Ramadan Sebentar Lagi, Bagaimana Vaksinasi Covid-19 di Jateng?

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Semarang - Jajaran Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah tetap menjalankan program vaksinasi COVID-19 selama Ramadan dengan penerima vaksin dari kalangan pelayan publik, lanjut usia, dan ditambah tenaga pengajar.

"Menurut MUI, (vaksinasi saat Ramadan, red.) siang tidak apa-apa. Kalau menurut MUI itu yang saya baca ya fatwanya itu, bahwa pada prinsipnya tidak membatalkan puasa. Vaksin yang disuntikkan ya lewat intramuskuler bukan tetes ya. Jadi, menurut fatwa tersebut sih boleh," kata Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah Yulianto Prabowo di Semarang, Jumat, dikutip Antara.

Dia mengaku sudah mendapatkan salinan fatwa dari MUI yang berkaitan dengan pelaksanaan program vaksinasi selama Bulan Puasa tetap bisa dilakukan.

Kendati demikian, Dinkes Jateng juga telah menyusun mekanisme vaksinasi yakni dilakukan seperti biasa dari pagi hingga sore hari atau dilakukan setelah pelaksanaan Shalat Maghrib.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyiapkan rencana cadangan terkait dengan pelaksanaan vaksinasi COVID-19 saat Ramadhan, meskipun MUI sudah memberikan izin.

Rencana cadangan yang disiapkan itu vaksinasi usai berbuka puasa atau setelah Salat Tarawih dan jika diperlukan hal itu akan digelar di beberapa tempat.

"Kita siapkan beberapa skenario, tapi intinya MUI sudah menyampaikan gak apa-apa (vaksinasi saat puasa, red.)," ujarnya.

Terkait dengan proses vaksinasi di Jateng, Ganjar mengatakan semua berjalan lancar dan intinya siap melaksanakan vaksinasi selama Ramadan dengan catatan jatah vaksin aman.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Simak Video Pilihan Berikut Ini: