Putri Beatrice Dituding Langgar Aturan Lockdown, Apa Penyebabnya?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Nama Putri Beatrice menjadi perbincangan di berbagai media di Inggris. Ia diduga melanggar aturan lockdown karena ia terlihat di sebuah restoran di London, Isabel, bersama lima orang lainnya.

Peristiwa makan malam itu terjadi pada 9 Desember 2020 itu, menarik perhatian karena pada saat itu London berada dalam tahap dua lockdown. Artinya, hanya anggota keluarga yang tinggal dalam rumah yang sama yang diizinkan berkumpul bersama dalam ruangan, menurut situs web pemerintah, dikutip dari laman Insider, Rabu (16/12/2020).

Putri Beatrice bersama suaminya Edoardo Mapelli Mozzi dan tiga lainnya, tinggal di banyak rumah, menurut The Sun, yang mengunggah klip video makan malam itu. Sejak video itu diunggah, sang putri dituduh melanggar pedoman lockdown London dan jarak sosial dengan berinteraksi di dalam ruangan dengan orang-orang yang bukan dari satu rumah yang sama.

Pada saat penulisan, Inggris telah mengonfirmasi 1.893.364 kasus positif corona, menurut pelacak virus corona Johns Hopkins. Baru-baru ini, tingkat infeksi London telah meningkat pesat.

Kurang dari seminggu setelah makan malam Putri Beatrice, pejabat London mengumumkan bahwa kota itu akan memasuki lockdown tahap tiga pada Rabu lalu. Namun, pihak kantor Putri Beatrice menyatakan bahwa makan malam itu terkait dengan pekerjaan.

Ada pengecualian untuk tujuan kerja tetapi "hanya diizinkan jika memang diperlukan", kata situs web pemerintah. Seorang juru bicara pasangan itu mengatakan bahwa itu adalah jamuan bisnis yang mengikuti pedoman pemerintah.

"Ini terkait dengan pekerjaan, makan malam pengembangan bisnis. Itu diadakan sesuai dengan semua pedoman pemerintah. Makan malam diadakan di sore hari dan semua pihak pulang pada waktu yang tepat sebelum jam malam pemerintah," juru bicara pasangan itu kepada Mirror.

Memberi Contoh yang Baik

Putri Beatrice dan Edoardo Mapelli Mozzi (FRANCOIS GUILLOT / AFP)
Putri Beatrice dan Edoardo Mapelli Mozzi (FRANCOIS GUILLOT / AFP)

Selain itu, juru bicara menambahkan bahwa masker wajib dikenakan sesuai dengan aturan pemerintah. Peter Dundas, seorang desainer dan teman Putri Beatrice yang menghadiri makan malam itu mengunggah foto dengan sang putri.

Saat keduanya mengenakan masker, Beatrice dan Dundas berada dalam jarak yang dekat dan bukan jarak sosial. Situs web pemerintah mendesak orang-orang untuk menjaga jarak enam kaki dari orang-orang yang tidak tinggal dengan Anda atau tiga kaki dengan tindakan pencegahan ekstra (seperti mengenakan penutup wajah).

Pengunjung di restoran mengira sang putri 'harus memberikan contoh yang lebih baik'. Seorang pengunjung mengatakan kepada The Sun, Beatrice seharusnya memberikan contoh yang lebih baik.

"Saya tidak bisa mempercayai mata saya. Jika Keluarga Kerajaan tidak dapat menerapkan aturan virus corona dengan benar, apa yang bisa kita harapkan semua?" katanya.

Beatrice bukanlah bangsawan yang bekerja, yang berarti dia tidak dibayar untuk mewakili keluarga kerajaan. Sebaliknya, dia bekerja sebagai pencari mitra bisnis, di mana dia menghubungkan para pemula dengan calon investor.

Putri Beatrice bukan bangsawan pertama yang menerima kritik atas tindakannya selama lockdown. Awal bulan ini, Pangeran William dan Kate Middleton dituduh melanggar lockdown saat mereka melakukan perjalanan ke Skotlandia untuk tur kerajaan.

Hindari Penularan Covid-19, Ayo Jaga Jarak!

Infografis Hindari Penularan Covid-19, Ayo Jaga Jarak! (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Hindari Penularan Covid-19, Ayo Jaga Jarak! (Liputan6.com/Abdillah)

Saksikan video pilihan di bawah ini: