Punya Pakaian Tak Terpakai? Donasikan ke Pameran Sayang Sandang, Sayang Alam Yuk

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Anda memiliki beragam pakaian tak terpakai di rumah? Jika iya, jangan langsung dibuang. Anda dapat mendonasikannya ke drop box di pameran yang bertujuan menekan sampah tekstil bertajuk "Sayang Sandang, Sayang Alam."

Pameran yang diinisiasi lini mode lokal, Sejauh Mata Memandang ini berlangsung di Ashta, District 8, SCBD, Jakarta Selatan, mulai 6 Maret--6 April 2021. Pameran ini juga disponsori TACO dan Ashta District 8.

Pendiri dan Direktur Kreatif Sejauh Mata Memandang, Chitra Subyakto, menyampaikan bahwa di pameran akan ada dua kotak. Pertama untuk pakaian atau tekstil yang tidak layak, sebut saja seperti pakaian dalam, kaus kaki, hingga baju olahraga.

Pameran
Pameran

Nantinya, pakaian atau tekstil ini akan dikirim ke mitra Sejauh Mata Memandang dan akan diolah kembali. Namun, Chitra menegaskan, pihaknya tidak menerima bahan kulit sintetis karena tidak dapat diproses.

"Boks satu lagi adalah untuk pakaian yang layak pakai. Kita sudah bekerja sama dengan berbagai gerakan, nanti either didonasi atau di-upcycle, diberi kesempatan kehidupan kedua untuk jadi produk lain," tuturnya dalam konferensi pers daring, Selasa, 9 Maret 2021.

Saat pakaian atau tekstil ini telah terkumpul, nanti akan diproses, dicacah ulang jadi kapas, hingga diproses jadi benang. Setelah itu, dapat ditenun tangan, lalu dibuat jadi pakaian.

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

Circular Fashion, Circular Ekonomi

Drop box di Pameran Sayang Sandang, Sayang Alam oleh label tekstil lokal, Sejauh Mata Memandang di Ashta District 8, SCBD, Jakarta Selatan yang digelar dari 6 Maret--6 April 2021. (Tangkapan Layar Zoom)
Drop box di Pameran Sayang Sandang, Sayang Alam oleh label tekstil lokal, Sejauh Mata Memandang di Ashta District 8, SCBD, Jakarta Selatan yang digelar dari 6 Maret--6 April 2021. (Tangkapan Layar Zoom)

Di pameran, dihadirkan pula Kios Sejauh, tempat pengunjung dapat melihat produk hasil upcycle dan recycle. Tindakan menekan sampah tekstil ini merupakan upaya Sejauh Mata Memandang menggaungkan fesyen sirkular, juga ekonomi sirkular.

"Di sini kita berusaha membuat sesuatu yang berputar terus supaya nggak masuk jadi sampah dan meracuni kita. Bikin, pakai, dan jangan dibuang, tapi diproses lagi jadi pakaian baru. Jadi diputar-putar terus, seperti itu yang kita berusaha lakukan saat ini," tutur Chitra.

Pameran
Pameran

Chitra menyebut bahwa sekarang telah memasuki dekade kehidupan krisis iklim, dan sebagai penduduk Bumi, kita harus memperlakukannya seperti krisis. Setiap orang hingga perusahaan dapat ambil bagian dalam perubahan, meski dengan langkah paling kecil.

"95 persen dari sampah tekstil itu sebenarnya masih bisa di-recycle atau upcycle, jadi nggak perlu jadi bagian dari sampah di TPA atau masuk laut atau sungai," terangnya.

Timbulan Sampah Sebelum dan Sesudah Pandemi

Infografis Timbulan Sampah Sebelum dan Sesudah Pandemi. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis Timbulan Sampah Sebelum dan Sesudah Pandemi. (Liputan6.com/Trieyasni)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: