PUPR bangun 10 menara rusun untuk pekerja kawasan industri Batang

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) membangun 10 menara (tower) rumah susun (rusun) untuk tempat tinggal alternatif para pekerja di Kawasan Industri Terpadu (KIT) Batang, Provinsi Jawa Tengah.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dalam keterangannya di Jakarta, Rabu, mengatakan pembangunan rusun KIT Batang yang berada tidak jauh dari tempat kerja dapat membuat mobilitas para pekerja lebih efisien sehingga dapat meningkatkan produktivitas.

“Ini merupakan bukti nyata bahwa Pemerintah hadir dalam penyediaan hunian yang layak. Kami harapkan dapat meningkatkan kualitas hidup para penerima bantuan dengan memiliki rumah yang lebih layak, sehat dan nyaman,” kata Basuki.

Rusun KIT Batang dibangun sebanyak 10 menara di atas lahan seluas 5.735 meter persegi dengan tipe barak, sehingga dapat menampung banyak pekerja.

Direktur Jenderal (Dirjen) Perumahan Kementerian PUPR Iwan Suprijanto berharap pemanfaatan dan peruntukan rusun nantinya harus jelas dan sesuai perencanaan.

“Pembangunan rusun ini diharapkan dapat mendorong perkembangan Kawasan Industri Terpadu di Jawa Tengah,” kata Iwan.

Rusun KIT Batang dibangun setinggi lima lantai untuk tiap gedungnya dengan kapasitas masing-masing sekitar 257 orang. Pembangunan Rusun KIT Batang terbagi menjadi tiga paket pekerjaan, yakni Paket I sebanyak 4 menara setinggi 5 lantai dengan jumlah unit 88 barak, Paket II sebanyak 3 menara setinggi 5 lantai dengan jumlah unit 66 barak, dan Paket III sebanyak 3 menara setinggi 5 lantai dengan jumlah unit 66 barak.

Anggaran pembangunannya bersumber dari APBN Kementerian PUPR senilai Rp351 miliar.

Berdasarkan data yang terekam dalam sistem e-monitoring Kementerian PUPR pada Rabu, 8 Juni 2022 progres pembangunan rusun saat ini sesuai rencana pekerjaan, yakni untuk Paket I sebesar 93 persen, Paket II sebesar 87 persen dan Paket III sebesar 80 persen.

Direktur Rumah Susun, Ditjen Perumahan Kementerian PUPR Aswin Grandiarto Sukahar menambahkan pembangunan Rusun KIT Batang merupakan pola baru karena menggunakan tanah negara.

Pemerintah juga menyediakan fasilitas umum untuk mendukung kenyamanan para penghuni antara lain, jalan lingkungan, jaringan air bersih, dan sanitasi, tempat ibadah, dan sarana olahraga.

Baca juga: Menkeu: Kawasan Industri Terpadu Batang jangan tertutup dan eksklusif

Baca juga: Bahlil: KIT Batang tahap satu terjual habis, kini masuk tahap dua

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel