Rental Mobil Raksasa Ini Menyerah karena Pandemi

Liputan6.com, Jakarta - Pandemi Corona Covid-19 menghantam berbagai lini industri. Salah satunya, adalah pasar otomotif, yang ternyata tidak hanya berpengaruh terhadap penjualan mobil atau motor, tapi juga bisnis penyewaan mobil.

Bahkan, rental mobil raksasa, Hertz akhirnya mengalami kebangkrutan, setelah beberapa lama bertahan di tengah kondisi wabah yang masih terjadi di berbagai belahan dunia, termasuk Amerika Serikat.

Melansir Automotive News, Hertz mengajukan kebangkrutan level 11. Meskipun masih bisa beroperasi, dan berharap bisa menemukan cara untuk pulih, dengan membayar hutang namun pemilik pesimistis karena bisnis penyewaan mobil di tengah kondisi pandemi sangat memprihatinkan.

Perusahaan kini memiliki dana tunai US$1 miliar atau setara dengan Rp14,8 triliun untuk menjalankan bisnis, termasuk Hartz, Dollar, Thrifty, Firefly, Hertz Car Sales, dan Donlen.

Sementara itu, aset perusahaan berjumlah US$25,8 miliar dengan hutang US$24,4 miliar dengan kreditor terbesar, termasuk IBM Corp dan Lyft Inc.

 

Terpaksa Jual Mobil

Melansir Automotive News, Hertz mengajukan kebangkrutan level 11. Meskipun masih bisa beroperasi, dan berharap bisa menemukan cara untuk pulih, dengan membayar hutang namun pemilik pesimis karena bisnis penyewaan mobil di tengah kondisi pandemi sangat memprihatinkan.

Perusahaan kini memiliki dana tunai US$1 miliar atau setara dengan Rp14,8 triliun untuk menjalankan bisnis, termasuk Hartz, Dollar, Thrifty, Firefly, Hertz Car Sales, dan Donlen.

Sementara itu, aset perusahaan berjumlah US$25,8 miliar dengan hutang US$24,4 miliar dengan kreditor terbesar, termasuk IBM Corp dan Lyft Inc.