Ratu Elizabeth Duduk Sendiri Saat Pemakaman Pangeran Philip

Rochimawati
·Bacaan 2 menit

VIVARatu Elizabeth mengucapkan selamat tinggal kepada suaminya Pangeran Philip saat pemakaman pada hari Sabtu, 17 April 2021.

Dan selama tujuh dekade pengabdiannya, Ratu Elizabeth memberi kesempatan cucunya William dan Harry kesempatan untuk berbicara di depan umum untuk pertama kalinya sejak klaim rasisme membuat keluarga tersebut mengalami krisis.

Elizabeth, berpakaian hitam dengan mengenakan masker hitam berpotongan putih, berdiri sendiri, kepala tertunduk ketika suaminya diturunkan ke Royal Vault of St George's Chapel dalam sebuah layanan yang dihadiri oleh bangsawan senior termasuk pewaris Pangeran Charles.

"Kami ingat sebelum Anda hari ini Philip, Duke of Edinburk, mengucapkan terima kasih kepada Anda- atas keyakinan dan kesetiaannya yang teguh, atas rasa tanggung jawab dan integritasnya yang tinggi," kata Uskup Agung Canterbury Justin Welby dalam sebuah doa, dikutip dari channelnewsasia.

Philip, secara resmi dikenal sebagai Duke of Edinburgh, meninggal pada usia 99 pada tanggal 9 April. Ratu pada tahun 1997 menggambarkan Philip sebagai "kekuatan dan tinggal" selama beberapa dekade pernikahan mereka.

Pangeran Harry, yang terbang dari Amerika Serikat untuk menghadiri pemakaman, berjalan dan berbicara dengan saudara laki-lakinya William dan istrinya Kate di akhir kebaktian.

Itu adalah pertama kali mereka berbicara di depan umum sejak Harry dan istrinya Meghan memberikan wawancara yang eksplosif kepada Oprah Winfrey bulan lalu.

"Kami telah terinspirasi oleh kesetiaannya yang tak tergoyahkan kepada Ratu kami, oleh pengabdiannya kepada Bangsa dan Persemakmuran, oleh keberanian, ketabahan dan keyakinannya," kata Dekan Windsor David Conner.

Philip, yang menikahi Elizabeth pada 1947, membantu ratu muda menyesuaikan monarki dengan perubahan waktu era pasca-Perang Dunia Kedua karena hilangnya kekaisaran dan penurunan rasa hormat menantang keluarga kerajaan paling terkemuka di dunia.

Pada tahun 1997, ratu menggambarkan Philip sebagai "kekuatan dan bertahan" selama beberapa dekade pernikahan mereka. Sekarang 94, dia telah memerintah selama 69 tahun.

Paduan suara yang beranggotakan empat orang itu menyanyikan himne pelaut, "Eternal Father, Strong to Save". Sesaat sebelum peti mati itu diturunkan ke Royal Vault, "Kontakion of the Departed" dalam bahasa Rusia, himne gereja Ortodoks dan Timur, bergema di sekitar gereja kuno.

Tidak ada pujian, hanya kata-kata pujian singkat untuk pangeran dari dekan Windsor dan Uskup Agung Canterbury Justin Welby dalam doa mereka.

Peti mati Philip ditaruh di kapel dengan Defender TD 130 yang dipesan lebih dahulu dalam warna hijau militer saat satu menit senjata ditembakkan delapan kali.

Sebelum prosesi, band-band militer berkumpul di seberang alun-alun Kastil Windsor untuk memainkan musik pilihan pangeran, termasuk "I Vow To Thee My Country,", "Jerusalem" dan "Nimrod"

Topi dan pedang angkatan laut Philip tergeletak di atas peti mati, yang ditutupi dengan standar pribadi Duke of Edinburgh yang menampilkan lambang Denmark, salib Yunani, Kastil Edinburgh dan garis-garis keluarga Mountbatten.

Karangan bunga mawar putih, lili, dan melati dari ratu 94 tahun juga menghiasi peti mati itu.