Rea siap tampil habis-habisan guna hentikan laju Razgatlioglu

·Bacaan 2 menit

Juara dunia bertahan Jonathan Rea siap tampil habis-habisan dalam seri penutup musim World Superbike di Sirkuit Pertamina Mandalika akhir pekan ini guna menghentikan upaya Toprak Razgatlioglu mencuri titel pertamanya.

Rea tiba di sirkuit yang berlokasi di pesisir selatan Lombok, NTB, itu dengan defisit 30 poin atas rival utamanya tersebut, sedangkan 62 poin maksimal tersisa dari dua balapan dan satu Superpole race akhir pekan ini.

Sang pebalap Kawasaki harus mengakui keunggulan pemuncak klasemen sementara dari tim Pata Yamaha itu ketika melaju dalam dua sesi latihan bebas pertama Jumat di mana Rea terpaut hingga 2,5 detik pada sesi pagi setelah mengalami masalah teknis di FP1.

"Toprak sangat impresif, saat istirahat makan siang saya kebingungan bagaimana mampu mengejar dia... tapi kami mengatasi masalahnya, kami gunakan kombinasi ban yang tepat dan kami berhasil," kata Rea. "Dia cukup kuat, dengan gap yang cukup lebar dari yang lainnnya."

Dalam sesi latihan siang, Rea memperbaiki kecepatannya dan mampu finis peringkat dua dengan catatan 1:34,404. Namun Razgatlioglu tampil cepat setengah detik dari catatannya di FP1 guna mengamankan keunggulan 0,174 detik dari sang pebalap Kawasaki.

"Di FP2 saya menemukan ritme dan kecepatan, cukup optimistis untuk bertarung pada Sabtu," kata Rea.

Akan tetapi Kawasaki harus berbenah apabila ingin tampil lebih cepat dalam balapan pertama nanti.

"Kami perlu memperbaiki diri khususnya stabilitas rem, saya kehilangan banyak pengereman di bagian terakhir, kehilangan sedikit traksi di depan. Kemudian keseimbangan sasis juga sedikit diperbaiki. Saya Optimistis untuk FP3 dan superpole sangat penting karena posisi di trek sangat penting juga di sini."

Baca juga: Puji Sirkuit Mandalika, Bendsneyder tak sabar membalap di Indonesia

Sementara itu, Razgatlioglu belum menunjukkan tanda-tanda melambat ketika pebalap berusia 25 tahun asal Turki itu mengincar gelar juara dunia pertamanya di WSBK sekaligus mematahkan dominasi Rea yang adalah pemegang titel enam musim sebelumnya.

Razgatlioglu telah memenangi 13 balapan dan dua Superpole sedangkan Rea musim ini mengantongi 11 kemenangan dan delapan Superpole.

Race 1 pada Sabtu sore akan menjadi kesempatan pertama Razgatlioglu mengunci gelar juara dunia apabila dia memperlebar jarak dari Rea minimal 37 poin.

Razgatlioglu akan mengamankan titel musim ini apabila finis pertama di Race 1 dan Rea finis ketiga atau lebih rendah. Finis runner-up juga cukup bagi sang pebalap Turki untuk mencuri gelar apabila Rea finis keempat atau lebih rendah.

Tugas yang tidak mudah bagi Rea mengingat betapa cepatnya sang pebalap Turki musim ini.

"Saya tahu hitung-hitungannya, tapi saya tidak terlalu memusingkan itu.... Saya tak memikirkan berada di podium besok, saya datang ke sini untuk menang dan memenangi gelar."

"Jika dia menang, selamat. Saya ingin pulang pada Minggu dan bangga dengan upaya saya tahun ini, semua yang telah kami kerahkan di setiap balapan, jika kami bisa melakukan itu," pungkas Rea.

Kualifikasi Tissot Superpole pukul 11:10 WITA akan melewati grid Race 1 WSBK sepanjang 21 lap yang akan dimulai pukul 15:00 WITA.

Baca juga: Bendsneyder dukung Razgatlioglu juara WSBK 2021

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel