Reli saham Asia goyah karena kenaikan suku bunga Fed semakin dekat

Pasar saham Asia merangkak lebih tinggi pada perdagangan Senin sore, tertahan memudarnya harapan bahwa Federal Reserve AS mungkin mengambil pendekatan yang kurang agresif pada kenaikan suku bunga, sementara gandum melonjak karena penarikan Rusia dari pakta yang memungkinkan biji-bijian Ukraina untuk transit di Laut Hitam.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 1,0 persen, meskipun saham China tertahan oleh data ekonomi yang mengecewakan. Indeks turun sepuluh bulan berturut-turut dan mendekati posisi terendah dua tahun, terguncang oleh pertumbuhan dan kekhawatiran kenaikan suku bunga.

Indeks Nikkei Jepang berakhir naik 1,78 persen dan berada di jalur bulan terbaiknya dalam hampir dua tahun. Indeks S&P/ASX 200 Australia ditutup menguat 1,15 persen, indeks saham unggulan China CSI 300 melemah 0,92 persen, indeks Hang Seng Hong Kong jatuh 1,18 persen.

Kinerja beragam mengikuti musim laporan yang tidak menentu di Wall Street serta pasar obligasi dan mata uang meredam beberapa taruhan pada perubahan nada dari The Fed. Dolar, setelah membukukan kerugian dua minggu, stabil pada Senin dan naik 0,5 persen terhadap yen.

"Segalanya menjadi terlalu pesimistis," kata Jun Bei Liu, manajer portofolio di Tribeca Investment Partners di Sydney, tentang keuntungan baru-baru ini. Penurunan besar-besaran di raksasa teknologi AS mungkin menandakan cukup banyak berita buruk sekarang sudah diperkirakan, katanya.

"Kegentingan penilaian untuk banyak perusahaan itu sudah selesai ... kami sudah mendapatkan penurunan peringkat, dan sekarang pasar mulai terlihat menarik di sektor-sektor tertentu."

Namun obligasi pemerintah jatuh pada Jumat (28/10/2022) dan tergelincir sedikit lebih jauh di perdagangan Asia pada Senin, dengan imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun naik 3 basis poin menjadi 4,0392 persen. S&P 500 berjangka turun 0,2 persen, sementara Eropa berjangka naik 0,4 persen.

Gandum berjangka Chicago melonjak lebih dari 8 persen ke level tertinggi dua minggu 8,93 dolar AS per gantang di awal perdagangan, sebelum kembali ke 8,75 dolar AS, setelah penarikan Rusia dari kesepakatan untuk memungkinkan pengiriman biji-bijian Ukraina menjangkau pembeli global.

"Tergantung pada perebutan untuk mengganti kargo Ukraina yang direncanakan, harga bahkan mungkin menuju ke dua digit untuk suatu periode," kata ahli strategi Commonwealth Bank of Australia Tobin Gorey. Minyak sawit berjangka naik hampir 5 persen.

Pemimpin sayap kiri Brazil Luiz Inacio Lula da Silva dengan tipis mengalahkan Presiden Jair Bolsonaro dalam pemilihan putaran kedua, dan pasar mungkin menghadapi spekulasi seputar susunan kabinet dan risiko Bolsonaro mempertanyakan hasilnya.

Fokus utama minggu ini adalah pada pertemuan Federal Reserve pada Selasa (1/11/2022) dan Rabu (2/11/2022) dan data pekerjaan AS pada Jumat (4/11/2022), meskipun di Asia juga akan ada perhatian pada data ekonomi China dan pertemuan Selasa (1/11/2022) oleh bank sentral Australia.

Aktivitas pabrik China secara tak terduga turun pada Oktober, sebuah survei resmi menunjukkan pada Senin, membantu menjatuhkan indeks Komposit Shanghai 0,3 persen lebih rendah. Yuan jatuh dan menuju penurunan bulanan terpanjang sejak 1994.

Pengunduran diri ketua pengembang properti Longfor Group yang berbasis di Beijing juga membuat investor bingung, dengan sahamnya anjlok 20 persen di Hong Kong dan sektor di bawah tekanan.

The Fed hampir pasti akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada Rabu (2/10/2022) dengan pasar fokus pada komunikasi prospek dan semakin waspada akan kekecewaan.

Putaran terakhir harapan untuk perubahan nada Fed tampaknya berasal dari artikel Wall Street Journal dua minggu lalu, menandai kemungkinan diskusi tentang perlambatan kenaikan.

Tetapi sebuah laporan dari penulis yang sama selama akhir pekan menunjukkan periode yang panjang dari suku bunga tinggi dan para pedagang sekarang telah meredam optimisme awal, memperkirakan suku bunga dana mencapai hampir 5 persen pada Mei tahun depan.

"Kita harus sangat berhati-hati dan membedakan antara bank sentral yang memuncak, dan bank sentral yang berputar," kata kepala ekonomi dan strategi NatWest Markets, John Briggs.

"Puncak berarti tren sejauh tahun ini dari imbal hasil yang melonjak, dolar yangf melonjak, dan aset berisiko yang lemah dapat kehilangan momentum, tetapi saya pikir kita perlu lebih banyak visibilitas pada perubahan arah untuk sepenuhnya membalikkan semua itu."

Baca juga: Minyak jatuh tertekan pembatasan COVID China dan data pabrik melemah
Baca juga: Dolar AS menguat di sesi Asia jelang pertemuan Fed, yen jatuh