Rahmad Darmawan Kecewa Berat, Merasa Madura United 2 Kali Dicurangi Wasit di Piala Menpora

·Bacaan 3 menit

Bola.com, Bandung - Madura United dalam situasi yang kurang menguntungkan dengan hanya mengoleksi empat poin. Mereka berpeluang lolos dari Grup C Piala Menpora 2021. Tapi, kans itu tipis karena harus bergantung pada hasil yang didapat oleh tim lain.

Raihan poin mereka sebenarnya berpotensi bertambah seandainya tidak dirugikan oleh keputusan wasit. Hal itu terjadi saat tim berjulukan Laskar Sape Kerap itu ditumbangkan 1-2 oleh Persik Kediri di Stadion Si Jalak Harupat, Bandung, Sabtu sore (3/4/2021).

Striker Bruno Lopes sebenarnya mencetak gol dengan melepas tembakan terukur setelah menerima umpan matang dari Hugo Gomes Jaja pada injury time babak pertama laga itu. Namun, hakim garis mengangkat bendera tanda off-side.

Wasit Thoriq Alkatiri yang memimpin pertandingan pun menganulir gol itu. Padahal, dalam tayangan ulang memperlihatkan penyerang asal Brasil itu rupanya dalam posisi onside. Jika gol itu disahkan, Madura United seharusnya mendapat tambahan satu poin karena skor berakhir 2-2.

Pelatih Madura United, Rahmad Darmawan, menyentil sang pengadil yang telah membuat keputusan merugikan buat timnya itu.

“(Wasit) perlu lebih jeli dalam beberapa keputusan, banyak melihat pertandingan, bagaimana off-side itu sebenarnya terjadi. Reaksi wasit juga atau assiten wsit harus melihat saat bola akan ditendang dan saat pergerakan,” kata Rahmad Darmawan kepada Bola.com, Sabtu malam.

Keputusan wasit yang merugikan ini bukanlah kali pertama yang dialami Madura United di Piala Menpora 2021. Hal serupa juga terjadi saat mereka dikalahkan Persebaya dengan skor 1-2 dalam pertandingan kedua, Minggu (28/3/2021).

Bukan Kali Pertama

Striker Madura United, Beto Goncalves (kanan) menggiring  bola saat melawan Persebaya Surabaya dalam laga matchday ke-2 Grup C Piala Menpora 2021 di Stadion Si Jalak Harupat, Bandung, Minggu (28/3/2021). Madura United kalah 1-2 dari Persebaya. (Bola.com/M Iqbal Ichsan)
Striker Madura United, Beto Goncalves (kanan) menggiring bola saat melawan Persebaya Surabaya dalam laga matchday ke-2 Grup C Piala Menpora 2021 di Stadion Si Jalak Harupat, Bandung, Minggu (28/3/2021). Madura United kalah 1-2 dari Persebaya. (Bola.com/M Iqbal Ichsan)

Kali ini, striker Beto Goncalves yang mencetak gol pada menit kelima. Setelah gol itu tercipta, wasit Musthofa Umarella melihat asisten wasit mengangkat bendera sehingga gol itu dianulir. Padahal, dalam tayangan ulang, terlihat jelas Beto dalam posisi onside sebelum gol itu lahir.

Jika tak dirugikan dalam dua pertandingan itu, Madura United seharusnya sudah mengantongi enam poin. Angka itu amat penting buat tim asal Pulau Garam tersebut yang ingin menembus babak perempat final.

“Kadang memang di satu pertandngan kita bisa jadi dirugikan oleh wasit. Repotnya kalau tidak pakai VAR (video assistant referee), kondisinya suka tidak suka kami harus bisa menerima itu. Terlepas dari kontroversi dan rasa tidak puas, apapun setelah wasit meniup peluit, kami tidak bisa mengubah hasil,” ujar pelatih yang akrab disapa RD itu.

“Saya juga menyoroti pelanggaran-pelanggaran yang menjurus brutal tapi tidak mendapat kartu merah (oleh pemain lawan). Dua hal itu yang perlu saya kritisi. Selebihnya, saya harus menerima. Itu bagian dari human error,” imbuhnya.

Tak Bisa Berbuat Banyak

Selebrasi bek Persik Kediri, Andri Ibo (kedua dari kiri) usai mencetak gol kedua timnya ke gawang Madura United lewat eksekusi penalti dalam laga Grup C Piala Menpora 2021 di Stadion Si Jalak Harupat, Bandung, Sabtu (3/4/2021). Persik menang 2-1 atas Madu
Selebrasi bek Persik Kediri, Andri Ibo (kedua dari kiri) usai mencetak gol kedua timnya ke gawang Madura United lewat eksekusi penalti dalam laga Grup C Piala Menpora 2021 di Stadion Si Jalak Harupat, Bandung, Sabtu (3/4/2021). Persik menang 2-1 atas Madu

Sayang, keputusan wasit dalam pertandingan tidak dapat diganggu gugat. Madura United juga sudah tidak bisa berbuat apa-apa meski bukti tayangan ulang bisa dipertontonkan. Mereka harus puas dengan empat poin dari empat laga di Grup C.

“Tentu, kami merasa kecewa dan dirugikan. Tapi, kami mau ngomong apa? Karena kami tidak bisa mengubah keputusan di lapangan tanpa VAR. Ini harus membuat kita sama-sama belajar dalam artian untuk lebih jeli lagi memutuskan mana offside, mana onside,” tutur RD.

Madura United sudah tidak memiliki agenda pertandingan lagi di Grup C. Mereka tetap berpeluang lolos. Namun, itu masih bergantung pada hasil pertandingan empat tim lain pada 7 April, yakni Persebaya Surabaya, PSS Sleman, Persela Lamongan, dan Persik Kediri. ReplyForward

Video