Rapor 6 Pelatih Lokal di Liga 1 Musim Ini: Magis Djadjang Nurdjaman di Tanah Parahyangan

Bola.com, Jakarta - Liga 1 2022/2023 sudah memasuki pekan ke-11 ketika akhirnya ditangguhkan untuk sementara waktu imbas Tragedi Kanjuruhan. Namun, hanya dalam 11 pekan pertama itu, sudah ada tujuh tim yang melakukan pergantian pelatih.

Ada beragam alasan yang melatarbelakangi perubahan tersebut. Mayoritas menyebut performa tim yang buruk menjadi biang kerok pemutusan hubungan kerja.

Menariknya ketujuh pelatih yang meninggalkan timnya pada 11 laga pertama Liga 1 2022/2023 memiliki satu kesamaan, yaitu pelatih asing. Mulai dari Robert Alberts, Javier Roca, Jacksen Tiago, Sergio Alexandre, Dejan Antonic, Eduardo Almeida, dan Milomir Seslija.

Melihat tren tersebut, apakah artinya performa pelatih lokal lebih impresif di Liga 1 musim ini? Jawabannya bisa iya, bisa juga tidak. Sebab tidak semua tim yang ditangani mereka memiliki peringkat yang membanggakan di klasemen sementara Liga 1.

Siapa saja pelatih lokal yang memiliki rapor positif di Liga 1 2022/2023 sejauh ini? Adakah di antara mereka yang harus terpuruk bersama timnya pada musim ini? Berikut ulasan selengkapnya:

Seto Nurdiyantoro (PSS Sleman)

Pelatih PSS Sleman, Seto Nurdiyantoro memberikan instruksi dalam sesi pemusatan latihan Elang Jawa (dok. PSS Sleman)
Pelatih PSS Sleman, Seto Nurdiyantoro memberikan instruksi dalam sesi pemusatan latihan Elang Jawa (dok. PSS Sleman)

Kembalinya Seto Nurdiantoro ke PSS Sleman memberikan harapan dan semangat bagi suporter mereka. Maklum, pelatih berusia 48 tahun itu yang sukses mengembalikan Elang Jawa, julukan PSS Sleman ke pentas tertinggi pada musim 2019.

Namun, sayangnya periode keduanya bersama PSS masih sedikit labil. Walaupun tidak terlalu jatuh ke zona merah, klub yang bermarkas di Stadion Maguwoharjo tersebut masih tertahan di peringkat ke-11 klasemen Liga 1 2022/2023 dengan 12 poin.

Belum moncernya seluruh pemain asing PSS menjadi masalah utama yang harus dipecahkan. Namun, sejauh ini kondisinya terlihat masih aman walaupun dalam dua laga terakhir menelan kekalahan.

Aji Santoso (Persebaya Surabaya)

<p>Pelatih kepala Persebaya Surabaya, Aji Santoso saat memberikan keterangan kepada wartawan di Apartemen Puncak Marina Tower 2, Wonocolo, Surabaya, Selasa (11/10/2022). (Bola.com/Bagaskara Lazuardi)</p>

Pelatih kepala Persebaya Surabaya, Aji Santoso saat memberikan keterangan kepada wartawan di Apartemen Puncak Marina Tower 2, Wonocolo, Surabaya, Selasa (11/10/2022). (Bola.com/Bagaskara Lazuardi)

Aji Santoso merupakan satu dari dua pelatih lokal yang tidak dipecat sejak musim lalu. Performanya terhilang sangat impresif sekalipun Persebaya Surabaya gagal merebut trofi tertinggi. Titel pelatih terbaik yang diberikan kepadanya pada akhir musim adalah bukti sahih.

Sayangnya, Persebaya mengambil kebijakan yang cukup ekstrem di bursa transfer kemarin. Belasan pemain angkat kaki, termasuk beberapa pilar permainan Persebaya, semisal Taisei Marukawa, Ricky Kambuaya, dan Rachmat Irianto.

Eksodus tersebut nyatanya tidak diimbangi dengan pembelian pemain kelas atas. Mereka mencoba mencari jalan lain dengan mengambil banyak pemain muda, termasuk mengoptimalkan pemain jebolan kompetisi internal Persebaya.

Walau sempat kalah dalam tiga laga beruntun dan dihujat habis-habisan, Persebaya mampu bangkit di laga pamungkas. Kembalinya semua pemain membantu Green Force, julukan Persebaya merebut kemenangan bersejarah di markas Arema FC.

 

 

Djadjang Nurdjaman

Pelatih Persikabo 1973, Djadjang Nurdjaman bersiap menyambut musim 2022/2023). (Bola.com/Nandang Permana)
Pelatih Persikabo 1973, Djadjang Nurdjaman bersiap menyambut musim 2022/2023). (Bola.com/Nandang Permana)

Tanah Parahyangan sepertinya memiliki magis tersendiri bagi Djadjang Nurdjaman. Walaupun tidak diunggulkan, Persikabo 1973 mampu menembus posisi ketujuh dengan raihan 19 poin.

Kombinasi pemain asing dan lokal mampu mengangkat derajat klub berjulukan Laskar Padjajaran tersebut. Mereka jadi tim terproduktif ketiga di bawah Bali United dan pemuncak klasemen, Borneo FC Samarinda.

Dimas Drajad dkk mampu menerobos kemapanan klub-klub besar dengan skema tiga bek yang diusung pelatih yang akrab disapa Djanur tersebut. Bukan tak mungkin, ia bakal mampu mengulang pencapaian musim 2014 saat membawa Persib Bandung juara Indonesia Super League (ISL)

Widodo C Putro (Bhayangkara FC)

<p>Pelatih kepala Bhayangkara FC, Widodo Cahyono Putro memberikan instruksi kepada pemainnya dalam laga pekan ke-3 BRI Liga 1 2022/2023 antara Bhayangkara FC melawan Persebaya Surabaya di Stadion Wibawa Mukti, Cikarang, Minggu (7/8/2022) malam WIB. (Bola.com/Bagaskara Lazuardi)</p>

Pelatih kepala Bhayangkara FC, Widodo Cahyono Putro memberikan instruksi kepada pemainnya dalam laga pekan ke-3 BRI Liga 1 2022/2023 antara Bhayangkara FC melawan Persebaya Surabaya di Stadion Wibawa Mukti, Cikarang, Minggu (7/8/2022) malam WIB. (Bola.com/Bagaskara Lazuardi)

Widodo C Putro termasuk pelatih yang berpengalaman di sepak bola Indonesia. Mantan striker Timnas Indonesia itu pernah menangani Bali United dan Persita Tangerang, dan sekarang dipercaya menangani Bhayangkara FC.

Namun, performa Bhayangkara FC dalam 10 pertandingan yang sudah mereka jalani di Liga 1 2022/2023 kurang bagus. The Guardians hanya meraih dua kemenangan dan tiga hasil imbang dalam 10 pertandingan pertama.

Dengan hanya mengoleksi sembilan poin dari 10 laga, Widodo C Putro harus melihat timnya berada di zona berbahaya ketika kompetisi terhenti sementara waktu.

 

Nilmaizar (Dewa United)

Pelatih kepala Dewa United FC, Nil Maizar memberikan instruksi ke timnya saat laga pekan ke-10 BRI Liga 1 2022/2023 antara Dewa United FC melawan PSM Makassar di Stadion Indomilk Arena, Tangerang, Kamis (15/9/2022). (Bola.com/Bagaskara Lazuardi)
Pelatih kepala Dewa United FC, Nil Maizar memberikan instruksi ke timnya saat laga pekan ke-10 BRI Liga 1 2022/2023 antara Dewa United FC melawan PSM Makassar di Stadion Indomilk Arena, Tangerang, Kamis (15/9/2022). (Bola.com/Bagaskara Lazuardi)

Nilmaizar yang kembali ke kasta tertinggi sepak bola Indonesia dengan menangani Dewa United, belum berhasil membawa tim promosi Liga 1 2022/2023 itu berbicara banyak.

Dewa United sejauh ini hanya meraih tiga kemenangan dan tiga hasil imbang dari 11 pertandingan yang sudah mereka jalani. Tim asuhan Nilmaizar itu pun tercatat sudah mencetak 11 gol, tapi sudah kebobolan sampai 20 gol.

Rahmad Darmawan (RANS Nusantara FC)

<p>Pelatih kepala Rans Nusantara FC, Rahmad Darmawan saat laga pekan ke-7 BRI Liga 1 2022/2023 antara Rans Nusantara FC melawan Barito Putera di Stadion Pakansari, Bogor, Senin (29/8/2022). (Bola.com/Bagaskara Lazuardi)</p>

Pelatih kepala Rans Nusantara FC, Rahmad Darmawan saat laga pekan ke-7 BRI Liga 1 2022/2023 antara Rans Nusantara FC melawan Barito Putera di Stadion Pakansari, Bogor, Senin (29/8/2022). (Bola.com/Bagaskara Lazuardi)

Rahmad Darmawan adalah pelatih yang memiliki segudang pengalaman bersama tim-tim besar di Indonesia dan meraih juara bersama Persipura Jayapura dan Sriwijaya FC.

Pelatih yang karib disapa RD ini pula yaang membantu RANS Nusantara FC promosi ke Liga 1 setelah mampu bersaing kuat di Liga 2 2022.

Sayangnya, RD harus bersaing ketat dengan Widodo C Putro di papan bawah Liga 1. RANS Nusantara FC hanya terpaut satu posisi di atas Bhayangkara FC. RANS Nusantara FC perlu untuk bisa mencari cara meraih kemenangan ketika Liga 1 bergulir kembali.

Hingga saat ini, tim asuhan Rahmad Darmawan itu baru meraih dua kemenangan dan empat hasil imbang dalam 11 pertandingan yang sudah dijalani.

Persaingan di Liga 1 Musim Ini