Pupuk Kaltim pertahankan Industry Leader di Indonesian Quality Award

·Bacaan 2 menit

PT Pupuk Kalimantan Timur (Pupuk Kaltim/PKT) meraih penghargaan tertinggi Platinum Award to The Highest Score Achievement pada ajang Indonesian Quality Award (IQA) 2021 sekaligus mempertahankan predikat Industry Leader untuk keempat kalinya, berdasarkan penilaian kinerja ekselen berbasis Baldrige Excellence Framework (BEF).

Direktur Utama PKT Rahmad Pribadi dalam keterangan tertulisnya yang diterima di Jakarta, Sabtu, mengatakan penghargaan ini sebagai bukti komitmen dan konsistensi PKT dalam mempertahankan kinerja unggul dengan peningkatan secara signifikan dari tahun ke tahun, hingga menjadi role model dunia industri di Indonesia.

Penghargaan diterima Direktur Utama PKT Rahmad Pribadi dari Indonesian Quality Award Foundation (IQAF), di Jakarta pada Rabu (15/12/2021).

PKT juga turut meraih Performance Excellence Growth Achievement kategori Bronze, karena berhasil mengoptimalkan performa dan kinerja perusahaan secara signifikan pada periode 2019-2020.

"Ini menjadi kebanggaan bagi PKT karena mampu mempertahankan predikat Industry Leader sejak 2018. Keberhasilan ini sekaligus menjadi semangat bagi kami untuk terus mendorong optimalisasi proses bisnis, guna menyongsong fase pertumbuhan kedua perusahaan," kata Rahmad.

Dia mengatakan bahwa PKT terus berorientasi pada pertumbuhan perusahaan yang berkelanjutan melalui berbagai langkah strategis, guna memastikan tercapainya kemajuan usaha secara efisien dengan mengedepankan keseimbangan kinerja pada aspek ekonomi, sosial dan lingkungan.

Hal ini juga merupakan salah satu langkah PKT untuk terus memperkokoh dominasi pada industri petrokimia berbasis gas alam, serta memperkuat posisi di sektor agrikultur melalui pengembangan agri input, crop protection dan agri services.

"Beragam faktor yang mempengaruhi perkembangan industri saat ini, menuntut PKT melakukan penyesuaian dengan meningkatkan kinerja unggul melalui strategi dan kebijakan dalam mendukung pencapaian target perusahaan," kata Rahmad.

Guna mendorong pertumbuhan perusahaan secara efektif, PKT melakukan berbagai inisiatif, seperti peningkatan kapasitas pabrik dan produksi, peningkatan kinerja ekspor, ekspansi dan diversifikasi usaha, penetrasi pasar domestik maupun global, hingga pengembangan portofolio bisnis melalui aksi korporasi yang strategis.

Selain itu, PKT juga fokus dalam percepatan digitalisasi industri, guna mendukung daya saing perusahaan di tengah perkembangan industri 4.0 melalui beragam inovasi.

"PKT juga berorientasi pada perluasan produk melalui diversifikasi usaha dengan ekspansi pada produk turunan gas nonpupuk dan produk oleokimia seperti soda ash dan metanol," katanya.

Rahmad menekankan transformasi bisnis menjadi upaya nyata PKT menghadapi tantangan yang kian kompleks dan dinamis, dengan menetapkan langkah strategis dalam mendukung optimalisasi dan efisiensi kinerja.

Peningkatan produktivitas dan realisasi target diselaraskan dengan proyeksi tren masa depan, sehingga perusahaan mampu mengoptimalkan peluang demi keberlangsungan bisnis secara berkesinambungan.

"Maka asesmen BEF penting bagi PKT untuk mengetahui posisi kinerja perusahaan melalui penilaian yang dilakukan secara fair, sehingga dapat memotivasi untuk mengoptimalkan peluang secara optimal," kata Rahmad Pribadi.

Baca juga: Pupuk Kaltim raih penghargaan DUDI Awards, dukung pendidikan vokasi
Baca juga: Pupuk Indonesia raih Gold Winner kategori BUMN Branding
Baca juga: Tata kelola keuangan optimal, Pupuk Kaltim raih Best CFO Award 2021

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel