COP26 di Glasgow.

Sehari setelahnya, pihak kerajaan tiba-tiba membatalkan perjalanan dekat ke Irlandia Utara dan Ratu Elizabeth II dilaporkan menghabiskan malam di rumah sakit untuk apa yang digambarkan juru bicara pada saat itu sebagai "analisis awal."

Sejak itu dan mengikuti perintah dokternya, keluarga kerajaan telah mengurangi agenda Ratu Inggris secara signifikan. Dia sebagian besar beristirahat di Windsor, melakukan beberapa tugas ringan melalui tautan video dan telepon.

Infografis Pangeran Harry dan Meghan Markle Mundur

Infografis Pangeran Harry dan Meghan Markle Mundur. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Pangeran Harry dan Meghan Markle Mundur. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 8 Tips Liburan Akhir Tahun Minim Risiko Penularan Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 8 Tips Liburan Akhir Tahun Minim Risiko Penularan Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel