Rektor UGM: Indonesia Berhasil Tangani Covid-19 Meski Tanpa Lockdown

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Rektor Universitas Gadjah Mada (UGM) Panut Mulyono menilai penanganan pandemi Covid-19 di Indonesia cukup baik, mengingat keberhasilan dalam menurunkan lonjakan kasus pada gelombang kedua Covid-19.

"Saya juga merasakan begitu paniknya gelombang kedua. Saya dari UGM juga mengordinir suplai-suplai oksigen ke tiap rumah sakit di sini, itu krisis sekali," kata Panut saat berbincang dengan Liputan6.com, Jumat (22/10/2021).

Meski tak menerapkan sistem lockdown dan memilih pembatasan kegiatan masyarakat, Panut bersyukur melihat hasilnya saat ini. Dia meyakini, hal itu menjadi bukti bahwa Indonesia bisa bangkit dengan caranya sendiri.

"Saya merasa penanganan di Indonesia untuk Covid-19 ini baik, kebijakan yang diambil itu bukan lockdown walau mobilitas masyarakat terbatasi dan hasilnya berhasil tanpa lockdown itu," ujar Panut.

Waspada Gelombang Ketiga

Meski menilai Indonesia berhasil mengatasi gelombang kedua Covid-19, Panut mewanti bahwa ada sejumlah prediksi para ahli akan adanya gelombang ketiga. Kepada pemerintah, Panut meminta kesulitan seperti oksigen dan ruang rawat jangan sampai terulang.

"Kita mulai siapkan oksigen-oksigen baik generator dan konsentrator, kita hitung per harinya butuh berapa berkaca dari gelombang sebelumnya. Kemudian juga ruang rawat, pusat isolasi, tapi saya harap tidak terjadi gelombang ketiga," Panut menandasi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel