Putri Diana Jika Masih Hidup Kini 60 Tahun, Bagaimana Gaya Berbusana yang Jadi Sorotan?

·Bacaan 8 menit

Liputan6.com, Jakarta - Hari ini merupakan ulang tahun Putri Diana. Bagaimana kira-kira penampilan serta gaya berbusana sang Princess of Wales jika masih hidup dan menginjak usia 60 tahun?

Dan bagaimana dia bisa menggunakan kegemarannya untuk gaya yang bijaksana, simbolis dan komunikatif di zaman yang memecah belah ini?

Seperti diketahui sebelumnya, gaya berbusana Putri Diana sudah sedari dulu menjadi pusat perhatian, terlebih karena ia adalah anggota kerajaan Inggris setelah menikah dengan Pangeran Charles. Seluruh mata pun tertuju padanya, memantau gerak-geriknya.

Menurut pemberitaan CNN, Kamis (1/7/2021), gaya berbusana mendiang Putri Diana telah diabadikan dalam buku, pameran, serial Netflix, pemotretan penghormatan di Vogue dan bahkan musikal. Dari gaun pengantin ala dongeng hingga apa yang disebut "gaun balas dendam" yang dikenakannya setelah Pangeran Charles mengaku perselingkuhan, dunia menyaksikan transformasi gayanya menjadi People's Princess alias Putri Rakyat.

"Gayanya sungguh mencerminkan dirinya," kata Jack L. Carlson, yang labelnya Rowing Blazers baru-baru ini meluncurkan lini pakaian terinspirasi dari Diana. "Dia bukan pengikut. Sebaliknya, dia melakukan kemauannya sendiri, dan kami semua menyaksikan dengan heran dan mencoba mengikutinya."

Masih ada banyak nostalgia seputar gaya Princess of Wales -- memang, ketika label Carlson merilis kembali sweter domba hitam ikoniknya tahun lalu, dia menjual "sweter senilai tiga bulan dalam satu setengah jam" setelah menjadi viral daring, katanya.

Bertepatan dengan hari ulang tahun Putri Diana ke-60, berikut ini kilas balik pengaruh busananya yang memberi tahu gayanya -- dan bagaimana pengaruh itu mungkin membentuk penampilannya hari ini.

Diplomasi yang Lebih Lembut

Mengutip CNN, Putri Wales itu dikenal mahir menggunakan pakaiannya secara diplomatis. Apakah memilih desainer dari negara yang dia kunjungi, atau mengenakan warna dan simbol yang terkait dengan identitas nasional tuan rumah, dia menggunakan pakaian sebagai tanda dukungan dan rasa hormat.

Seperti yang diingat oleh mantan stylist Diana, Anna Harvey di British Vogue pada tahun 1997, tak lama setelah kematian sang putri: "Sejak awal dia menggunakan pakaian untuk membuat gerakan; pada kunjungan pertamanya ke Wales dia mengenakan warna Welsh - setelan sutra hijau dan merah ; untuk kedatangannya di Jepang dia memakai (desainer Jepang Yuki Torimaru) dan untuk perjalanan ke Paris, Chanel."

Selama kunjungan ke wilayah Teluk pada tahun 1986, ia mengenakan gaun yang dihiasi dengan elang emas, salah satu simbol patriotik Arab Saudi, Selama tur kerajaannya di Jepang pada tahun yang sama, ia mengenakan gaun polkadot merah dan putih yang tampak seperti merujuk bendera nasional.

Diana juga merujuk ke institusi kerajaan tempat dia menikah -- seperti ketika pembuat topi Stephen Jones menjahit bulu Pangeran Wales ke dalam topi tam-o'shanter tradisional yang dia kenakan ke Braemar Gathering tahunan Skotlandia.

Matthew Storey, kurator pameran baru Istana Kensington "Royal Style in the Making," mengatakan melalui email bahwa anggota keluarga kerajaan biasanya "mengenakan pakaian yang secara halus menghormati budaya negara yang mereka kunjungi." Tetapi Putri Diana terus melakukannya pada tahun-tahun setelah perpisahannya dari Charles pada awal 1990-an (memilih untuk mengenakan shalwar kameez tradisional pada kunjungan ke Pakistan pada tahun 1996), dan tampaknya dia akan melanjutkan pendekatan yang bijaksana untuk busana kerjanya.

Selain memberi penghormatan kepada negara tuan rumah, Putri Diana juga menggunakan mode untuk menyoroti badan amal dan institusi yang dia kagumi dengan mengenakan barang pertanda mereka ke pertandingan polo atau acara publik. "Dia bertahun-tahun mendahului kita, bahkan saat itu," kata Carlson, menunjuk pada tren saat ini menggunakan merchandise untuk mendukung orang-orang mengidentifikasi organisasi.

"Jika ada, dia mengajari kita semua untuk menghargai merchandise: dari universitas yang belum pernah Anda hadiri, tim olahraga dari kampung halaman orang lain, dan bahkan maskapai penerbangan yang belum pernah Anda coba," katanya, merujuk saat Diana memadukan Sweater Northwestern University atau Virgin Atlantic dengan celana pendek untuk sepeda.

Mustahil untuk mengatakan apa yang membuat Putri Diana melekat pada saat ini. Tetapi mengingat advokasi kesadaran HIV/AIDS seumur hidup, berbagai edisi capsule collections yang dirilis untuk hari AIDS Sedunia, oleh merek-merek dari Maison Margiela hingga label eponim Victoria Beckham, mungkin telah menarik perhatiannya.

Tapi pernyataan gaya Putri Diana tidak selalu begitu harfiah. Peneliti mode Eloise Moran, yang mendirikan akun Instagram Lady Di Revenge Looks, menyamakan pakaian sang putri dengan armor alias baju besi. Selain membelanya dari serangan, menurutnya, pakaian Putri Diana telah membantunya mengambil kembali kendali atas pemberitaannya - baik dari istana maupun pers Inggris - setelah perceraiannya tahun 1996 dari Pangeran Charles.

"Dia menjadi, pada akhirnya, sosok yang sangat kuat," kata Moran dalam sebuah wawancara video.

"Saya pikir orang-orang takut padanya - dan apa yang akan dia lakukan selanjutnya."

Pendekatan Putri Diana yang menantang pasti akan beresonansi di dunia saat ini. Bahkan mungkin telah mempengaruhi bagaimana wanita terkenal sering menggunakan busana mereka untuk melindungi diri sendiri dan membuat pernyataan politik terselubung, dari Alexandria Ocasio-Cortez menyebut lipstik merahnya "cat perang" hingga keputusan Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern untuk mengenakan pakaian tradisional Maori jubah berbulu ke Istana Buckingham.

Busana Lebih Internasional

Putri Diana dan Pangeran Harry saat menghadiri VJ Day pada 19 Agustus 1995. (Johnny EGGITT / AFP)
Putri Diana dan Pangeran Harry saat menghadiri VJ Day pada 19 Agustus 1995. (Johnny EGGITT / AFP)

Di tahun-tahun awalnya, Putri Diana tertarik pada desainer Inggris -- dan dia sering mengubah nasib orang-orang yang pakaiannya dia kenakan saat difoto. "Dia ingin memakai pakaian Inggris karena dia merasa itu adalah sesuatu yang positif yang bisa dia lakukan untuk industri mode," tulis stylist Harvey dalam penghargaan Vogue 1997.

Ambil contoh sweter bulu domba yang viral jauh sebelum era internet, satu-satunya domba hitam yang tampaknya menandakan sisi luar Diana dalam keluarga kerajaan. Carlson, yang berkolaborasi dengan pencipta asli garmen, Warm & Wonderful, pada rilis ulang tahun lalu, mengatakan bahwa publisitas itu "mengubah hidup" bagi desainer Joanna Osborne dan Sally Muir.

Pasangan itu mampu membuka toko, katanya, dengan desain mereka juga ditebar di department store dari New York hingga Jepang.

"Anggota keluarga kerajaan tahu bahwa pakaian yang mereka kenakan cenderung menjadi berita utama – dan segera terjual habis," kata Morgane Le Caer, pemimpin konten di platform pencarian mode Lyst, dalam sebuah wawancara email.

Ini adalah tren yang dilanjutkan oleh Meghan Markle dan Kate Middleton, kata Le Caer, menambahkan bahwa generasi berikutnya dari pasangan kerajaan telah "menjadi pemberi pengaruh yang kuat dalam hak mereka sendiri."

Baik Moran dan Carlson berspekulasi bahwa seandainya Putri Diana masih hidup hari ini, dia mungkin telah meninjau kembali pakaian rajut sehari-harinya (periode yang dilambangkan dengan sweter Gyles & George yang bertuliskan, "I'm a luxury no one can afford").

Moran berkata, "Mungkin dia akan menghargai ketertarikannya yang lebih muda terhadap rajutan yang dikenakannya."

"Saya pikir dia akan menyukai Magda Archer x Marc Jacobs (kolaborasi), terutama sweter bertuliskan 'Stay away from toxic people'," tambahnya, merujuk pada item yang dikenakan oleh selebritas termasuk Harry Styles.

Putri Diana setia kepada desainer berbasis di Inggris yang bekerja dengannya sepanjang hidupnya. Meskipun beberapa favoritnya, seperti Catherine Walker, telah meninggal, yang lain seperti Bruce Oldfield tetap aktif hari ini, dan mendiang Putri Diana mungkin terus mencari desain mereka. Namun menjelang akhir hayatnya, Diana lebih banyak bereksperimen dengan label internasional.

Saat tengah jadi sorotan, dia menjalin hubungan dekat dengan desainer seperti Gianni Versace, yang pemakamannya dia hadiri, dan Christian Dior, yang pada tahun 1996 mengganti nama tas tangan yang dia kagumi -- dan memiliki setiap warna -- "Lady Dior." Versace, khususnya, membantu Diana mengembangkan pakaian yang lebih berani saat ia berevolusi menjadi duta amal global, merancang gaun mini dan setelan rok pink khas Ibu Negara yang ia pasangkan dengan topi Phillip Sommerville pillbox.

"Dia adalah bunglon sejati, dan suka mencampuradukkan, baik dari desainer tinggi maupun rendah," kata Moran. "Aku tahu itu akan tetap terjadi jika dia masih hidup hari ini."

Tapi, Carlson menambahkan, dia akan melemparkan jaring yang lebar. "Saya tidak bisa melihatnya memuja desainer mana pun atau lainnya," katanya.

Balas Dendam dan Sukacita

Penata rambut legendaris Sam McKnight, ungkap kisah menarik dibalik gaya rambut ikonik Putri Diana.(Foto: Instagram.com/Princesdianaa).
Penata rambut legendaris Sam McKnight, ungkap kisah menarik dibalik gaya rambut ikonik Putri Diana.(Foto: Instagram.com/Princesdianaa).

Tahun-tahun terakhir kehidupan Putri Diana ditentukan oleh eksperimen yang menyenangkan dan modis, saat ia melangkah keluar dari bayang-bayang istana. Bagi Moran, yang memulai akun Lady Di Revenge Looks setelah putus cintanya, Putri Diana adalah "sosok wanita biasa" yang transformasi pasca-perpisahannya menjadi inspirasi.

Putri Diana yang baru diberdayakan menukar sepatu hak rendah untuk "sepatu Jimmy Choos dan Chanel super tinggi," menurut Moran, yang akan membuatnya tinggi menjulang melebihi mantan suaminya yang tingginya hampir sama.

Desainer Roland Klein pernah mengatakan kepada British Vogue bahwa, dalam salah satu janji terakhirnya dengan Diana, dia meminta gaun yang "sangat pendek". "Saya menolak," kenangnya, "tetapi dia berkata, 'Apa pun yang saya lakukan, saya akan dikritik, jadi mari kita lakukan saja',".

Pada titik ini, Diana telah menemukan siluet dan desainer yang cocok untuknya, kata Moran.

"Saya pikir dia benar-benar mengetahui penampilannya pada saat dia mencapai usia 35 (atau) 36 tahun -- jadi saya tidak bisa melihatnya berpakaian dengan cara yang berbeda," jelasnya, menunjukkan bahwa pakaian pokok Diana ("blazer, Giorgio Armani jeans, tas Versace dan Dior") kemungkinan besar masih akan cocok untuknya hari ini.

"Saya juga bisa dengan mudah melihatnya (beralih ke) siluet minimal yang berliku-liku dari The Row," tambah Moran.

Bagi Putri Diana, pakaian tunggal yang tampaknya menandai pembebasannya adalah "gaun hitam balas dendam" Christina Stambolian , gaun mini asimetris yang dia kenakan ke acara London pada hari Pangeran Charles secara terbuka mengaku berselingkuh.

"Dia benar-benar memutar narasinya malam itu," kata Moran.

"Dari sana, saya pikir itu adalah garis yang ditarik di mana dia memegang kendali, dan dia menunjukkan itu kepada semua orang. Anda benar-benar dapat membuat orang takut kepada Anda -- atau terintimidasi oleh Anda, atau menghormati Anda, atau apa pun itu -- melalui pakaian."

Meskipun Putri Diana dikenal kerap memakai ulang pakaian, bukan tidak mungkin dia akan mengenakan kembali busana dan aksesorinya yang paling ikonik, seandainya dia hidup hari ini.

Dia dlketahui menyingkirkan busananya hanya beberapa bulan sebelum kematiannya, melelang banyak pakaiannya yang menentukan - termasuk gaun Stambolian dan gaun beludru Victor Edelstein yang dia kenakan saat berdansa dengan John Travolta di Gedung Putih - untuk mengumpulkan uang bagi amal HIV/AIDS.

Penjualan itu simbolis dalam banyak hal. Dengan membuat ruang lemari untuk apa yang akan menjadi bab berikut dalam hidupnya, Diana tampaknya meninggalkan kehidupan istana dan pernikahan. Dan dia mungkin semakin menjauhkan diri dari keluarga kerajaan melalui mode -- sesuatu yang sudah terjadi sebelum kematiannya, kata mantan stylist Harvey, menulis bahwa sang putri dengan sengaja menghindari label yang dikenakan oleh keluarga mantan suaminya.

"Saya tidak berpikir dia akan berpakaian seperti bangsawan lainnya," kata Carlson. "Dan saya pikir, daripada mengikuti mode atau harapan siapa pun, dia akan berpakaian dengan cara yang mencerminkan hidupn, pengalaman, perasaan, dan kenyamanannya."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel