Radio Biso Buat Ngelawan Berita Hoaks Waktu Pandemi Covid-19 ini

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Walau la ngalami banyak tantangan kerno disrupsi digital, radio masih bae jadi salah satu media massa yang punyo peran penting dan juga unik bagi masyarakat Indonesia.

Terutamo untuk dapetke informasi terpercayo dan teraktual. Mak itu jugo di saat pandemi COVID-19, di mano penyebaran berita ngolake makin rame.

Hendri Satrio sebagai pengamat komunikasi ngomongin hal yang samo. Radio, uji dio, punyo peran yang besak nian untuk nangkal hoaks kerno sifatnyo yang aktual.

“Radio itu cepat nian buat dapet beneri atau mengklarifikasi berita ngolake. Bahkan menurut aku, yang paling cepet itu seharusnyo dalem meng-counter hoaks atau ngumumke kalu itu hoaks yaitu radio,” uji Hendri di acara Radio MNC Trijaya yang betema “Radio Anti Hoaks Pandemi”, Selasa (28/9/2021).

Sifat aktual itu jugo punyo kekurangan yaitu pendengar akan ngelewati informasi itu, kalu dak denger siaran di waktu yang samo.

Tapi, kerno la beradaptasi di dunia digital, radio nyediake layanan streaming yang biso diputar lagi oleh uwong-uwong.

Selain sifatnyo yang aktual, radio jugo punyo kelebihan kerno sifatnyo yang auditif dan deket dengan pendengarnyo, jadi biso ngedukasi pendengarnyo terkait hoaks, walaupun angka pendengar radio dak sebanding dengan pengguna tipi.

“Radio itu akrab dengan pendengarnyo dan dikenal mampu mempengaruhi perilaku pendengarnyo. Kalu kita biso mengedukasi sikok pendengar bae, kito berharep dio jugo biso ngelakuke hal yang samo di grup WhatsApp-nyo,” kato Muhammad Rafiq, Sekretaris Umum Persatuan Radio Siaran Swasta Nasional Indonesia (PRSSNI), yang jugo diundang jadi narasumber di acara ini.

Dengan ngelakuke edukasi makek radio yang punyo banyak kelebihan, diharapke hoaks yang betebaran di seluruh kalangan masyarakat, idak mandang bulu ini biso teratasi dan dibumihanguske.

“Mugo-mugo be hoaks di masa pandemi ini biso lebih bekurang, bahkan sampe katek samo sekali,” kato Hendri.Penulis: Amadea Claritta - Universitas Multimedia Nusantara

*** Men nak tau kebekaran informasi yang tesebar, biso dengan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670, mudah nian dengan ngetik kato kunci yang dipengeni

Ini Dio Cek Fakta Liputan6.com

ilustrasi Cek Fakta (Liputan6.com/Trie yas)
ilustrasi Cek Fakta (Liputan6.com/Trie yas)

Ngelawan hoaks samo bae ngelawan pembodohan. Itu yang ngedasari kami buat Kanal Cek Fakta Liputan6.com pada 2018 dan sampe sekarang aktif ngasihke literasi media ke masyarakat luas.

Sejak 2 Juli 2018, Cek Fakta Liputan6.com begabung dalam International Fact Checking Network (IFCN) dan jadi partner Facebook. Kami jugi bagian dari inisiatif cekfakta.com. Kero samo dengan pihak mano bae, dak kan mempengaruhi independensi kami.

Men kalian punyo informasi seputar berita ngolake atau hoaks yang nak kami telusuri dan verifikasi, biso be nyampeke di email cekfakta.liputan6@kly.id.

Kalu nak lebih begesit dapet jawabannyo? Kontak be Chatbot WhatsApp Liputan6 Cek Fakta di 0811-9787-670 atau dak klik tautan ini nah.

Seru Men Nonton Video Pilihan Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel