Rekap 2 Tahun Penanganan COVID-19 di Antara Raksasa ASEAN, Indonesia Terbaik?

·Bacaan 8 menit

Liputan6.com, Jakarta - Lebih dari dua tahun pandemi COVID-19 melanda dunia, termasuk kawasan Asia Tenggara.

Ketika virus pertama kali dilaporkan, banyak yang memperkirakan Asia - terutama negara-negara ASEAN- akan berjuang dalam pertempuran mendatang melawan pandemi virus corona.

Namun, bagaimana kenyataannya?

Berikut rekap apa yang telah dilakukan beberapa negara di Asia Tenggara dalam perang melawan COVID-19, dan apa yang bisa ditingkatkan, seperti dikutip dari Mashable, Sabtu (21/8/2021).

Malaysia

Petugas mendistribusikan kebutuhan pokok di kawasan Segambut Dalam yang berada di bawah Enhanced Movement Control Order (EMCO) akibat peningkatan drastis jumlah kasus COVID-19 yang tercatat selama 10 hari terakhir di Kuala Lumpur, Malaysia, Minggu (27/6/2021). (AP Photo/Vincent Thian)
Petugas mendistribusikan kebutuhan pokok di kawasan Segambut Dalam yang berada di bawah Enhanced Movement Control Order (EMCO) akibat peningkatan drastis jumlah kasus COVID-19 yang tercatat selama 10 hari terakhir di Kuala Lumpur, Malaysia, Minggu (27/6/2021). (AP Photo/Vincent Thian)

Malaysia memulai dengan penanganan virus yang kuat ketika pertama kali tiba di wilayah mereka.

Pelacakan dan penelusuran terus dilakukan dan sebuah aplikasi dikembangkan (MySejahtera) ke QR ke lokasi, secara efektif melacak individu.

Pemerintah mengisolasi dan merawat setiap kasus COVID yang dilihat negara pada awalnya - bahkan individu yang asimtomatik.

Orang-orang mengikuti kebutuhan dasar mencuci tangan dan mengenakan masker, dan pada bulan Agustus 2020 jumlahnya turun menjadi satu digit. Penguncian yang diberlakukan pada bulan-bulan awal efektif dalam menurunkan angka kasus.

Malaysia dipuji karena penanganan virus pada bulan-bulan awal, dan bertahan dari gelombang virus --menjadikan mereka sebagai salah satu negara model.

Namun, awal September 2020 menyaksikan peningkatan kasus di Sabah yang akhirnya meluas ke seluruh negeri –- dan Malaysia belum dapat mengendalikan jumlahnya sejak itu.

Apa yang bisa Malaysia tingkatkan:

Warga berdiri di belakang kawat berduri di Segambut Dalam yang ditempatkan di bawah EMCO di Kuala Lumpur, Malaysia (27/6/2021). Pemimpin Malaysia mengatakan penguncian total satu bulan yang akan berakhir Senin akan diperpanjang karena infeksi virus corona tetap tinggi. (AP Photo/Vincent Thian)
Warga berdiri di belakang kawat berduri di Segambut Dalam yang ditempatkan di bawah EMCO di Kuala Lumpur, Malaysia (27/6/2021). Pemimpin Malaysia mengatakan penguncian total satu bulan yang akan berakhir Senin akan diperpanjang karena infeksi virus corona tetap tinggi. (AP Photo/Vincent Thian)

Ketika kasus mulai meningkat di Sabah karena pemilihan, para pejabat di Semenanjung Malaysia menyatakan bahwa mereka yang kembali dari Sabah tidak perlu dikarantina kecuali mereka secara eksplisit menunjukkan gejala.

Hal ini memungkinkan individu asimtomatik dan simtomatik untuk menjalankan tidak terkendali dan menyebabkan penyebaran COVID-19 lebih lanjut, kontras langsung dengan pendekatan negara mengisolasi semua orang yang dicurigai membawa COVID.

Malaysia seharusnya memberlakukan pembatasan perjalanan dan karantina wajib efektif segera, terutama karena perjalanan antara kedua negara bagian menjadi sering terjadi.

Selain itu, perlu ada pemahaman baik di pejabat maupun masyarakat umum yang bergegas ke keadaan normal hanya menyebabkan kasus meningkat. Penguncian Malaysia pada Januari 2021 membawa kasus-kasus kembali turun hanya untuk angka-angka itu melonjak pada bulan April 2021, karena pembukaan kembali ekonomi dan sekolah yang cepat.

Seandainya negara itu perlahan-lahan menghapus diri dari penguncian, kelompok dan kasus tidak akan meningkat pada kecepatan yang tidak dapat dilakukan oleh rumah sakit.

Saat ini, jika Malaysia ingin meningkatkan, maka mereka harus fokus pada mendorong vaksinasi populasi yang lebih cepat dan mudah diakses.

Indonesia

Pengunjung melintas di area mal central park, Jakarta Barat, Kamis (12/8/2021). Mendag Muhammad Lutfi memberikan klarifikasi soal syarat masuk mal, mendag mengatakan hasil PCR-Antigen hanya digunakan untuk masyarakat yang tidak bisa divaksin karena alasan kesehatan. (Liputan6.comAngga Yuniar)
Pengunjung melintas di area mal central park, Jakarta Barat, Kamis (12/8/2021). Mendag Muhammad Lutfi memberikan klarifikasi soal syarat masuk mal, mendag mengatakan hasil PCR-Antigen hanya digunakan untuk masyarakat yang tidak bisa divaksin karena alasan kesehatan. (Liputan6.comAngga Yuniar)

Sejak awal, Indonesia fokus pada stabilitas ekonomi dan merencanakan periode pemulihan jangka panjang, yang membantu nusantara pada saat ini - ekonomi mereka tumbuh 7,07 persen pada kuartal kedua 2021.

Peluncuran vaksinasi di Indonesia dimulai lebih awal, dan negara itu memastikan mereka memiliki pasokan vaksin yang masuk.

Sekitar 10,9 persen dari populasi mereka sepenuhnya divaksinasi, dan pemerintah telah berkomitmen untuk memvaksinasi satu juta orang per hari. Mengingat populasi di Indonesia, dan berapa banyak pulau yang terdiri dari negara ini, ini adalah jumlah yang signifikan untuk dilihat.

Seperti banyak negara lain di kawasan ASEAN, Indonesia memberlakukan lockdown parsial di beberapa kota, terutama yang terpukul keras oleh COVID. Pengenalan kampanye social distancing membantu meningkatkan kesadaran akan virus dan mengekang kemungkinan kelompok, tetapi meskipun langkah-langkah ini, Indonesia masih mempertahankan posisinya sebagai episentrum COVID-19 di Asia.

Apa yang bisa Indonesia tingkatkan:

Ambulans yang membawa pasien OTG Covid-19 tiba di Graha Wisata TMII, Jakarta, Selasa (22/6/2021). Lonjakan kasus aktif Corona menyebabkan kapasitas kamar isolasi pasien OTG Covid-19 di Graha Wisata TMII telah terisi penuh usai pada hari ini tercatat kedatangan 6 pasien. (merdeka.com/Iqbal S Nugroho
Ambulans yang membawa pasien OTG Covid-19 tiba di Graha Wisata TMII, Jakarta, Selasa (22/6/2021). Lonjakan kasus aktif Corona menyebabkan kapasitas kamar isolasi pasien OTG Covid-19 di Graha Wisata TMII telah terisi penuh usai pada hari ini tercatat kedatangan 6 pasien. (merdeka.com/Iqbal S Nugroho

Masalah dengan Indonesia adalah bahwa faktor-faktor untuk apa yang mereka lakukan dengan benar sangat sedikit - berfokus pada ekonomi bisa menjadi hal yang baik, tetapi sama sekali tidak ada gunanya jika tidak ada yang tersisa untuk terlibat di dalamnya.

Ada sedikit dasar bagi mereka untuk memperbaiki ketika respons mereka terhadap virus pada tahap-tahap penting sangat lambat. Pemerintah merusak keseriusan COVID, mendorong kenormalan untuk meningkatkan ekonomi di minggu-minggu penting ketika negara-negara lain justru menerapkan penguncian. Jika mereka menganggap serius virus dan bertindak cepat sejak awal, kemungkinan jumlah kasus tidak akan setinggi itu.

Meskipun menerapkan penguncian parsial, banyak orang Indonesia terus hidup normal, yang menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam kasus yang tidak dapat diawasi oleh rumah sakit. Di Indonesia, ada disonansi yang parah dalam hal apa yang harus dilakukan untuk mengatasi tingkat keparahan penularan COVID versus apa yang sebenarnya di khotbahkan oleh para pejabat.

Pada titik waktu saat ini, Indonesia dapat mengurangi jumlah kasus mereka jika pemerintah mereka mendukung sistem perawatan kesehatan mereka - lebih banyak pengujian dan penelusuran harus dilakukan, dan kesadaran publik perlu dijadikan prioritas.

Thailand

Para siswa dengan mengenakan masker duduk di mejanya yang menggunakan partisi di Samkhok School di Pathum Thani, Bangkok, Rabu (1/7/2020). Thailand memulai fase kelima relaksasi pembatasan covid-19 yang memungkinkan pembukaan kembali sekolah-sekolah setelah ditutup sejak Maret. (AP/Sakchai Lalit)
Para siswa dengan mengenakan masker duduk di mejanya yang menggunakan partisi di Samkhok School di Pathum Thani, Bangkok, Rabu (1/7/2020). Thailand memulai fase kelima relaksasi pembatasan covid-19 yang memungkinkan pembukaan kembali sekolah-sekolah setelah ditutup sejak Maret. (AP/Sakchai Lalit)

Thailand dianggap sebagai salah satu dari banyak kisah sukses dalam menanggulangi virus. Pemerintah bereaksi cepat terhadap pandemi yang masuk,karena tim respons dikirim untuk dengan cepat mengisolasi dan mengobati yang terinfeksi.

Pelacakan kontak ditekankan - siapa pun yang melakukan kontak dengan individu yang terinfeksi dikarantina dan dipantau di fasilitas pemerintah sebagai lawan isolasi di rumah. Hal ini membuat gejala pemantauan lebih mudah.

Thailand mendukung langkah-langkah ini dengan meningkatkan jumlah tempat tidur sesuai dengan kategori: Kasus ringan, berat, dan kritis. Di mana peralatan medis tidak memadai, Kementerian Kesehatan Masyarakat mengisi kekosongan.

Keadaan darurat diumumkan dan jam malam diberlakukan. Sekolah, bisnis yang tidak penting, dan lembaga pendidikan tinggi semuanya ditutup. Penerbangan, baik internasional maupun domestik, dihentikan dan orang-orang disarankan untuk tinggal di rumah untuk mengekang penyebaran virus.

Dan itu semua di tingkat nasional. Upaya itu telah membuahkan hasil secara penuh, karena kerajaan menikmati berbulan-bulan kasus rendah.

Apa yang bisa Thailand tingkatkan:

Seorang tenaga kesehatan menerima suntikan booster vaksin virus corona COVID-19 Pfizer-BioNTech di Rumah Sakit Bangkok Metropolitan Administration General, Bangkok, Thailand, Selasa (10/8/2021). Total kasus COVID-19 di Thailand mencapai 736.522 kasus sejak awal pandemi. (AP Photo/Sakchai Lalit)
Seorang tenaga kesehatan menerima suntikan booster vaksin virus corona COVID-19 Pfizer-BioNTech di Rumah Sakit Bangkok Metropolitan Administration General, Bangkok, Thailand, Selasa (10/8/2021). Total kasus COVID-19 di Thailand mencapai 736.522 kasus sejak awal pandemi. (AP Photo/Sakchai Lalit)

Meskipun awal yang kuat untuk mempertahankan virus, Thailand pasti jatuh ke rasa puas diri. Sebuah kluster yang terkait dengan klub malam kelas atas dan pejabat tinggi pemerintah muncul dan menjerumuskan Thailand ke dalam kasus harian yang melonjak.

Diperburuk oleh kesenjangan kekayaan negara yang parah, COVID bertahan di negara itu dan belum melepaskannya sejak itu.

Thailand membutuhkan peluncuran vaksin yang lebih cepat, tetapi itu hampir tidak mungkin mengingat rezim Perdana Menteri mereka runtuh: Dokumen Kementerian Kesehatan yang bocor menyebabkan kegemparan di antara orang Thailand ketika termasuk rekomendasi untuk tidak memberi petugas kesehatan suntikan booster vaksin Pfizer, karena itu berarti mengakui Sinovac tidak seefektif yang diyakini.

Perdana Menteri Thailand juga telah mengkritik balik pada siapa pun yang mengkritik penanganan pemerintah terhadap pandemi – yang memberi tahu siapa pun semua yang perlu mereka ketahui tentang bagaimana hal itu ditangani.

Jika Thailand ingin meningkatkan penanganan COVID setelah gelombang ini, pemerintah harus dapat bertanggung jawab atas kekurangannya. Membungkam aktivis dan kritik yang valid hanya mempertebal masalah ini.

Singapura

Orang-orang berada di terminal 3 Bandara Changi Singapura (7/12/2020). Bandara Changi Singapura tampak sepi jelang menyambut Natal di Tengah Pandemi COVID-19. (Xinhua/Then Chih Wey)
Orang-orang berada di terminal 3 Bandara Changi Singapura (7/12/2020). Bandara Changi Singapura tampak sepi jelang menyambut Natal di Tengah Pandemi COVID-19. (Xinhua/Then Chih Wey)

Singapura adalah kisah sukses lainnya. Dengan pengalaman SARS pada tahun 2003 di bawah ikat pinggang mereka, itu memberikan model bagi negara kecil untuk mengikuti ketika COVID-19 tiba di depan pintu mereka.

Negara kota meletakkan dasar untuk melindungi penduduk mereka yang berpenghasilan rendah dan rentan, dan ini termasuk pekerja migran mereka yang tinggal di asrama.

Pemerintah menangani komunikasi terlebih dahulu: Penyampaian fakta awal dan efektif kepada penduduk dibantu oleh beberapa lembaga, seperti Kementerian Kesehatan dan Kementerian Pembangunan Nasional.

Warga Singapura mempercayai pemerintah mereka untuk memberi mereka informasi yang benar, dan pemerintah transparan dengan rakyat mereka. Transparansi dan kepercayaan adalah faktor besar dalam keberhasilan Singapura dengan mengekang COVID di dalam perbatasan mereka.

Contact tracing tetap menjadi salah satu metode paling sukses dalam mengandung COVID. Singapura mengambil ini dan membuatnya dapat diakses: Di samping aplikasi, mereka mengembangkan token yang dapat diambil secara fisik dan diganti secara gratis.

Pemerintah Singapura juga menanggung semua biaya yang terkait dengan pengujian dan perawatan, mengumumkan bahwa US $ 73 (S $ 100) akan diberikan per hari sebagai kompensasi jika kehilangan pendapatan terjadi saat dikarantina. Dalam napas yang sama, mereka mengumumkan hukuman berat karena tidak mengikuti perintah karantina dan isolasi, serta denda karena tidak mengenakan masker.

Apa yang bisa Singapura tingkatkan:

Para pelancong berjalan di terminal 3 Bandara Changi Singapura  (7/12/2020). Bandara Changi Singapura tampak sepi jelang menyambut Natal di Tengah Pandemi COVID-19. (Xinhua/Then Chih Wey)
Para pelancong berjalan di terminal 3 Bandara Changi Singapura (7/12/2020). Bandara Changi Singapura tampak sepi jelang menyambut Natal di Tengah Pandemi COVID-19. (Xinhua/Then Chih Wey)

Banyak warga Singapura menikmati kebebasan yang dibawa dengan mengikuti aturan yang waspada, tetapi ini tidak terjadi pada banyak pekerja migran. Bahkan, pandemi telah menyoroti cara pekerja migran diperlakukan dengan buruk oleh masyarakat.

Pengusaha harus bertanggung jawab: Jika mereka mampu membawa pekerja luar negeri, mereka mampu memberi mereka asrama dan akomodasi yang manusiawi.

Dengan menjejalkan pria ke asrama kecil, itu menciptakan alasan yang sempurna bagi COVID untuk menyebar. Ketika pemerintah Singapura merilis dua angka kasus harian - satu untuk masyarakat setempat dan satu lagi untuk pekerja yang tinggal di asrama - perbedaannya mengejutkan.

Jika Singapura memiliki sumber daya untuk secara agresif melacak dan mengisolasi kasus, serta berinvestasi dalam fasilitas berkualitas baik untuk komunitas lokal mereka, maka hal yang sama benar-benar dapat dilakukan untuk orang-orang yang membangun kota.

Tidak ada alasan untuk memperlakukan pekerja migran lebih rendah daripada orang lokal, terutama ketika pemerintah telah berulang kali menunjukkan bahwa mereka mampu memperlakukan komunitas lokal mereka dengan benar.

Vietnam

Layar elektronik menampilkan pesan yang berkaitan dengan perang melawan Covid-19 dengan latar belakang gedung Opera Saigon pada hari pertama pemberlakuan lockdown di Kota Ho Chi Minh, Vietnam, Jumat (9/7/2021). (AFP/Huu Khoa)
Layar elektronik menampilkan pesan yang berkaitan dengan perang melawan Covid-19 dengan latar belakang gedung Opera Saigon pada hari pertama pemberlakuan lockdown di Kota Ho Chi Minh, Vietnam, Jumat (9/7/2021). (AFP/Huu Khoa)

Seperti beberapa negara lain di Asia Tenggara, Vietnam memiliki pengalaman sebelumnya untuk menangani pandemi.

Bahkan sebelum kasus terdeteksi di Vietnam, pemerintah menutup sekolah dan membatasi penerbangan internasional.

Setiap orang yang datang melalui perbatasan Vietnam dikarantina di fasilitas pemerintah tanpa biaya, dan alih-alih menguji semua orang, mereka hanya menguji orang-orang yang diidentifikasi dalam pelacakan kontak.

Ini bekerja untuk keuntungan Vietnam, karena kepercayaan dengan pemerintah sangat kuat. Pemerintah Vietnam menerapkan langkah-langkah dasar, seperti mengenakan masker dan mencuci tangan, mengirimkan pengingat melalui pesan SMS pada minggu-minggu awal pandemi, serta secara efektif mempelopori kampanye kesadaran publik.

Protokol social distancing diberlakukan secara teratur dan ketika lockdown diperlukan, orang-orang mematuhinya.

Vietnam menghabiskan berbulan-bulan sebagai negara model dan kisah sukses, dibantu oleh investasinya ke dalam perawatan kesehatan dan pelajaran yang dipelajari pemerintah dan orang-orang dari SARS pada tahun 2003.

Apa yang bisa Vietnam tingkatkan:

Petugas medis yang mengumpulkan sampel tes pada hari pertama pemberlakuan lockdown dari warga yang melintas di Kota Ho Chi Minh, Vietnam, Jumat (9/7/2021). Pemerintah Vietnam memberlakukan lockdown dua minggu di Kota Ho Chi Minh. (AFP/Huu Khoa)
Petugas medis yang mengumpulkan sampel tes pada hari pertama pemberlakuan lockdown dari warga yang melintas di Kota Ho Chi Minh, Vietnam, Jumat (9/7/2021). Pemerintah Vietnam memberlakukan lockdown dua minggu di Kota Ho Chi Minh. (AFP/Huu Khoa)

Vietnam telah dilanda gelombang lanjutan yang dipimpin oleh varian Delta, dan kasus harian mereka telah melonjak menjadi sepuluh ribu.

Tema perbaikan yang berulang bagi banyak negara di Asia Tenggara adalah tingkat vaksinasi.

Semakin cepat suatu negara mendapatkan populasi mereka divaksinasi, semakin besar kemungkinan kasus turun.

Sayangnya, banyak vaksin dibeli dan ditimbun oleh negara-negara kaya, meninggalkan seluruh dunia untuk berebut sisa-sisa.

Vietnam adalah salah satu contohnya, dan telah meminta bantuan masyarakat internasional karena mereka kekurangan pasokan.

Pada 7 Agustus 2021, kurang dari 1 persen populasi Vietnam sepenuhnya divaksinasi.

Hanya 8,2 persen yang menerima satu dosis. Jika Vietnam ingin berbuat lebih baik dalam mengekang gelombang baru ini, memvaksinasi populasi mereka adalah yang paling penting.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel