Rakernas Pertama Al Jam'iyatul Washliyah akan bahas peran ormas Islam

Ketua Umum Pengurus Besar Al Jam'iyatul Washliyah Masyhuril Khamis mengatakan Rapat Kerja Nasional Pertama Al Jam'iyatul Washliyah yang berlangsung 10-12 Juni 2022 akan membahas peranan ormas Islam dalam menyejahterakan bangsa.

Hal tersebut dilaporkan Masyhuril kepada Wakil Presiden RI Ma'ruf Amin dalam acara Pembukaan Rapat Kerja Nasional Pertama Al Jam'iyatul Washliyah di Istana Wapres, Jakarta, Jumat, sebagaimana disaksikan secara daring.

"Insyaallah dalam rakernas ini kami mengundang Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Pengurus Besar NU, dan Majelis Ulama Indonesia. Insyaallah besok beliau-beliau akan berdiskusi dengan kami, mendiskusikan peranan ormas Islam dalam rangka menjadikan negeri kita yang insyaallah sejahtera," ujar Masyhuril.

Baca juga: Wapres buka Rakernas Pertama Al Jam'iyatul Washliyah

Dia mengatakan dalam rakernas tersebut, Al Jam'iyatul Washliyah ingin menekankan konsistensi dan komitmennya melanjutkan nilai-nilai perbaikan akhlak bangsa untuk menjaga negara dari paham-paham yang ingin mengganti dasar negara Pancasila.

Selain itu, Rakernas Al Jam'iyatul Washliyah akan membahas permasalahan umat di antaranya gerakan lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT), yang menurutnya sangat masif dalam merusak tatanan generasi bangsa ke depan.

"Al Jam'iyatul Washliyah tegas menolak LGBT. Al Jam'iyatul Washliyah prihatin dengan gerakan-gerakan yang membuat akhlak negeri kita terpojok. Insyaallah rakernas akan mencoba untuk bersama-sama kita memberikan solusi permasalahan-permasalahan ini," ujarnya.

Baca juga: Wapres minta penyelesaian hak atas lahan di perbatasan jadi perhatian

Masyhuril mengatakan berkenaan akan dimulainya tahapan Pemilu pada 14 Juni 2022, Al Jam'iyatul Washliyah mengajak seluruh komponen bangsa merawat dan menjadikan pemilu yang akan datang menjadi pemilu sejuk untuk memilih putra-putri terbaik negeri.

Sementara itu Wapres Ma'ruf Amin dalam arahannya meminta ormas-ormas Islam, termasuk Al Jam'iyatul Washliyah, sebagai platform yang mewadahi perjuangan umat dapat terus menunjukkan kiprahnya dalam mengisi pembangunan nasional, baik melalui dakwah keagamaan, kegiatan sosial, maupun kegiatan pemberdayaan ekonomi.

Baca juga: Wapres sebut implementasi Program Reforma Agraria junjung persatuan

"Tujuan dan aktivitas mulia yang dilaksanakan ormas keagamaan, termasuk Al Jam’iyatul Washliyah, selain sejalan dengan ajaran Islam, membangun Muslim kaffah, juga harus sejalan dengan nilai-nilai kebangsaan sebagaimana tertuang dalam Pancasila dan UUD 1945," kata Wapres.

Wapres mengatakan Rakernas Pertama Al Jam'iyatul Washliyah sangat penting bagi organisasi dalam merumuskan langkah-langkah ke depan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel