Realisasi investasi triwulan II 2022 capai Rp302,2 triliun

Kementerian Investasi/Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mencatat realisasi investasi sepanjang April-Juni (triwulan II) tahun 2022 mencapai Rp302,2 triliun atau tumbuh 35,5 persen dibandingkan capaian pada periode yang sama di tahun sebelumnya sebesar Rp223,0 triliun (yoy).

Capaian tersebut juga tercatat tumbuh 7,0 persen dibandingkan dengan capaian triwulan sebelumnya sebesar Rp282,4 triliun (q on q) dengan total penyerapan tenaga kerja sebanyak 320.534 orang

"Realisasi investasi Rp302,2 triliun, tumbuh q on q 7 persen, kalau dibandingkan tahun kemarin tumbuh 35,5 persen. Ini mungkin dalam sejarah pertama kali tumbuh sebanyak ini," Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia dalam konferensi pers secara hybrid di Jakarta, Rabu.

Secara rinci, realisasi investasi periode triwulan II 2022 terdiri dari Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) Rp139,0 triliun, tumbuh 30,8 persen yoy, dan Penanaman Modal Asing sebesar Rp163,2 triliun, atau tumbuh 39,7 persen yoy.

Secara proporsi, PMA mencapai 54 persen dari total seluruh realisasi investasi sementara PMDN menempati 46 persen.

"Di tengah global yang tidak menentu, Indonesia masih tetap dipercaya sebagai salah satu negara tujuan investasi," katanya.

Menurut Bahlil, ada sejumlah faktor yang mendukung Indonesia jadi destinasi investasi, yakni kepercayaan investor pada kepemimpinan Presiden Jokowi, kepercayaan terhadap stabilitas politik, proses hukum yang semakin baik serta transparansi percepatan pelayanan yang juga semakin baik.

"Ini wujud keberhasilan kita atas implementasi UU Cipta Kerja," katanya.

Berdasarkan lokasi proyek, realisasi investasi triwulan II 2022 tersebar di Jawa Barat, DKI Jakarta, Sulawesi Tengah, Jawa Timur dan Riau.

Adapun sebaran sektornya yakni industri logam dasar, barang logam, bukan mesin dan peralatannya; pertambangan; perumahan, kawasan industri dan perkantoran; transportasi, gudang dan telekomunikasi; serta industri makanan.

Secara kumulatif, realisasi investasi pada Semester I 2022 mencapai Rp584,6 triliun, atau mencapai 48,7 persen dari target yang ditetapkan Presiden Jokowi sebesar Rp1.200 triliun.

Sepanjang Januari-Juni 2022, realisasi PMA mencapai Rp310,4 triliun (53,1 persen) dan realisasi PMDN mencapai Rp274,2 triliun (46,9 persen). Proyek investasi tersebar paling banyak di Jawa Barat, DKI Jakarta, Jawa Timur, Sulawesi Tengah dan Riau.

Realisasi investasi Semester I 2022 tersebar di sektor industri logam dasar, barang logam, bukan mesin dan peralatannya; pertambangan, transportasi, gudang dan telekomunikasi; perumahan, kawasan industri dan perkantoran; serta industri makanan.

Singapura, China, Hong Kong, Jepang dan Amerika Serikat tercatat sebagai lima negara teratas yang paling banyak menanamkan modal di Indonesia sepanjang Semester I 2022.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel