Rayakan Ultah Keenam, Madura United Masih Bermimpi Juarai BRI Liga 1

·Bacaan 3 menit

Bola.com, Bangkalan - Madura United sedang merayakan ulang tahun keenam pada hari ini, Senin (10/1/2022). Selama jangka waktu itu, klub asal Pulau Garam tersebut telah banyak menghiasi cerita di kompetisi kasta teratas Indonesia.

Sejak awal berdiri, Madura United merupakan klub yang langsung tampil di kasta teratas. Mulanya, mereka merupakan kontestan TSC A 2016, kompetisi pengganti setelah Indonesia mendapat sanksi dari FIFA.

Kiprah mereka berlanjut di Liga 1 yang merupakan nama kompetisi pengganti Indonesia Super League (ISL). Musim 2017 jadi kali pertama Liga 1 digulirkan. Beberapa kali, Madura United meramaikan persaingan papan atas.

Sayangnya, klub berjulukan Laskar Sape Kerap itu masih belum berakhir menyandang status kampiun Liga 1. Tapi, target itu masih belum dihilangkan. Mimpi untuk menjuarai Liga 1 masih digelorakan, bahkan sampai musim ini.

"Belum pudar, masih ada dan terus kami rawat. Kami tidak pernah berhenti bermimpi untuk juara dan berusaha untuk meraihnya," kata Zia Ul Haq, Direktur Utama PT Polana Bola Madura Bersatu, perusahaan yang menaungi Madura United.

Capaian terbaik Madura United ialah pada musim 2017 saat berada di bawah arahan pelatih Gomes de Oliveira. Saat itu, Slamet Nurcahyo dan kolega mampu menempati posisi kelima dengan raihan 60 poin di Liga 1.

Hal yang sama sebenarnya terjadi pada musim 2019, saat Bali United menjadi juaranya. Madura United juga menempati peringkat kelima klasemen akhir, namun saat itu hanya mengoleksi 53 poin saja.

Sempat Terseok-seok

Pemain Madura United, Hugo Gomes
Pemain Madura United, Hugo Gomes

Di BRI Liga 1 2021/2022, Madura United harus terseok-seok dalam mengawali kompetisi.

Performa mereka menurun dan malah berjibaku di papan bawah. Alhasil, pelatih kepala Rahmad Darmawan dan asisten pelatih Rasiman dipecat oleh manajemen klub.

Madura United pun mendatangkan pelatih asal Brasil, Fabio Lefundes, yang mulai menangani tim sejak seri ketiga BRI Liga 1. Di tangan arsitek asal Brasil itu, performa tim mulai meningkat hingga mampu finish 10 besar pada putaran pertama.

Hal itu yang membuat Slamet Nurcahyo memiliki keyakinan timnya masih bisa menuntaskan mimpi juara di level kompetisi. Menurut pemain yang juga menjabat sebagai wakil kapten itu, kuncinya adalah tidak mengendurkan semangat juang.

"Kami semua pemain, tiada yang tidak ingin juara. Siapa di Madura United yang tidak menginginkan itu. Memang awal musim masa sulit, tapi sekarang sudah membaik, kami yakin dan akan berusaha mengejar mimpi kami," ujarnya.

Tiga Trofi Pramusim

Para pemain Madura United merayakan gol yang dicetak ke gawang Barito Putera di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Minggu (28/11/2021). (Dok Madura United)
Para pemain Madura United merayakan gol yang dicetak ke gawang Barito Putera di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Minggu (28/11/2021). (Dok Madura United)

Prestasi terbaik Madura United selama ini hanyalah kampiun tiga turnamen pramusim. Masing-masing adalah Cilacap Cup 2017, Magelang Cup 2017, dan Suramadu Super Cup 2018. Belum ada ajang resmi yang mereka menangkan.

COO (Chief Operating Officer) Madura United, Annisa Zhafarina, mengakui mengelola sebuah klub profesional bukanlah perkara mudah. Upaya untuk mencapai target juara juga harus dilewati dengan jalan yang berliku.

Berbagai cara dilakukan untuk mengembangkan dan mempertahankan eksistensi tim dengan kostum loreng merah putih itu. Mulai dari proses rekrutmen pemain, negosiasi dengan sponsor, memperjuangkan hak dari operator kompetisi atau federasi, hingga menyikapi ekspektasi suporter yang sangat besar terhadap tim.

"Kami juga ingin tim ini menjadi yang terbaik di Indonesia, kami berusaha sungguh-sungguh. Banyak duka yang kami simpan sendiri dalam berjuang demi kebahagian banyak orang, terutama warga Madura dan para suporter," ucap alumnus Universitas Indonesia itu.

Masih Berpeluang

Pemain Madura United, David Laly (kiri) merayakan gol kedua timnya ke gawang Persipura Jayapura dalam laga pekan ke-6 BRI Liga 1 2021/2022 di Stadion Wibawa Mukti, Cikarang, Minggu (03/10/2021). (Bola.com/Bagaskara Lazuardi)
Pemain Madura United, David Laly (kiri) merayakan gol kedua timnya ke gawang Persipura Jayapura dalam laga pekan ke-6 BRI Liga 1 2021/2022 di Stadion Wibawa Mukti, Cikarang, Minggu (03/10/2021). (Bola.com/Bagaskara Lazuardi)

Di usia yang sebenarnya masih sangat muda, kans Madura United untuk menjadi kampiun Liga 1 sebenarnya masih terbuka lebar, terutama untuk musim-musim berikutnya. Musim ini pun juga masih berkesempatan besar meski berat.

Saat ini, Madura United masih terjebak di papan tengah, tepatnya peringkat ke-12 dengan raihan 21 poin dari 18 laga. Mereka tertinggal 16 poin dari Persib Bandung, tim pemuncak klasemen sementara yang sudah mengoleksi 37 angka

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel