Rekrut 4.328 ASN Baru, APBD Jember Tekor Ratusan Miliar

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Surabaya - Kebijakan Bupati Jember Hendy Siswanto merekrut 4.328 calon pegawai negeri sipil (CPNS) dan pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK) menuai sorotan dari DPRD setempat. Kebijakan tersebut berdampak pada APBD 2022 mengalami defisit Rp 586 miliar.

"Masih ada kebijakan yang dilakukan tidak berdasar pada hasil kajian yang mendalam yang terlihat dari kuota ASN sebanyak 4.328 orang yang diambil Pemkab Jember tanpa mempertimbangkan kekuatan keuangan daerah," kata juru bicara Fraksi Kebangkitan Bangsa (FKB) Mufid dalam rapat paripurna di DPRD Jember, Selasa (9/11/2021), dikutip dari Antara.

Bupati harusnya mengambil skala prioritas posisi ASN yang betul-betul dibutuhkan dan mendesak, karena akibat kebijakan tersebut maka Pemkab Jember pada tahun anggaran 2022 harus menyiapkan anggaran hampir Rp 200 miliar.

"Padahal saat ini kondisi fiskal semakin berat, pandemi belum jelas kapan berakhir dan pemerintah pusat tidak memberi alokasi anggaran khusus untuk gaji ASN," ujarnya pula.

Juru bicara Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mangku Budi Heri Wibowo m enilai rekrutmen ASN hanya membebani kebijakan fiskal Pemkab Jember ke depan, mengingat terkadang pemerintah pusat lepas tangan terkait penggajian CPNS dan PPPK yang telah direkrut.

"Jumlah ASN Jember tidak bisa dibilang sedikit dan masih banyak kritikan masyarakat terhadap produktivitas dan pelayanan ASN. Bupati harus mampu mengubah keadaan itu," katanya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Pendapatan Daerah

Juru bicara Fraksi Gerakan Indonesia Berkarya Ardi Pujo mengatakan ruang fiskal yang sangat terbatas dan semakin berat, sehingga berharap pemerintah pusat bisa memberikan tambahan dana alokasi umum (DAU) yang salah satu di antaranya untuk pemenuhan kebutuhan belanja wajib yang terus meningkat.

"DPRD dan Pemkab Jember sepakat mengalokasikan anggaran gaji ASN baru dalam APBD 2022 mendatang," ujarnya.

Pendapatan daerah pada RAPBD Jember 2022 dibandingkan dengan APBD awal 2021 diproyeksikan mengalami kenaikan sebesar Rp 103,03 miliar atau 2,78 persen yakni dari Rp 3,70 triliun menjadi Rp 3,81 triliun.

Sedangkan belanja daerah dalam RAPBD tahun 2022 jika dibandingkan dengan APBD awal 2021 direncanakan mengalami penurunan sebesar Rp 39,05 miliar atau 0,01 persen yakni dari Rp 4,44 triliun menjadi Rp 4,39 triliun.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel