Putri Latifa Disandera Ayahnya Sendiri, Bagaimana Hak-Hak Wanita di Dubai?

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kasus Putri Latifa telah mengejutkan dunia. Dia adalah putri dari penguasa Dubai yang mengaku disandera ayahnya sendiri.

Dalam video yang direkam secara diam-diam yang dibagikan dengan BBC, sang putri menuduh ayahnya telah menyandera dia di kota tersebut sejak dia mencoba melarikan diri pada 2018, dan mengatakan dia mengkhawatirkan nyawanya.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) sejak itu mengatakan akan mempertanyakan Uni Emirat Arab (UEA) tentangnya, sebagaimana seperti dikutip dari laman BBC, Kamis (18/2/2021).

Dia bukan satu-satunya anggota keluarganya yang melarikan diri dari kota.

Pada Juni 2019, Putri Haya binti Hussein, istri ayah Putri Latifa yang berusia 45 tahun, melarikan diri ke Jerman dan mencari suaka politik. Adik Latifa, Shamsa, juga berusaha melarikan diri.

Kasus penyanderaan ini adalah cerita yang mengganggu, dengan tuduhan penindasan, pelecehan dan kontrol terhadap salah satu orang paling kuat di wilayah Teluk.

Tapi bagaimana dengan wanita lain di Dubai dan di UEA secara lebih luas? Bagaimana hak dan kesempatan mereka ditentukan oleh laki-laki dalam kehidupan mereka?

Hak Wanita UEA

Mengenal Sarah Al Amiri, Sosok Penting dalam Misi UEA ke Mars. (dok.Instagram @sarahamiri1/https://www.instagram.com/p/Bw6yFszgiXM/Henry)
Mengenal Sarah Al Amiri, Sosok Penting dalam Misi UEA ke Mars. (dok.Instagram @sarahamiri1/https://www.instagram.com/p/Bw6yFszgiXM/Henry)

Wanita di UEA diizinkan untuk mengemudi, memilih, bekerja, dan memiliki serta mewarisi properti. Sebuah laporan dari Forum Ekonomi Dunia memberi peringkat UEA terbaik kedua di kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara (Mena) untuk kesetaraan gender.

Bagaimanapun, konteks itu penting.

Pertama, dalam laporan Kesenjangan Gender Global WEF, kawasan Mena memiliki skor terendah dari semua kawasan - dan selain Israel, tidak ada negaranya yang masuk dalam 100 teratas.

UEA menduduki peringkat ke-120 di dunia dari 153. Dan Meskipun UEA memiliki undang-undang anti diskriminasi, jenis kelamin dan gender tidak termasuk dalam definisi diskriminasi.

Kemudian, meskipun wanita memiliki hak, berdasarkan Undang-Undang Status Pribadi beberapa di antaranya bergantung pada persetujuan formal dari "wali" pria - yaitu pria, sering kali pasangan atau kerabat pria lainnya, yang memberikan izin kepada wanita untuk melakukan sesuatu.

Meskipun undang-undang perwalian UEA tidak seketat atau seluas negara tetangga Arab Saudi, undang-undang tersebut berdampak pada kehidupan perempuan.

Di lain waktu, di mana perempuan memang memiliki hak, pada praktiknya sulit bagi perempuan untuk membela mereka di pengadilan. Salah satu aspek kehidupan pribadi wanita yang terpengaruh adalah pernikahan: seorang wanita membutuhkan izin dari wali pria untuk menikah.

Area lain termasuk hak asuh anak, dan warisan. Tetapi ada juga bentuk perwalian tidak resmi yang tidak dikodifikasikan dalam undang-undang tetapi dilaksanakan dalam praktiknya, Hiba Zayadin, peneliti Mena dari Human Rights Watch, mengatakan kepada BBC News.

"Tentu saja ada beberapa kasus di mana hal itu tidak ada dalam undang-undang, tetapi dalam beberapa kasus Anda menemukan orang-orang yang meminta izin wali kepada wanita saat mereka melamar pekerjaan atau mencari apartemen," kata Zayadin.

"Tapi itu tidak ada dalam hukum itu sendiri. Ini paling terlihat dalam hukum dalam hal pernikahan dan perceraian."

Aturan dalam Rumah Tangga

Jemaah menjaga jarak ketika salat di sebuah masjid di Sharjah setelah Uni Emirat Arab membuka kembali tempat-tempat ibadah pada Rabu (1/7/2020). Sebelumnya UEA menghentikan sementara salat berjemaah di masjid-masjid dan tempat ibadah lainnya untuk menghentikan penyebaran Covid-19. (KARIM SAHIB/AFP)
Jemaah menjaga jarak ketika salat di sebuah masjid di Sharjah setelah Uni Emirat Arab membuka kembali tempat-tempat ibadah pada Rabu (1/7/2020). Sebelumnya UEA menghentikan sementara salat berjemaah di masjid-masjid dan tempat ibadah lainnya untuk menghentikan penyebaran Covid-19. (KARIM SAHIB/AFP)

Perceraian juga jauh lebih sulit bagi wanita. Sementara pria bisa menceraikan istrinya secara sepihak, namun wanita yang ingin bercerai harus mengajukan permohonan pengadilan.

Kekerasan dalam rumah tangga adalah bidang lain di mana perempuan terus mengalami diskriminasi.

Ada beberapa perubahan hukum yang positif dalam beberapa tahun terakhir, setidaknya di permukaan. Misalnya hukum pidana UEA digunakan untuk secara eksplisit mengizinkan pria untuk melakukan kekerasan terhadap istri mereka, tetapi ini telah dihapus pada tahun 2016.

Persyaratan dalam Undang-Undang Status Pribadi bagi wanita untuk "patuh" kepada suaminya dicabut pada tahun 2019.

Maret lalu, sebuah Undang-undang baru mulai berlaku yang memungkinkan perempuan mengakses perintah perlindungan - yaitu, menahan perintah - untuk pertama kalinya. Ada reformasi hukum lebih lanjut pada akhir tahun lalu.

Namun, para pegiat mengatakan undang-undang yang ditulis ulang tidak cukup jauh.

Undang-undang baru mendefinisikan kekerasan dalam rumah tangga sebagai pelecehan atau ancaman yang "melebihi perwalian, yurisdiksi, wewenang atau tanggung jawab [seseorang]" - yang berarti bahwa keputusan apakah akan menghukum seseorang yang melakukan kekerasan dalam rumah tangga pada akhirnya bergantung pada pendapat subjektif hakim apakah terdakwa bertindak dalam "otoritas" mereka. Jadi, dalam praktiknya, perlindungan bagi korban pelecehan masih lemah.

Aturan Bagi Turis

Burung flamingo terbang bermigrasi melewati gedung tertinggi di dunia, Burj Khalifa di Dubai, Uni Emirat Arab (28/1). Meski terdiri dari gedung-gedung mewah, pemerintah Dubai tetap menjaga habitat burung flamingo. (AP Photo / Kamran Jebreili)
Burung flamingo terbang bermigrasi melewati gedung tertinggi di dunia, Burj Khalifa di Dubai, Uni Emirat Arab (28/1). Meski terdiri dari gedung-gedung mewah, pemerintah Dubai tetap menjaga habitat burung flamingo. (AP Photo / Kamran Jebreili)

Setiap orang yang tinggal di atau mengunjungi UEA tunduk pada hukumnya: tidak ada pengecualian untuk turis.

Ada beberapa kasus turis yang ditangkap saat berlibur di Dubai. Pada 2017, misalnya, seorang wanita Inggris ditangkap dan dijatuhi hukuman satu tahun penjara karena melakukan hubungan seks suka sama suka dengan pria yang tidak menikah dengannya.

Dia telah melaporkannya ke pihak berwenang karena mengirim pesan yang mengancam, yang mengetahui keduanya telah berhubungan seks.

Tetapi apakah undang-undang ini benar-benar diterapkan secara setara adalah masalah yang berbeda.

Satu perubahan hukum tertentu, pada dasarnya, akan memberlakukan apa yang sebelumnya merupakan hierarki tidak resmi - dengan wanita ekspatriat kaya di puncak, wanita Emirat di urutan kedua, dan kemudian pekerja rumah tangga migran.

"UEA tampaknya bergerak menuju pelembagaan perpecahan ini sekarang," kata Devin Kenney, peneliti Teluk untuk Amnesty International.

"Pada akhir tahun lalu ketika mereka mengumumkan paket reformasi UU Status Pribadi ini, antara lain, dilaporkan dengan sangat terbuka - termasuk di kantor berita negara Wam - bahwa tujuannya adalah untuk menarik investasi dan membuat negara lebih banyak dan menarik bagi ekspatriat sebagai lokasi investasi.

"Dan secara eksplisit dilaporkan di pers nasional ... bahwa perubahan aturan tentang warisan dan perceraian hanya akan berlaku untuk ekspatriat, bukan untuk wanita Emirat."

Menurut Organisasi Perburuhan Internasional (ILO), pada 2017 pekerja migran bergaji rendah - yang menurut Kenney berada pada "ketidakberuntungan kelas ekstrim" - merupakan sekitar 80% dari total populasi UEA.

Para migran perempuan khususnya, yang sebagian besar adalah pekerja rumah tangga dari Asia Selatan dan Tenggara, diawasi dengan ketat.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini: