Ratusan Ribu Pengunjuk Rasa Menentang Pernikahan Gay di Paris

Moskow (ANTARA/RIA Novosti-0ANA) - Ratusan ribu orang pada Ahad berunjuk rasa melalui jalan-jalan ibu kota Prancis Paris untuk memprotes rencana Presiden Francois Hollande melegalkan pernikahan gay dan adopsi pada Juni, kata laporan media.

Menurut penyiar BBC Inggris, tiga pawai besar berkumpul di satu taman besar di samping Menara Eiffel - Champs de Mars.

Para demonstran, yang didukung oleh Gereja Katolik dan oposisi sayap kanan, mengatakan rencana pemerintah `akan merusak salah satu dari kelompok bangunan penting masyarakat.

Prancis memungkinkan serikat pekerja sipil antara berpasangan dengan orang berjenis kelamin sama, tetapi selama kampanye presiden, Hollande berjanji untuk memperpanjang hak-hak mereka.

Meskipun pemerintah sosialisnya menghadapi penentangan dari lebih 1.000 wali kota dan Gereja Katolik, masih menyetujui RUU yang berkaitan pada November 2012.

Penyelenggara pawai mengatakan, sekitar 800.000 pengunjuk rasa turun ke jalan, membawa plakat-plakat yang terbaca seperti "Kami tidak ingin hukum Anda, Francois."


Menurut polisi, jumlah pengunjuk rasa adalah sekitar 340.000 orang.

Parlemen Prancis diperkirakan akan mulai membahas rancangan undang-undang kontroversial itu pada Januari.

Saluran berita France 24 yang berbasis di Paris melaporkan dengan mengutip hasil jajak pendapat baru-baru ini, bahwa lebih dari 60 persen orang yang disurvei mendukung hak perkawinan bagi pasangan berjenis kelamin sama.

Pemimpin Katolik Kardinal Andr Vingt-Trois, yang meluncurkan penentangan dengan khotbah penting pada Agustus, bertemu pengunjuk rasa di selatan Paris untuk mengekspresikan "dorongan bahwa orang Kristen mengungkapkan apa yang mereka pikirkan," kata penyiar berita televisi satelit Sky News.

Sky News juga mengatakan, penyelenggara bersikeras bahwa mereka lebih setuju pernikahan tradisional daripada menentang kaum gay dan lesbian.

Pada November 2012, antara 70.000 sampai 200.000 warga Prancis memprotes otoritas rencana Prancis untuk melegalkan pernikahan sesama jenis itu dan memungkinkan pasangan gay untuk mengadopsi anak, kata media.

Kelompok Katolik dan pendukung lainnya dari hak-hak keluarga tradisional termasuk di antara para peserta unjuk rasa.(rr)


Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.