Reaktif Covid-19 Usai Pelatihan, Puluhan Calon ASN Tulungagung Dikarantina

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Tulungagung - Sebanyak 22 orang calon aparatur sipil negara dan enam mentor di lingkup Pemkab Tulungagung, Jawa Timur, yang mengikuti kegiatan latihan dasar (Latsar) ASN di Surabaya pada 27 Mei hingga 15 Juni 2021, diharuskan menjalani karantina usai hasil tes cepat antigen dinyatakan reaktif COVID-19, Senin, 21 Juni 2021.

"Untuk tiga orang calon ASN yang bergejala kami rawat di ruang isolasi rumah sakit darurat COVID-19, lalu yang 19 orang CASN dan satu mentor dikarantina di Rusunawa UIN SATU," tutur Kabid Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Dinas Kesehatan Kabupaten Tulungagung, Didik Eka, dilansi dari Antara.

Sisanya untuk lima orang mentor yang juga reaktif COVID-19, namun tidak bergejala menjalani isolasi mandiri di rumah masing-masing.

Tes COVID-19 massal itu diberlakukan terhadap 130 orang calon ASN dan 150 orang mentor, menyusul hasil tes usap PCR terhadap 47 orang calon ASN yang lebih dulu dinyatakan reaktif COVID-19, dengan hasil seluruhnya positif Corona.

Meskipun sepulang dari Surabaya pada 15 Juni mereka sudah dilakukan tes cepat antigen dengan hasil nonreaktif atau negatif COVID-19, Satgas mewajibkan 130 orang calon ASN dan 150 orang mentor untuk kembali dilakukan tes cepat antigen sebelum masuk kerja di dinas masing-masing.

Tidak Bergejala

Aktivitas warga terkonfirmasi COVID-19 di Rumah Karantina COVID-19 Hotel Yasmin, Curug, Kabupaten Tangerang, Banten, Kamis (17/6/2021). Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kementerian Kesehatan membenarkan adanya 145 kasus variant of concern. (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Aktivitas warga terkonfirmasi COVID-19 di Rumah Karantina COVID-19 Hotel Yasmin, Curug, Kabupaten Tangerang, Banten, Kamis (17/6/2021). Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kementerian Kesehatan membenarkan adanya 145 kasus variant of concern. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Hal ini untuk memastikan mereka tidak tertular virus corona dari rekan dan mentornya yang lebih dulu terpapar COVID-19.

Namun, dari jumlah itu, yang akhirnya datang ke Dinkes untuk menjalani tes cepat antigen tercatat ada sebanyak 228 orang. Dengan rincian, 127 orang calon ASN dan 101 orang mentor.

"Untuk yang tidak bergejala, mereka akan dikarantina selama lima hari ke depan dan jika kondisinya sudah membaik dan tidak ada gejala lanjutan diperbolehkan pulang.

Sedangkan bagi calon ASN yang mengalami gejala demam, hilang indera penciuman serta flu di rumah sakit darurat COVID-19 yang berlokasi di Puskesmas Pakel serta Puskesmas Ngunut, akan dilakukan tes usap PCR lanjutan sampai hasilnya dinyatakan negatif Corona.

Saksikan Video Menarik Berikut Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel