PUPR harapkan rumah pompa Ancol Sentiong kurangi risiko banjir

Faisal Yunianto
·Bacaan 1 menit

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat atau PUPR melalui Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Ciliwung-Cisadane berharap stasiun (rumah) pompa Ancol Sentiong dapat mengurangi risiko banjir di tiga kecamatan Jakarta.

"Dengan adanya pompa ini kita bisa mengurangi risiko banjir di tiga kecamatan yakni Kecamatan Tanjung Priok, Pademangan, dan Kemayoran atau kurang lebih 1.000 hektar," ujar Kepala Bidang Pelaksanaan Jaringan Sumber Air BBWS Ciliwung-Cisadane Andi Rahmanto Wibowo di Jakarta, Selasa.

Menurut Andi, Jakarta Utara ini ketinggian tanahnya rendah dan landai sehingga wilayah ini rawan mengalami banjir rob akibat pasang air laut dan menjadi muara dari aliran air yang semuanya ke wilayah Jakarta Utara.

Aliran sungai di wilayah ini sering terkendala oleh pasang surutnya air laut dari Laut Jawa.

"Dengan adanya pompa ini kita bisa menjaga elevasi air di tiga kecamatan Jakarta Utara ini, sehingga ketiga kecamatan tersebut bisa terlindungi dari pasang air laut," kata Andi.

Proyek ini dibiayai dengan menggunakan skema APBN senilai Rp437 miliar, dan sifatnya adalah tahun jamak atau multiyears contract sejak tahun 2020 hingga 2022.

Pekerjaan utamanya adalah pembangunan pompa air dengan kapasitas 50 meter kubik per detik. Kontraktor pelaksana pembangunan stasiun pompa Ancol Sentiong ini adalah Wika - Jaya Konstruksi KSO.

Sebelumnya Direktur Jenderal Sumber Daya Air Kementerian PUPR Jarot Widyoko mengatakan Kementerian PUPR telah membangun sejumlah infrastruktur SDA dari hulu hingga hilir sungai sebagai satu kesatuan.

Di hulu sungai dibangun bendungan, rehabilitasi situ atau danau, dan penghijauan, sementara di bagian hilir sungai dilakukan pembangunan banjir kanal, tanggul dan normalisasi kali atau sungai, polder dan sistem pengendalian banjir.

Baca juga: Sampah rumah tangga masih mewarnai aliran Kali Sunter
Baca juga: Sudin SDA Jakpus datangkan lima pompa dari Yunani cegah banjir
Baca juga: Mensos usulkan pompa air-rumah susun ke Presiden minimalisasi banjir