Putri Presiden Rodrigo Duterte Akan Maju Jadi Capres Filipina 2022

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Manila - Putri Presiden Filipina Rodrigo Duterte akan mencalonkan diri sebagai presiden dalam Pilpres Filipina 2022 dan ajudan lama ayahnya, yang mengajukan pencalonan wakil presidennya, akan menjadi pasangannya, perusahaan penyiaran berita ABS-CBN melaporkan Sabtu 2 Oktober 2021.

Sara Duterte-Carpio saat ini adalah walikota Davao, kota terbesar ketiga di Filipina, dan mengajukan pada hari Sabtu untuk mencalonkan diri sebagai walikota lagi. Dia sebelumnya mengatakan dia tidak akan mencalonkan diri untuk jabatan nasional tahun depan.

Berita ABS-CBN mendasarkan laporannya pada sebuah wawancara yang Duterte miliki dengan seorang jurnalis siaran tepat setelah ia mengumumkan bahwa ia pensiun dari politik saat menemani loyalis terdekatnya, Senator Christopher "Bong" Go, yang mengajukan pencalonan wakil presidennya.

Dia ditanya: "Jadi apakah sudah jelas, Sara-Go?"

"(Sudah jelas) Sara-Go," kata Duterte sebagai tanggapan, sebagaimana diwartakan ABS-CBN, dikutip dari Channelnewsasia, Minggu (3/10/2021).

Ketika diminta untuk mengkonfirmasi apa yang dikatakan presiden, juru bicara Sara Duterte-Carpio, Walikota Christina Garcia Frasco mengatakan kepada Reuters: "Sejauh mana pengetahuan saya juga yang dilaporkan dalam berita lokal. Kami tidak memiliki komentar tentang hal yang sama."

Go tidak segera menanggapi permintaan Reuters untuk memberikan komentar.

Berita ABS-CBN mengatakan pihaknya memperoleh izin dari jurnalis siaran untuk menggunakan video yang menunjukkan Duterte di luar sebuah hotel di Manila di mana pendaftaran kandidat berlangsung, dan bahwa transkrip juga diberikan.

Dalam klip yang sama, Duterte ditanya kapan putrinya akan mengajukan pencalonannya sebagai presiden. Dia berkata: "Aku benar-benar tidak tahu. Saya tidak punya ide sama sekali."

Ditanya apakah dia telah memberi putrinya izin untuk mencalonkan diri sebagai presiden, dia berkata: "Ah, tidak, sebenarnya kita tidak berbicara tentang politik, sejak kita tidak pernah berbicara tentang politik. Saya akan mengatakan bahwa itu menjadi lebih baik," kata Duterte.

Rodrigo Duterte Pensiun dari Politik Filipina

Presiden Filipina Rodrigo Duterte (tengah) menyampaikan pidato di Istana Presiden Malacanang, Manila, Kamis (12/3/2020). Duterte mengumumkan lockdown untuk Kota Manila demi mencegah penyebaran virus corona COVID-19. (Richard Madelo/Malacanang Presidential Photographers Division via AP)
Presiden Filipina Rodrigo Duterte (tengah) menyampaikan pidato di Istana Presiden Malacanang, Manila, Kamis (12/3/2020). Duterte mengumumkan lockdown untuk Kota Manila demi mencegah penyebaran virus corona COVID-19. (Richard Madelo/Malacanang Presidential Photographers Division via AP)

Duterte, 76, mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia pensiun dari politik, sebuah langkah mengejutkan yang memicu spekulasi bahwa dia membuka jalan bagi seorang presiden yang dijalankan oleh putrinya.

Dia diperkirakan akan mencalonkan diri menjadi wakil presiden sebuah rencana yang ditentang sebagian besar orang Filipina karena melanggar semangat konstitusi yang menetapkan batas satu periode bagi presiden untuk menghentikan kekuasaan disalahgunakan.

Pengajuan pemilihan ulang walikota Duterte-Carpio tidak banyak meredakan spekulasi bahwa dia memiliki mata pada kepresidenan.

Analis politik skeptis, mencatat bahwa perubahan menit terakhir masih mungkin, seperti pada tahun 2015 ketika Duterte memasuki pemilihan presiden pada jam kesebelas dan menang dengan selisih besar, dan Duterte-Carpio, kata mereka, bisa melakukan hal yang sama.

Kandidat memiliki waktu hingga 8 Oktober untuk mendaftar, tetapi penarikan dan substitusi diizinkan hingga 15 November, meninggalkan ruang lingkup untuk perubahan hati pada menit-menit terakhir.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel