Rahmat Erwin perkasa rebut emas angkat besi PON Papua

·Bacaan 1 menit

Lifter peraih perunggu kejuaraan Olimpiade Tokyo 2020 Rahmat Erwin perkasa menundukkan enam rivalnya dalam cabang angkat besi kelas 81kg putra pada Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua, Kamis sore.

Tampil di Auditorium Universitas Cenderawasih, Kabupaten Jayapura, Papua, atlet yang membela martabat Provinsi Sulawesi Selatan itu mengumpulkan total angkatan 340kg.

Debut Rahmat di kancah pertarungan nasional itu berjalan mulus. Tiga angkatan snatch 140kg, 145kg dan 150kg diterabas tanpa kendala. Ia gagal saat mencoba angkatan terakhir clean and jerk seberat 200kg usai mengangkat dengan mulus beban 180kg dan 190kg di awal.

Baca juga: Banten unggul di perebutan emas dan perak angkat besi putra PON Papua

Capaian Rahmat meninggalkan jauh total angkatan sang peraih perak Choirul Anwar dari Jawa Timur yang mengumpulkan total 306kg angkatan (133kg snatch dan 173kg clean and jerk).

Sementara Ketut Ariana harus puas mengemas perunggu untuk Bali dari hasil 305kg total angkatan (snatch 137kg dan clean and jerk 168kg).

Selain tiga peraih podium kemenangan itu, laga final kelas 81kg juga diikuti oleh Nazaruddin dari Kalimantan Timur, Tunggal Arianto dari Lampung, Bambang Wijaya dari Sumatera Utara dan Okik Dwi Cahyono dari Jawa Timur.

Baca juga: Saat lifter Indonesia di Olimpiade berebut medali PON Papua
Baca juga: Lampung raih emas angkat besi PON Papua kelas 61kg

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel